Asuransi Liability

Penyebab Malpraktek Dokter #2 – Kegagalan-Bedah

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap Anda dan keluarga Anda baik-baik saja.

Mari kita lanjutkan artikel sebelumnya tentang risiko malpraktek dokter mengenai Kesalahan Diagnosis dan Diagnosis Tertunda. Sekarang kita bahas Malpraktek yang kedua, KEGAGALAN BEDAH.

Sebagai broker asuransi senior dan konsultan manajemen risiko, saya ingin menghindari hal ini terjadi pada Anda dan semua orang yang kita cintai. Tetapi kenyataannya adalah bahwa ini sering terjadi, dan konsekuensinya mengerikan.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan teman-teman Anda sehingga mereka juga dapat memahami seperti Anda.

MEMAHAMI PEMBEDAHAAN MEDIS 

Pembedahan medis, mengacu pada cabang keperawatan yang berfokus pada merawat pasien dewasa yang sakit akut atau memiliki kondisi medis kronis. Perawat medis-bedah bekerja di berbagai pengaturan, termasuk rumah sakit, klinik, dan fasilitas rawat jalan.

Ruang lingkup keperawatan medis-bedah sangat luas, termasuk menilai, merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi perawatan untuk pasien dengan berbagai kondisi medis. Beberapa kondisi umum yang mungkin dihadapi perawat medis-bedah termasuk penyakit jantung, diabetes, kanker, penyakit pernapasan, dan gangguan pencernaan. Mereka juga dapat merawat pasien yang telah menjalani operasi atau memerlukan perawatan pasca operasi.

Perawat medis-bedah bekerja sama dengan profesional perawatan kesehatan lainnya, termasuk dokter, praktisi perawat, apoteker, dan terapis fisik, untuk memberikan perawatan komprehensif kepada pasien. Mereka bertanggung jawab untuk memberikan obat-obatan, memantau tanda-tanda vital, memberikan perawatan luka, membantu dengan tes dan prosedur diagnostik, dan mendidik pasien dan keluarga mereka tentang kondisi dan pilihan perawatan mereka.

Keperawatan medis-bedah adalah spesialisasi penting dan menantang yang membutuhkan keterampilan dan pengetahuan tingkat tinggi untuk memberikan perawatan berkualitas kepada pasien dengan kebutuhan medis yang kompleks.

BAGAIMANA CARA KERJA BEDAH MEDIS? 

Proses medis-bedah melibatkan pendekatan sistematis untuk merawat pasien dewasa yang sakit akut atau memiliki kondisi medis kronis. Proses ini biasanya melibatkan langkah-langkah berikut:

  • Penilaian

Proses medis-bedah dimulai dengan menilai kondisi pasien secara menyeluruh. Ini termasuk mengumpulkan informasi tentang riwayat medis pasien, gejala saat ini, dan obat atau perawatan apa pun yang mereka terima saat ini.

  • Diagnosis

Berdasarkan penilaian, perawat medis-bedah bekerja dengan profesional kesehatan lainnya untuk mengembangkan diagnosis dan rencana perawatan pasien. Ini mungkin melibatkan pemesanan tes diagnostik atau berkonsultasi dengan dokter atau spesialis.

  • Perencanaan

Setelah diagnosis dibuat, perawat medis-bedah mengembangkan rencana perawatan untuk pasien. Ini termasuk menetapkan tujuan untuk pengobatan, mengidentifikasi intervensi dan terapi yang akan digunakan, dan menguraikan hasil perawatan yang diharapkan.

  • Pelaksanaan

Rencana perawatan kemudian dilaksanakan, yang melibatkan pelaksanaan intervensi dan terapi yang diidentifikasi dalam tahap perencanaan. Ini mungkin termasuk memberikan obat-obatan, memberikan perawatan luka, membantu dengan tes dan prosedur diagnostik, dan mendidik pasien dan keluarga mereka tentang kondisi dan pilihan perawatan mereka.

  • Evaluasi

Sepanjang tahap implementasi, perawat medis-bedah terus mengevaluasi respons pasien terhadap perawatan dan memodifikasi rencana perawatan sesuai kebutuhan. Ini membantu memastikan bahwa pasien menerima perawatan terbaik dan bahwa kondisi mereka membaik.

Proses medis-bedah dirancang untuk memberikan perawatan yang komprehensif dan terkoordinasi kepada pasien dewasa dengan kebutuhan medis yang kompleks. Ini membutuhkan keterampilan dan pengetahuan yang tinggi dari perawat medis-bedah dan kolaborasi dengan profesional kesehatan lainnya untuk memastikan pasien menerima perawatan terbaik.

KONDISI YANG  DIBUTUHKAN UNTUK BEDAH MEDIS

Untuk memproses perawatan medis-bedah pasien dewasa, beberapa kondisi perlu dipenuhi, termasuk:

  • Profesional kesehatan yang terampil

Perawatan medis-bedah membutuhkan tim profesional kesehatan yang terampil, termasuk perawat, dokter, apoteker, dan spesialis lainnya, yang memberikan perawatan pasien yang komprehensif.

  • Akses ke alat dan teknologi diagnostik

Perawatan medis-bedah bergantung pada alat diagnostik seperti tes laboratorium, studi pencitraan, dan teknologi lainnya untuk mengidentifikasi dan memantau kondisi medis.

  • Pedoman praktik berbasis bukti

Perawatan medis-bedah didasarkan pada pedoman praktik berbasis bukti yang dikembangkan dari studi penelitian dan keahlian klinis untuk memastikan pasien menerima perawatan yang paling efektif.

  • Komunikasi dan kolaborasi yang efektif

Komunikasi dan kolaborasi yang efektif antara profesional perawatan kesehatan sangat penting untuk menyediakan perawatan medis-bedah berkualitas tinggi. Ini termasuk berbagi informasi pasien, mengoordinasikan perawatan, dan memberikan pembaruan tepat waktu tentang kemajuan pasien.

  • Perawatan yang berpusat pada pasien

Perawatan medis-bedah harus berpusat pada pasien, dengan mempertimbangkan kebutuhan, preferensi, dan tujuan pasien untuk perawatan. Pasien harus terlibat dalam perawatan mereka dan memiliki akses ke pendidikan dan sumber daya untuk membantu mereka mengelola kondisi mereka dan membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka.

Kondisi yang diperlukan untuk memproses perawatan medis-bedah melibatkan kombinasi profesional perawatan kesehatan yang terampil, akses ke alat dan teknologi diagnostik, pedoman praktik berbasis bukti, komunikasi dan kolaborasi yang efektif, dan perawatan yang berpusat pada pasien.

APA SAJA ALAT DAN PERALATAN YANG DIGUNAKAN UNTUK BEDAH MEDIS? 

Alat dan peralatan yang dibutuhkan untuk perawatan medis-bedah tergantung pada kondisi medis tertentu yang sedang dirawat dan prosedur yang dilakukan. Namun, beberapa alat dan peralatan standar yang digunakan dalam perawatan medis-bedah meliputi:

  • Peralatan diagnostik

Ini termasuk mesin sinar-X, pemindai CT, mesin MRI, dan mesin ultrasound yang digunakan untuk mendiagnosis kondisi medis dan memantau kemajuan perawatan.

Instrumen bedah

Instrumen bedah seperti pisau bedah, forsep, retraktor, dan gunting digunakan selama prosedur bedah untuk memotong, membedah, dan memanipulasi jaringan.

  • Peralatan anestesi

Ini termasuk peralatan seperti mesin anestesi, tabung endotrakeal, dan monitor yang digunakan untuk mengelola dan memantau anestesi selama prosedur bedah.

  • Persediaan perawatan luka

 Sertakan pembalut, perban, dan perlengkapan lainnya untuk merawat dan mengelola luka.

  • Persediaan terapi intravena (IV). 

Termasuk kateter IV, pompa infus, dan persediaan lain untuk memberikan obat dan cairan langsung ke aliran darah.

  • Peralatan pernapasan

Ini termasuk peralatan seperti tangki oksigen, nebulizer, dan ventilator, yang merawat kondisi pernapasan dan mendukung pernapasan.

  • Peralatan pemantauan

Ini termasuk monitor jantung, monitor tekanan darah, dan oksimeter denyut nadi, yang digunakan untuk memantau tanda-tanda vital dan data klinis penting lainnya.

Alat dan peralatan yang dibutuhkan untuk perawatan medis-bedah dapat sangat bervariasi tergantung pada kondisi medis tertentu yang dirawat dan prosedur yang dilakukan. Namun, memiliki akses ke alat dan peralatan yang tepat sangat penting untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi dan mencapai hasil pasien yang positif.

PIHAK-PIHAK YANG TERLIBAT DALAM MEDIS-BEDAH

Beberapa profesional kesehatan terlibat dalam proses medis-bedah untuk memberikan perawatan yang komprehensif dan terkoordinasi kepada pasien dewasa dengan kebutuhan medis yang kompleks. Profesional kesehatan ini dapat mencakup:

  • Perawat medis-bedah

Mereka adalah perawat terdaftar dengan pengetahuan dan pelatihan khusus dalam merawat pasien dengan kondisi medis akut dan kronis. Mereka mengoordinasikan perawatan pasien, memberikan obat-obatan, memantau kemajuan pasien, dan memberikan pendidikan pasien dan keluarga.

  • Dokter

Dokter memberikan pengawasan dan bimbingan medis, mendiagnosis kondisi, meresepkan obat, dan melakukan prosedur medis.

  • Ahli bedah

Ahli bedah melakukan prosedur bedah untuk mengobati kondisi medis dan cedera, bekerja sama dengan perawat medis-bedah dan profesional kesehatan lainnya untuk memberikan perawatan yang komprehensif.

  • Ahli anestesi

Ahli anestesi memberikan anestesi selama prosedur bedah, memantau tanda-tanda vital pasien, dan mengelola rasa sakit selama dan setelah prosedur.

  • Apoteker

Apoteker menyiapkan dan mengeluarkan obat, memantau pasien untuk interaksi potensial dan efek samping, dan memberikan pendidikan pasien dan keluarga tentang penggunaan obat.

  • Terapis pernapasan

Terapis pernapasan merawat pasien dengan kondisi pernapasan, termasuk memberikan terapi oksigen dan perawatan pernapasan.

  • Terapis fisik dan okupasi

Terapis fisik dan okupasi bekerja dengan pasien untuk membantu mereka mendapatkan kembali kekuatan dan mobilitas setelah sakit atau cedera.

  • Pekerja sosial dan manajer kasus

Pekerja sosial dan manajer kasus membantu pasien dan keluarga dalam menavigasi sistem perawatan kesehatan, mengakses sumber daya dan dukungan, dan merencanakan kebutuhan perawatan yang berkelanjutan.

Proses medis-bedah melibatkan tim profesional perawatan kesehatan multidisiplin yang bekerja sama untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada pasien. Komunikasi, kolaborasi, dan koordinasi yang efektif antara anggota tim memastikan bahwa pasien menerima perawatan terbaik.

APA ITU KESALAHAN BEDAH?

Kesalahan bedah adalah kesalahan yang tidak diinginkan dan dapat dicegah yang terjadi selama prosedur bedah. Ini dapat terjadi karena berbagai alasan, seperti miskomunikasi di antara anggota tim bedah, perencanaan atau persiapan pra-operasi yang tidak memadai, kurangnya keterampilan atau pengalaman teknis, kegagalan peralatan, atau kelelahan.

Contoh kesalahan bedah termasuk melakukan operasi yang salah atau mengoperasi bagian tubuh yang salah, meninggalkan instrumen bedah atau benda asing di dalam tubuh pasien, menyebabkan kerusakan pada organ atau jaringan di sekitarnya, dan memberikan dosis anestesi atau obat yang salah.

Kesalahan bedah dapat memiliki konsekuensi serius, termasuk pemulihan yang berkepanjangan, peningkatan rasa sakit dan penderitaan, cacat permanen, dan bahkan kematian. 

Profesional medis harus memberikan standar perawatan kepada pasien mereka, dan ketika kesalahan bedah terjadi, itu mungkin merupakan malpraktek medis. Pasien yang menderita kerugian akibat kesalahan bedah mungkin berhak atas kompensasi atas kerusakan mereka melalui klaim atau gugatan malpraktek medis.

KESALAHAN APA SAJA YANG DAPAT TERJADI SELAMA PROSES OPERASI BEDAH? 

Terlepas dari upaya terbaik dari para profesional kesehatan, beberapa hal bisa salah selama proses medis-bedah. Beberapa komplikasi yang paling umum termasuk:

  • Komplikasi anestesi

Komplikasi anestesi dapat terjadi selama pemberian anestesi atau masa pemulihan. Ini mungkin termasuk reaksi alergi, interaksi obat, atau kesulitan bernapas.

  • Komplikasi bedah

Komplikasi bedah dapat terjadi selama atau setelah operasi, termasuk perdarahan, infeksi, atau kerusakan pada organ atau jaringan di sekitarnya.

Kesalahan pengobatan dapat terjadi pada setiap tahap proses medis-bedah, termasuk selama pemberian obat atau resep, dan dapat menyebabkan reaksi obat yang merugikan atau komplikasi lainnya.

  • Kerusakan peralatan

Kerusakan peralatan dapat terjadi selama setiap tahap proses medis-bedah, termasuk masalah dengan peralatan diagnostik, instrumen bedah, atau peralatan pemantauan.

  • Gangguan komunikasi 

Gangguan komunikasi antara profesional kesehatan dan pasien dapat menyebabkan kesalahpahaman atau kesalahan dalam perawatan.

  • Komplikasi terkait pasien 

Ini dapat mencakup kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, ketidakpatuhan terhadap rencana perawatan, atau reaksi obat yang tidak terduga.

  • Komplikasi pasca operasi

Komplikasi pasca operasi dapat terjadi selama masa pemulihan dan mungkin termasuk rasa sakit, infeksi, atau masalah dengan penyembuhan luka.

  • Kesalahan manusia

Kesalahan manusia dapat terjadi pada setiap tahap proses medis-bedah dan dapat mencakup kesalahan dalam penilaian, miskomunikasi, atau kesalahan dalam menjalankan prosedur.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun komplikasi ini dapat terjadi, banyak yang dapat dicegah atau dikurangi melalui komunikasi, kolaborasi, dan kepatuhan yang efektif terhadap protokol dan pedoman yang ditetapkan. 

Profesional kesehatan bekerja dengan rajin untuk meminimalkan risiko yang terkait dengan prosedur medis-bedah dan memastikan hasil pasien terbaik.

BEBERAPA KASUS HUKUM YANG TIMBUL DARI KESALAHAN DALAM OPERASI BEDAH

Ada kasus hukum yang dapat timbul dari kesalahan dalam operasi bedah, terutama ketika kesalahan tersebut mengakibatkan kerugian bagi pasien. Kasus-kasus ini dapat diajukan sebagai tuntutan hukum malpraktek medis. Mereka biasanya memerlukan pembuktian bahwa profesional atau fasilitas kesehatan gagal memberikan perawatan yang tepat, yang mengakibatkan cedera atau bahaya bagi pasien.

Beberapa contoh kesalahan dalam operasi bedah yang dapat menyebabkan kasus hukum meliputi:

  • Operasi salah tempat 

Ini terjadi ketika operasi dilakukan pada bagian tubuh yang salah, yang dapat menyebabkan kerusakan serius pada pasien.

  • Instrumen bedah tertinggal di tubuh.

Ini terjadi ketika instrumen bedah, seperti spons atau forsep, secara tidak sengaja tertinggal di dalam tubuh pasien, yang dapat menyebabkan infeksi atau komplikasi lainnya.

  • Kesalahan anestesi 

Ini dapat mencakup pemberian dosis anestesi yang salah, gagal memantau tanda-tanda vital pasien selama prosedur, atau tidak mengelola rasa sakit dengan benar selama pemulihan.

  • Komplikasi pasca operasi

Ini dapat mencakup infeksi, pembekuan darah, atau komplikasi lain yang terjadi selama pemulihan dan mungkin diakibatkan oleh perawatan pasca operasi yang tidak memadai.

  • Kerusakan saraf

Ini dapat terjadi selama operasi, terutama ketika ahli bedah bekerja dekat dengan saraf. Kerusakan saraf dapat menyebabkan rasa sakit, mati rasa, atau kelumpuhan.

Dalam kasus ini, pasien atau keluarga mereka dapat mencari tindakan hukum untuk memulihkan kerusakan biaya pengobatan, kehilangan pendapatan, rasa sakit dan penderitaan, dan biaya terkait lainnya. Penting untuk dicatat bahwa kasus malpraktek medis bisa rumit dan membutuhkan keahlian pengacara yang terampil.

JIKA PASIEN INGIN MENUNTUT KESALAHAN, DAPATKAH ITU DITANGGUNG OLEH ASURANSI?

Ya bisa, jenis asuransi yang dapat menjamin disebut asuransi ganti rugi profesional, juga dikenal sebagai asuransi tanggung jawab profesional, yang mencakup para profesional, termasuk dokter dan rumah sakit, terhadap klaim kelalaian atau malpraktek. 

Misalkan seorang pasien memutuskan untuk menuntut dokter atau rumah sakit atas kesalahan bedah. Dalam hal ini, polis asuransi ganti rugi profesional dapat menanggung biaya pembelaan hukum dan segala kerusakan yang diberikan kepada pasien hingga batas polis.

Demikian pula, asuransi kesalahan dan kelalaian, juga dikenal sebagai asuransi E&O atau asuransi tanggung jawab profesional, memberikan perlindungan bagi para profesional terhadap klaim kesalahan atau kelalaian dalam kinerja layanan mereka, termasuk prosedur bedah. Jenis asuransi ini juga dapat menutupi biaya pembelaan hukum dan kerusakan yang diberikan kepada pasien.

Penting untuk dicatat bahwa syarat dan ketentuan khusus dari jenis polis asuransi ini dapat bervariasi dan mungkin memiliki pengecualian atau batasan. Selain itu, pertanggungan mungkin tergantung pada keadaan kasus, termasuk tingkat keparahan kerugian yang disebabkan oleh pasien dan tingkat kelalaian atau malpraktek yang terlibat.

Pasien yang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap dokter atau rumah sakit karena kesalahan bedah harus berkonsultasi dengan pengacara yang dapat memberi tahu mereka tentang pilihan hukum mereka dan membantu mereka menavigasi kompleksitas kasus malpraktek medis.

ASURANSI TANGGUNG JAWAB PROFESIONAL SANGAT PENTING BAGI DOKTER DAN PENYEDIA LAYANAN KESEHATAN

Asuransi tanggung jawab profesional, juga dikenal sebagai asuransi malpraktek, sangat penting bagi dokter dan penyedia layanan kesehatan karena beberapa alasan:

  • Perlindungan terhadap klaim malpraktek

Asuransi tanggung jawab profesional melindungi dokter dan penyedia layanan kesehatan dari klaim malpraktek, yang dapat timbul ketika pasien percaya bahwa mereka telah menderita kerugian karena kelalaian atau kegagalan dokter atau penyedia layanan kesehatan untuk memberikan perawatan yang tepat.

  • Pembelaan hukum

Jika terjadi klaim malpraktek, asuransi tanggung jawab profesional mencakup biaya pembelaan hukum, termasuk menyewa pengacara dan saksi ahli.

  • Ketenangan pikiran

Asuransi tanggung jawab profesional dapat memberikan ketenangan pikiran kepada dokter dan penyedia layanan kesehatan, mengetahui bahwa mereka memiliki perlindungan terhadap klaim malpraktek yang sebaliknya dapat mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan.

  • Persyaratan profesional

Dalam beberapa kasus, asuransi tanggung jawab profesional mungkin diwajibkan oleh hukum atau oleh organisasi perawatan kesehatan. Misalnya, beberapa rumah sakit dan fasilitas kesehatan mungkin mengharuskan penyedia layanan kesehatan untuk membawa asuransi malpraktek sebagai syarat pekerjaan.

  • Menjaga kepercayaan pasien

Dengan membawa asuransi tanggung jawab profesional, dokter dan penyedia layanan kesehatan menunjukkan komitmen mereka untuk memberikan perawatan berkualitas dan bertanggung jawab atas kesalahan atau kesalahan yang mungkin terjadi.

Asuransi tanggung jawab profesional sangat penting bagi dokter dan penyedia layanan kesehatan untuk melindungi diri dari risiko keuangan dan hukum yang terkait dengan klaim malpraktek.

MENGAPA DOKTER ATAU PENYEDIA LAYANAN MEDIS MEMBUTUHKAN BROKER ASURANSI?

Sangat disarankan agar dokter atau penyedia layanan kesehatan menahan diri untuk tidak membeli asuransi langsung ke asuransi atau melalui agen asuransi karena dapat menyebabkan pertanggungan asuransi yang terbatas, perusahaan asuransi tanpa jaminan, tingkat premi yang tinggi, dan tidak ada bantuan dalam penyelesaian klaim. 

Dokter dan penyedia medis perlu menggunakan layanan broker asuransi untuk mengatur asuransi ganti rugi profesional karena beberapa alasan:

  • Keahlian 

Pialang asuransi berspesialisasi dalam asuransi dan memiliki pengetahuan dan pengalaman yang luas di bidangnya. Mereka dapat memberikan panduan dan saran tentang jenis dan jumlah pertanggungan asuransi yang dibutuhkan dokter dan penyedia medis untuk melindungi diri dari klaim malpraktek.

  • Akses ke beberapa perusahaan asuransi

Pialang asuransi memiliki akses ke berbagai perusahaan asuransi dan produk asuransi. Hal ini memungkinkan mereka untuk membandingkan polis dan harga dari perusahaan asuransi yang berbeda dan merekomendasikan pertanggungan yang paling tepat untuk kebutuhan spesifik dokter atau penyedia medis.

  • Cakupan yang disesuaikan

Pialang asuransi dapat membantu dokter dan penyedia medis menyesuaikan pertanggungan asuransi mereka untuk memenuhi kebutuhan mereka. Mereka dapat mengidentifikasi dan mengatasi potensi risiko dan merekomendasikan pertanggungan yang secara memadai melindungi dokter atau penyedia medis.

  • Penghematan

Pialang asuransi dapat membantu dokter dan penyedia medis menghemat uang untuk premi mereka dengan mengidentifikasi diskon dan bernegosiasi dengan perusahaan asuransi.

  • Dukungan klaim.

Jika terjadi klaim, pialang asuransi dapat memberikan dukungan dan panduan kepada dokter dan penyedia medis, termasuk membantu mereka menavigasi proses klaim dan membantu dengan dokumentasi dan bukti.

Menggunakan layanan broker asuransi dapat membantu dokter dan penyedia medis untuk mengamankan pertanggungan asuransi ganti rugi profesional yang paling tepat dan hemat biaya, sambil juga memberi mereka panduan dan dukungan ahli jika terjadi klaim.

Salah satu broker asuransi terkemuka di Indonesia yang berfokus pada asuransi malpraktek adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, silakan hubungi L&G sekarang!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
L&G Insurance Broker Registered by Otoritas Jasa Keuangan KEP-667/KM.10/2012
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
Chat kami sekarang di WhatsApp untuk info lengkap!
Proses hanya 24jam
(Marine Open Policy)
L&G Insurance Broker Registered by OJK KEP-667/KM.10/2012
Proses hanya 24jam
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
(Marine Open Policy)
Chat kami di WhatsApp untuk info lengkap!