Asuransi Liability

Malpraktek Dokter # 3, Kesalahan Pengobatan

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap Anda dan keluarga Anda baik-baik saja.

Seperti yang kita semua tahu bahwa manajemen risiko sangat penting untuk perawatan medis karena memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk mengidentifikasi potensi risiko yang terkait dengan perawatan atau intervensi tertentu dan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko tersebut. 

Perawatan medis bisa kompleks dan mungkin melibatkan berbagai risiko potensial, termasuk reaksi merugikan terhadap obat-obatan, komplikasi bedah, infeksi, dan komplikasi tak terduga lainnya. Manajemen risiko yang efektif membantu penyedia layanan kesehatan untuk mengurangi kemungkinan kejadian buruk ini terjadi dan untuk meminimalkan dampaknya jika terjadi.

Salah satu aspek kunci dari manajemen risiko dalam perawatan medis adalah penilaian risiko dan manfaat yang terkait dengan perawatan atau intervensi tertentu. 

Sebagai broker asuransi senior, saya akan membahas risiko kesalahan pengobatan secara lebih rinci. Hal ini bagian dari tujuh penyebab utama yang dibahas sebelumnya.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan teman-teman Anda sehingga mereka dapat memahami seperti Anda.

 

PENGERTIAN OBAT 

Obat-obatan adalah zat alami atau sintetis yang digunakan untuk mencegah, mengobati, atau menyembuhkan kondisi medis. Obat-obatan dapat diberikan secara oral, topikal, disuntikkan, atau dihirup, mengambil berbagai bentuk seperti tablet, kapsul, cairan, krim, dan tambalan.

Penyedia layanan kesehatan dapat meresepkan obat atau tersedia di atas meja (OTC) tanpa resep dokter. Beberapa obat memerlukan pemantauan khusus, seperti tes darah atau check-in rutin dengan penyedia layanan kesehatan, sementara yang lain mungkin memiliki potensi efek samping atau interaksi dengan obat lain.

Penggunaan obat-obatan adalah komponen penting dari perawatan kesehatan modern, dan dapat membantu meringankan gejala, mencegah perkembangan penyakit, dan meningkatkan kualitas hidup. Namun, penggunaan obat juga membawa risiko, termasuk potensi kesalahan pengobatan, reaksi merugikan, dan interaksi dengan obat lain atau kondisi medis. Oleh karena itu, sangat penting untuk menggunakan obat-obatan di bawah bimbingan penyedia layanan kesehatan dan untuk mengikuti instruksi yang ditentukan dengan hati-hati.

 

KONDISI SEBELUM PENGOBATAN 

Sebelum minum obat apa pun, beberapa kondisi perlu dipertimbangkan dan dievaluasi:

  • Diagnosis

Diagnosis yang tepat diperlukan sebelum obat apa pun diresepkan. Ini melibatkan evaluasi menyeluruh terhadap gejala dan riwayat medis pasien oleh penyedia layanan kesehatan untuk menentukan kondisi mendasar yang perlu diobati.

  • Riwayat kesehatan

Riwayat medis pasien harus dipertimbangkan untuk menentukan kondisi medis sebelumnya atau alergi yang dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk minum obat tertentu. Ini termasuk tinjauan obat saat ini, vitamin, atau suplemen pasien mungkin mengambil.

  • Umur

Usia pasien dapat mempengaruhi jenis obat dan dosis yang diresepkan. Anak-anak dan pasien lanjut usia mungkin memerlukan dosis obat yang lebih rendah atau formulasi yang berbeda dari orang dewasa.

  • Berat

Berat badan juga dapat mempengaruhi dosis obat yang tepat, terutama untuk anak-anak.

  • Kehamilan dan menyusui

Penggunaan obat-obatan selama kehamilan dan menyusui memerlukan pertimbangan yang cermat, karena obat-obatan tertentu dapat menimbulkan risiko bagi janin yang sedang berkembang atau bayi yang sedang menyusui.

  • Fungsi hati dan ginjal

Hati atau ginjal memetabolisme beberapa obat, jadi penting untuk mengevaluasi fungsi hati dan ginjal pasien sebelum meresepkan obat tertentu.

  • Interaksi obat

Sebelum meresepkan, penting untuk mempertimbangkan interaksi obat potensial, karena obat-obatan tertentu dapat berinteraksi dengan dan menyebabkan reaksi yang merugikan.

 

KOMPOSISI OBAT 

Komposisi obat dapat sangat bervariasi tergantung pada obat tertentu, tetapi obat-obatan umumnya terdiri dari satu atau lebih bahan aktif dan bahan tidak aktif atau eksipien.

Bahan aktifnya adalah zat kimia dalam obat yang memiliki efek terapeutik pada tubuh. Ini bisa menjadi senyawa alami atau sintetis yang dirancang untuk berinteraksi dengan sel-sel tertentu, enzim, atau reseptor dalam tubuh untuk menghasilkan efek yang diinginkan. Bahan aktif biasanya hadir dalam jumlah kecil relatif terhadap massa total obat.

Bahan tidak aktif atau eksipien ditambahkan ke obat untuk membantunya mempertahankan bentuk fisiknya, meningkatkan penyerapan atau stabilitasnya, dan meningkatkan penampilan atau rasanya. Bahan tidak aktif termasuk pengisi, pengikat, pelumas, pengawet, perasa, dan pewarna.

Formulasi obat yang tepat dikontrol dan diatur dengan cermat oleh lembaga pemerintah seperti Food and Drug Administration (FDA) di Amerika Serikat. 

Komposisi obat dapat secara signifikan memengaruhi efektivitas dan keamanannya, jadi penting untuk mengikuti instruksi yang ditentukan dengan hati-hati dan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan jika ada pertanyaan atau kekhawatiran tentang obat tertentu.

 

KESALAHAN PENGOBATAN

Kesalahan pengobatan adalah kesalahan yang dapat dicegah saat meresepkan, mengeluarkan, atau memberikan obat. Kesalahan ini dapat terjadi di pengaturan mana pun di mana obat digunakan, seperti rumah sakit, klinik, apotek, atau di rumah.

Kesalahan pengobatan dapat mengambil banyak bentuk, termasuk:

  • Meresepkan obat yang salah atau dosis yang salah
  • Pemberian obat yang salah atau dosis yang salah
  • Gagal memberikan obat sesuai resep.
  • Memberikan obat kepada pasien yang salah
  • Obat yang salah label atau obat yang membingungkan dengan nama atau kemasan yang mirip

Kesalahan pengobatan dapat mengakibatkan cedera serius atau bahkan kematian pada pasien. Gangguan komunikasi antara penyedia layanan kesehatan, pelatihan atau pengawasan staf yang tidak memadai, atau kurangnya prosedur standar untuk manajemen pengobatan sering menyebabkannya. Mencegah kesalahan pengobatan memerlukan pendekatan multifaset, termasuk menerapkan sistem yang efektif untuk manajemen pengobatan, meningkatkan komunikasi antara penyedia layanan kesehatan, dan mempromosikan pendidikan dan keterlibatan pasien.

 

PENYEBAB KESALAHAN  PENGOBATAN

Ada beberapa alasan mengapa obat dapat gagal memberikan manfaat terapeutik yang dimaksudkan dan bahkan membahayakan pasien:

  • Kesalahan pengobatan

Kesalahan pengobatan seperti meresepkan obat atau dosis yang salah, memberikan obat kepada pasien yang salah, atau gagal memberikan obat sesuai resep dapat menyebabkan bahaya.

  • Reaksi obat yang merugikan

Reaksi obat yang merugikan terjadi ketika pasien mengalami respons yang tidak terduga atau berbahaya terhadap suatu obat. Reaksi alergi, interaksi obat, atau sensitivitas terhadap obat dapat menyebabkan hal ini.

  • Ketidakpatuhan

Ketidakpatuhan terjadi ketika pasien tidak mengikuti instruksi yang ditentukan untuk minum obat, seperti melewatkan dosis atau menghentikan obat sebelum waktunya. Hal ini dapat menyebabkan kegagalan pengobatan atau bahkan memburuknya kondisi.

  • Resistansi

Beberapa obat dapat kehilangan efektivitas dari waktu ke waktu karena tubuh menolak obat tersebut. Ini bisa menjadi perhatian khusus dengan antibiotik.

  • Penggunaan yang tidak pantas

Penggunaan obat yang tidak tepat dapat mencakup penggunaan obat untuk tujuan di luar label, menggunakan obat yang dikontraindikasikan untuk kondisi medis atau usia pasien, atau minum obat yang tidak sesuai untuk tingkat keparahan kondisi tersebut.

  • Interaksi obat

Interaksi obat dapat terjadi ketika dua atau lebih obat diminum bersama-sama dan saling menyakiti, yang mengarah pada hasil yang berbahaya.

Sangat penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk secara hati-hati mengevaluasi riwayat medis setiap pasien, obat-obatan, dan kebutuhan individu untuk meminimalkan risiko kegagalan dan bahaya pengobatan. Pasien juga harus mengikuti instruksi penyedia layanan kesehatan mereka untuk penggunaan obat dan segera melaporkan efek samping atau kekhawatiran yang tidak terduga.

 

BISAKAH PASIEN MENGKLAIM AKIBAT KESALAHAN OBAT YANG MERUGIKAN MEREKA?

Dalam beberapa kasus, pasien mungkin dapat mengklaim jika mereka menderita kerugian karena pengobatan. Ini dapat bergantung pada beberapa faktor, termasuk keadaan di sekitar bahaya, tingkat keparahan bahaya, dan hukum dan peraturan yurisdiksi tempat bahaya terjadi.

Pasien yang percaya bahwa mereka telah menderita bahaya dari obat-obatan harus segera berbicara dengan penyedia layanan kesehatan dan melaporkan reaksi merugikan atau efek samping. Penyedia layanan kesehatan dapat mengevaluasi kondisi pasien dan menentukan apakah perawatan atau intervensi lebih lanjut diperlukan.

Pasien mungkin juga ingin berkonsultasi dengan profesional hukum untuk memahami hak dan pilihan mereka untuk mencari kompensasi atas cedera mereka. 

Ini dapat mencakup pengajuan gugatan malpraktek medis, proses yang kompleks dan menantang yang membutuhkan dokumentasi dan bukti yang luas.

Pasien memiliki hak untuk menerima perawatan medis yang aman dan efektif, dan penyedia layanan kesehatan harus memberikan perawatan ini. Jika tugas ini dilanggar, dan pasien menderita kerugian, pasien mungkin memiliki klaim hukum untuk kerusakan. Namun, spesifikasi klaim ini dapat sangat bervariasi tergantung pada keadaan masing-masing kasus.

 

BISAKAH POLIS ASURANSI MENANGGUNG TUNTUTAN PASIEN? 

Sebagian besar penyedia layanan Kesehatan mempunyai polis asuransi tanggung jawab profesional atau Professional Liability Insurance atau asuransi malpraktek medis, untuk melindungi mereka jika terjadi gugatan atau klaim terkait perawatan medis.

Namun, pertanggungan asuransi untuk kesalahan pengobatan masuk dalam pengecualian atau batasan tertentu, seperti pertanggungan hanya untuk kesalahan yang mengakibatkan cedera tubuh atau kematian atau pertanggungan hanya untuk kesalahan yang terjadi dalam periode polis. Sangat penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk meninjau polis asuransi mereka dengan cermat dan memahami ruang lingkup mereka dan pengecualian atau batasan apa pun yang mungkin berlaku.

Misalkan seorang pasien mengajukan klaim terkait dengan kesalahan pengobatan. Dalam hal ini, penyedia layanan kesehatan harus menghubungi penyedia asuransi mereka sesegera mungkin untuk melaporkan klaim dan mencari panduan untuk melanjutkan. Penyedia asuransi dapat memberikan perwakilan hukum dan dukungan keuangan untuk pembelaan penyedia layanan kesehatan, menegosiasikan penyelesaian atau memberikan pembayaran untuk setiap kerusakan yang diberikan kepada pasien.

 

MENGAPA DOKTER DAN PENYEDIA LAYANAN KESEHATAN PERLU MENGGUNAKAN BROKER ASURANSI UNTUK ASURANSI MEREKA?

Mengatur asuransi dengan menghubungi asuransi secara langsung atau menggunakan jasa agen dapat menimbulkan kekecewaan karena pertanggungan yang terbatas, premi yang tinggi, perusahaan asuransi tanpa jaminan, dan tidak adanya bantuan dalam penyelesaian klaim. 

Dokter dan penyedia medis disarankan untuk bekerja dengan pialang asuransi untuk mengatur asuransi tanggung jawab profesional karena beberapa alasan:

  • Keahlian

Pialang asuransi berspesialisasi dalam industri asuransi dan memiliki pengetahuan dan pengalaman dalam menavigasi kompleksitas polis asuransi dan opsi pertanggungan. Mereka dapat membantu penyedia layanan kesehatan memahami kebutuhan asuransi mereka dan memberikan panduan tentang jenis pertanggungan yang mungkin diperlukan.

  • Akses ke pasar

Pialang asuransi memiliki akses ke berbagai pasar dan operator asuransi, yang dapat membantu penyedia layanan kesehatan menemukan opsi pertanggungan yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik mereka. Mereka juga dapat membantu penyedia membandingkan cakupan dan opsi harga untuk menemukan kebijakan yang paling sesuai dengan anggaran mereka.

  • Advokasi

Pialang asuransi dapat mengadvokasi penyedia layanan kesehatan jika terjadi klaim atau gugatan. Mereka dapat memberikan dukungan dan panduan selama proses klaim, termasuk menegosiasikan penyelesaian dan bekerja dengan perusahaan asuransi untuk memastikan bahwa penyedia menerima pertanggungan yang menjadi hak mereka.

Manajemen risiko: Pialang asuransi juga dapat memberi saran dan dukungan tentang strategi manajemen risiko untuk membantu penyedia layanan kesehatan meminimalkan paparan kewajiban dan mengurangi kemungkinan klaim atau gugatan. Ini dapat mencakup rekomendasi untuk praktik terbaik dalam peresepan, komunikasi dengan pasien, dan dokumentasi.

Pialang asuransi dapat memberikan dukungan dan panduan yang berharga kepada penyedia layanan kesehatan dalam menavigasi pasar asuransi dan melindungi diri dari risiko yang terkait dengan praktik medis.

Salah satu broker asuransi terkemuka di Indonesia yang berfokus pada asuransi malpraktek adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, silakan hubungi L&G sekarang!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

Penyebab Malpraktek Dokter #2 – Kegagalan-Bedah

 

To Top
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Hubungi L&G Insurance Broker
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, &
klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, & klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Hubungi L&G Insurance Broker
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012