Asuransi Marine Cargo

Marine Open Policy (MOP), cara cerdas untuk Meningkatkan Pendapatan Domestik Indonesia

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Kami berharap bisnis Anda berjalan lancar setelah melewati masa sulit akibat wabah COVID-19.

Kali ini kita akan membahas Marine Open Policy (MOP), program khusus asuransi freight forwarding bagi pengusaha yang memiliki volume transportasi barang secara berkala dan dalam jumlah banyak. Terutama pedagang impor dan ekspor.

Setiap barang impor dan ekspor selalu membutuhkan asuransi pengiriman (marine cargo Insurance).

Masalahnya adalah siapa yang mengasuransikannya? Untuk ekspor, jika tertanggung adalah importir (pembeli) maka premi asuransi adalah tanggung jawab importir di luar negeri dan sudah pasti mereka akan membeli asuransi dari perusahaan asuransi di negara asalnya.

Begitu juga untuk barang impor, jika perjanjiannya eksportir di luar negeri yang mengasuransikan, maka mereka akan membeli asuransi dari perusahaan asuransi di negaranya.

Padahal asuransi untuk ekspor dan impor bisa dibeli dari perusahaan asuransi di Indonesia. Namun sayangnya, masih banyak pedagang yang tidak memprioritaskan penggunaan asuransi di tanah air.

Sebagai gambaran, pada tahun 2021 impor Indonesia sebesar USD 15,21 miliar dan ekspor sebesar USD 67,38 miliar sehingga total ekspor dan impor sebesar USD 82,59 miliar.

Jika rata-rata tarif premi asuransi marine cargo sebesar 0,1% dari total nilai impor dan ekspor, maka potensi pendapatan premi asuransi dalam negeri sebesar USD 82.590.000. Angka yang sangat fantastis bagi industri asuransi di Indonesia dan juga pagi keuangan Indonesia.

Secara bisnis, pengaturan asuransi oleh importir di dalam negeri dan eksportir menguntungkan bagi pedagang.

Untuk impor, dengan mengurus asuransi sendiri, Anda dapat menegosiasikan pertanggungan asuransi dan tarif premi yang kompetitif. Kemudian jika ada klaim, Anda bisa mengurusnya sendiri karena perusahaan asuransi tersebut ada di Indonesia. Bayangkan jika diasuransikan oleh perusahaan asuransi di luar negeri, betapa reportnya mengurus klaim.

Demikian juga untuk ekspor, penjual memiliki posisi tawar yang kuat untuk mengatur pertanggungan asuransi ketika barang berangkat dari Indonesia, hal ini untuk memastikan bahwa jika terjadi kecelakaan kapal dan barang rusak atau hilang sebelum tiba di tempat tujuan, kemungkinan importir (pembeli) tidak akan membayar Anda. Namun, jika barang tersebut telah diasuransikan oleh Anda sebagai eksportir di Indonesia, maka eksportir dapat melakukan klaim kepada perusahaan asuransi di Indonesia.

Perlu dicatat bahwa strategi penggunaan perusahaan asuransi dalam negeri telah dilakukan oleh beberapa negara. Kini saatnya bagi Indonesia.

Untuk mengambil kesempatan ini, pastikan bahwa ekspor dan impor tunduk pada CIF incoterm (asuransi biaya dan pengiriman). Ini baik untuk perlindungan Anda, baik untuk perusahaan asuransi dalam negeri, dan juga untuk neraca pembayaran negara.

Salah satu cara terbaik untuk mengatur pertanggungan asuransi pengangkutan adalah dengan menggunakan program Marine Open Policy (MOP). Untuk penjelasan lebih lanjut silahkan lanjutkan dengan tulisan di bawah ini.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Seperti yang baru-baru ini diterbitkan oleh kementerian keuangan Indonesia bahwa Kinerja Ekspor dan Impor Terus Menguat, dan Neraca Perdagangan Indonesia Catat Surplus 29 Bulan.

Hanya untuk transaksi Oktober 2022 pada Oktober 2022 Indonesia kembali mencatatkan surplus neraca perdagangan sebesar 4,99 miliar dolar AS, sehingga secara kumulatif surplus neraca perdagangan Januari-September 2022 mencapai 39,87 miliar dolar AS, atau jauh lebih tinggi dibandingkan dengan surplus neraca perdagangan pada puncak periode booming komoditas 2011 yang sebesar 22,2 miliar dolar AS.

Surplus neraca perdagangan Indonesia sebagian disebabkan oleh penguatan ekspor dan impor. Diketahui, ekspor Indonesia kembali mencatatkan kinerja positif pada September 2022 dengan nilai USD24,80 miliar atau tumbuh 20,28% (yoy).

Hal ini terlihat dari ekspor Januari-September 2022 yang mencapai USD219,35 miliar atau meningkat USD55 miliar dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (USD164,32 miliar).

Terkait dengan impor barang-barang konsumsi, meskipun mereka menurun secara tahunan sebesar 11,17% di antaranya karena kenaikan harga, secara kumulatif dari Januari hingga September, impor barang.

Kebutuhan Asuransi Marine Cargo

Asuransi marine berkaitan dengan mengasuransikan kapal, kargo, dan kewajiban laut terkait. Pendapatan premi perusahaan asuransi kargo laut Indonesia merupakan kontribusi penting terhadap neraca pembayaran Indonesia dan merupakan salah satu dari sumber pendapatan yang ‘tidak terlihat’ dalam perdagangan internasional di mana layanan yang terlibat dalam mengimpor dan mengekspor kargo dapat sepenuhnya disediakan dari dalam Indonesia.

Permintaan asuransi marine cargo atau kargo laut mengikuti pola perdagangan ekonomi Indonesia. Ini mencakup banyak risiko yang terkait dengan mengekspor produk primer dan mengimpor barang-barang terkait pertanian, bahan baku untuk manufaktur, barang-barang manufaktur, dan barang-barang konsumen.

Kekuatan pasar asuransi marine cargo atau asuransi kelautan diukur dengan keterampilan dan penilaian personel underwriting yang berpengalaman dan kapasitas untuk mengasuransikan berbagai risiko. Indonesia berada di salah satu ujung dari beberapa rute perdagangan terpanjang di dunia.

Ekonomi kita sepenuhnya bergantung pada perdagangan untuk mempertahankan standar hidup yang dinikmati oleh orang Indonesia. Perdagangan semacam itu membutuhkan yang terbaik dalam mendukung layanan seperti asuransi, perbankan, transportasi, dan komunikasi. Kami percaya bahwa penting bagi Indonesia untuk terus memiliki dan mempertahankan pasar asuransi kelautan yang kuat dan substansial.

Siapa pun yang berisiko menderita kerugian finansial jika kargo hilang, rusak, atau hancur – atau yang akan mendapat manfaat dari kedatangan kargo yang aman – memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan dan kebutuhan akan asuransi kargo.

Apa Itu Marine Open Policy?

Polis Marine Open Policy (MOP) adalah perjanjian antara pedagang/pemilik barang dan perusahaan asuransi untuk mengasuransikan semua barang yang dalam perjalanan yang termasuk dalam perjanjian itu untuk jangka waktu yang disepakati atau bahkan tanpa batas waktu sampai perjanjian dibatalkan oleh salah satu pihak.

Polis ini ‘terbuka’ dalam hal barang yang memenuhi deskripsi yang disepakati secara otomatis diasuransikan saat dalam perjalanan ke dan dari Indonesia tanpa perlu memberi tahu perusahaan asuransi tentang detail setiap pengiriman.

Polis asuransi tersebut menentukan:

  1. Siapa yang diasuransikan, dan siapa perusahaan asuransinya.
  2. Gambaran umum barang.
  3. Negara atau tempat ke atau dari mana barang akan diasuransikan.
  4. Nilai maksimum yang harus dibayarkan berdasarkan polis.
  5. Bagaimana barang akan dihargai.
  6. Kondisi asuransi. Pedagang setuju untuk menyatakan rincian semua pengiriman yang termasuk dalam ruang lingkup polis, dan perusahaan asuransi setuju untuk mengasuransikan pengiriman tersebut, sesuai dengan syarat dan ketentuan polis. Ini termasuk deskripsi umum barang, yang bisa sempit atau luas cakupannya.

Biasanya, MOP memiliki batas maksimum per pengiriman kargo. Mungkin ada dua batasan – per kapal, dan per lokasi.

Beberapa terminologi mungkin membingungkan: batas per kapal dapat digambarkan sebagai ‘Batas Bawah’ yang merupakan frasa tradisional yang berarti dasar kapal atau lambungnya, jadi sebenarnya itu adalah batas tertinggi

Karena setiap pengiriman memiliki risiko yang sama di laut lepas, maka perlu untuk memastikan semua pengiriman kargo – perusahaan yang bertransaksi dalam volume besar dapat menganggap ini rumit.

Polis Terbuka dalam Asuransi marine cargo dapat membantu melindungi beberapa pengiriman yang diasuransikan sampai polis dibatalkan atau sampai uang pertanggungan habis, mana yang lebih dulu. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk melakukan transaksi dan yakin karena pengiriman kargo mereka diasuransikan secara otomatis dan berturut-turut.

Polis asuransi terbuka disebut Polis asuransi Mengambang karena perusahaan asuransi tidak perlu membeli polis individu untuk setiap pengiriman dan setiap perjalanan transit.

Polis asuransi ini melindungi bisnis Anda dari kerugian yang terjadi akibat tenggelam, kebakaran, ledakan, bencana alam, dll. Polis asuransi ini idealnya dibeli oleh bisnis yang terlibat dalam pergerakan bisnis barang, misalnya, pedagang, organisasi ekspor-impor, bank, agen pengiriman, dll.

What are The Advantages of the Marine Open Policy?

Fitur Kelebihan MOP

  1. Pertanggungan asuransi untuk beberapa pengiriman
  2. Pengiriman berturut-turut secara otomatis ditanggung sampai uang pertanggungan habis
  3. Premi tahunan mencakup semua pengiriman dan perjalanan
  4. Jaringan surveyor yang kuat untuk memudahkan prosedur klaim
  5. Penyelesaian klaim tanpa ribet

Manfaat Utama Polis asuransi MOP :

  • Cakupan komprehensif.

Seperti namanya, Polis Terbuka dalam Asuransi marine cargo akan mencakup jumlah pengiriman yang tidak terbatas dalam perjalanan.

  • Di dalam Polis asuransi ini, bisnis mencakup kargo untuk uang pertanggungan tertentu.

Sampai jumlah ini habis atau sampai polis dibatalkan, perusahaan asuransi akan menanggung sejumlah pengiriman – ini memberi bisnis cakupan yang lebih luas dari risiko dan menghilangkan kerumitan karena harus membeli beberapa polis. Selain itu, bisnis harus dengan mudah menyatakan pengiriman berturut-turut ke perusahaan asuransi, dan mereka secara otomatis tercakup dalam Polis asuransi ini.

  • Tidak perlu membeli beberapa polis

Polis Asuransi MOP menghilangkan kebutuhan untuk membeli polis asuransi untuk setiap pelayaran dan pengiriman.

Perusahaan cukup membeli satu polis asuransi untuk mencakup lebih banyak transit dan pengiriman dalam periode tertentu, memungkinkan Anda untuk melindungi kiriman Anda tanpa kerumitan.

  • Pengecualian umum untuk Polis Asuransi MOP

Kebijakan Kelautan Terbuka tidak mencakup kehilangan atau kerusakan kargo jika terjadi hal-hal berikut:

  1. Kesalahan yang disengaja dari tertanggung
  2. Setiap kerusakan yang disengaja pada kargo atau kerugian yang terjadi karena kesalahan yang disengaja tidak akan ditanggung oleh Polis Asuransi Kelautan Terbuka.
  3. Ketidakcukupan atau ketidakcocokan pengepakan atau persiapan kargo yang diasuransikan
  4. Bisnis perlu memastikan bahwa pengiriman dikemas dengan sesuai. Kerusakan/kerugian yang terjadi karena tindakan pencegahan keselamatan yang tidak memadai saat pengepakan atau pengepakan atau persiapan pengiriman kargo yang tidak sesuai tidak tercakup dalam polis asuransi ini.
  5. Kebocoran biasa, penurunan berat atau volume biasa, keausan biasa, dan kelemahan yang melekat pada kargo yang diasuransikan
  6. Segala jenis keausan biasa/normal, penurunan berat atau volume, atau kebocoran saat transit tidak tercakup dalam polis asuransi.
  7. Keterlambatan karena pengiriman ditahan di bea cukai, pemeliharaan kapal, dan kondisi cuaca yang tidak sesuai yang menyebabkan penundaan transit tidak tercakup dalam polis asuransi.
  8. Ketidaklayakan kapal
  9. Bisnis perlu memastikan bahwa kapal yang digunakan dalam transit mematuhi hukum kelautan tentang kelayakan laut. Artinya, kapal harus dalam kondisi atau cukup fit untuk menghadapi bahaya di pelabuhan dan di laut. Jika kapal yang membawa kiriman dikirim ke laut ketika berada dalam keadaan laut yang tidak layak, perusahaan asuransi tidak bertanggung jawab untuk menutupi biaya kerusakan yang disebabkan oleh ketidaklayakan yang tidak layak.

Bagaimana cara membeli Marine Open Policy?

Seperti yang Anda ketahui bahwa mengatur semua polis asuransi membutuhkan pengetahuan khusus untuk mendapatkan pertanggungan maksimal dan proses klaim yang tidak mudah jika terjadi kecelakaan.

Cara terbaik untuk memiliki MOP adalah dengan menggunakan layanan broker asuransi resmi. Pialang asuransi adalah ahli asuransi yang bekerja atas nama Anda.

Dengan pengetahuan dan pengalamannya, broker asuransi akan merancang MOP berkualitas untuk Anda dan menempatkannya di beberapa perusahaan asuransi untuk menegosiasikan cakupan terluas, keamanan berkualitas tinggi, dan premi yang kompetitif.

Yang paling penting adalah bahwa broker asuransi akan membantu Anda dalam menyelesaikan klaim dari tanggal kecelakaan hingga pembayaran penuh dari perusahaan asuransi.

Salah satu broker asuransi terkemuka di Indonesia untuk Marine Cargo Insurance adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, silakan L&G sekarang!

Sources:

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

About Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Taufik Arifin memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB).


Silahkan follow Instagram penulis untuk kenal lebih dekat : @taufik.arifin.31

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Contact Us NOW!
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB
Insurance Expert with 40 years of experience
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!