Bank Garansi

Bagaimana cara mendapatkan Surety Bond dan Bank Garansi terbaik di Indonesia?

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap bisnis Anda berjalan dengan baik tahun ini dan berharap Anda lebih baik lagi ditahun depan.

Mari kita lanjutkan pembahasan kita mengenai manajemen risiko dan asuransi kali ini tentang Surety Bond dan Jaminan salah satu risiko keuangan mengenai persyaratan kontrak.

Sejalan dengan pesatnya pembangunan di Indonesia, banyak pembangunan infrastruktur yang dibangun oleh pemerintah dan swasta. 

Untuk memastikan bahwa proyek dibangun dan diselesaikan sesuai dengan jadwal maka setiap kontrak selalu ada persyaratan dari pemilik proyek (oblige) kepada kontraktor (prinsipal) untuk memberikan jaminan keuangan berupa Surety Bond atau Bank Garansi.

Apa itu Surety Bond/Bank Garansi?

Surety Bond biasanya diterbitkan oleh perusahaan asuransi dan Bank Garansi diterbitkan oleh bank, namun kini ada jenis bank garansi baru yang diterbitkan oleh bank dan didukung oleh asuransi yang dikenal dengan Contra Bank Guarantee. Dari segi biaya asuransi dan premi, jenis yang terakhir lebih efisien. Mari kita bahas ini nanti.

Kebutuhan akan surety bond masuk akal ketika suatu kontrak membutuhkan kinerja karena mereka membantu mengkompensasi obligee ketika (kontraktor) prinsipal gagal memenuhi kewajiban kontraktual mereka. Dalam industri konstruksi, beberapa pemberi pinjaman mungkin mengharuskan proyek untuk diikat sebelum mereka memperpanjang pembiayaan.

Surety bond mengharuskan Surety untuk membayar sejumlah uang kepada obligee jika pokok gagal melakukan kewajiban kontraktual.

Obligee seringkali merupakan lembaga pemerintah, tetapi pihak komersial dan profesional juga dapat menggunakan surety bond. Surety bond membantu prinsipal, biasanya kontraktor kecil, bersaing untuk mendapatkan kontrak dengan meyakinkan pelanggan bahwa mereka akan menerima produk atau layanan yang dijanjikan.

Surety bond adalah kontrak yang mengikat secara hukum yang memastikan kewajiban terpenuhi — atau jika terjadi kegagalan, kompensasi itu akan dibayarkan untuk menutupi kewajiban yang terlewat.

Surety bond dapat digunakan untuk memastikan bahwa kontrak pemerintah selesai, menutupi kerugian yang timbul dari kasus pengadilan, atau melindungi perusahaan dari ketidakjujuran karyawan.

Surety bond adalah janji oleh perusahaan surety untuk membayar pihak pertama jika pihak kedua gagal memenuhi kewajibannya. Tiga pihak terlibat:

  1. The principal adalah orang yang harus berbuat baik atas suatu kewajiban.
  2. The obligee orang yang membutuhkan jaminan bahwa kepala sekolah akan melakukan.
  3. The Surety, Penerbit surety bond menjamin bahwa pokok akan memenuhi kewajibannya.

Bagaimana cara kerja surety bond?

Untuk mendapatkan surety bond, prinsipal membayar premi kepada Surety, biasanya perusahaan asuransi. Surety bond mengharuskan prinsipal untuk menandatangani perjanjian ganti rugi yang menjaminkan aset perusahaan dan pribadi untuk mengganti Surety jika terjadi klaim. Jika aset ini tidak mencukupi atau tidak dapat ditagih, Surety membayar uangnya sendiri untuk memenuhi klaim.

Bagaimana proses penerbitan surety bond?

Surety bond underwriting adalah evaluasi pra-persetujuan oleh Surety dari persyaratan kinerja obligasi yang ditentukan oleh obligee dan situasi keuangan prinsipal saat ini untuk menilai risiko yang terkait dengan kriteria kinerja dan kemampuan prinsipal untuk mengganti Surety jika terjadi klaim.

Seperti yang dijelaskan, Obligasi adalah jaminan keuangan atas kinerja pokok terhadap kriteria yang ditetapkan oleh obligee. Obligasi mengalihkan risiko kinerja pokok dari obligee ke Surety.

Jika kepala sekolah melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan, tidak ada yang terjadi dengan ikatan itu. Tidak seperti asuransi, jika klaim dilakukan pada surety bond, pokok harus membayar kembali Surety.

Penjamin emisi dapat menjadi karyawan operator surety atau karyawan broker surety bond Anda jika broker tersebut memiliki otoritas internal.

Mereka adalah perorangan berlisensi yang dilatih untuk menilai risiko untuk pembawa jaminan. Kedua, sebagai orang biasa, mereka semua memiliki wawasan, pendapat, dan toleransi risiko masing-masing. Oleh karena itu, beberapa penjamin emisi akan menyetujui obligasi sementara yang lain tidak. Tetapi ada pedoman dasar yang mereka ikuti.

Apa Pertimbangan Dasar Penerbitan Surety Bond?

Semakin berisiko jenis atau pokok obligasi, semakin mendalam underwriting-nya. Jenis ikatan dengan kriteria kinerja yang banyak dan rumit lebih berbahaya daripada ikatan dengan kondisi yang sederhana dan dapat dikelola.

Obligasi untuk industri baru lebih berisiko daripada industri mapan yang sudah ada selama bertahun-tahun. Jumlah obligasi yang lebih signifikan lebih berbahaya daripada yang lebih kecil. Prinsipal dengan sumber daya keuangan terbatas lebih berisiko daripada yang memiliki banyak uang tunai, aset & keuntungan.

Jenis obligasi beresiko dengan pokok yang memiliki sumber daya keuangan yang sangat besar bisa kurang berbahaya bagi Surety daripada jenis obligasi sederhana untuk pokok dengan kemampuan keuangan minimal dan sebaliknya.

Tidak semua obligasi memerlukan jumlah underwriting atau informasi yang sama. Tugas penjamin emisi adalah untuk menentukan apakah ada situasi yang merupakan risiko yang wajar untuk Surety. Pertanyaan utama underwriting adalah mencoba menjawab kemungkinan bahwa prinsipal ini akan memiliki klaim atas obligasi ini. Jika itu terjadi, apakah mereka dapat mengganti rugi Surety?

Apa persyaratan Penerbitan Surety Bond? 

  1. Apakah kriteria kinerja dinyatakan dan didefinisikan dengan jelas
  2. Berapa lama Surety harus tetap berada di obligasi
  3. Bagaimana sejarah klaim obligasi dengan jenis obligasi ini
  4. Kapan, atau jika, Surety dapat membatalkan ikatan
  5. Mengenai kondisi keuangan kepala sekolah, ini dapat mencakup hal-hal seperti:
  6. Apakah mereka menguntungkan
  7. Sudah berapa lama mereka berkecimpung dalam bisnis
  8. Berapa banyak aset likuid yang dimiliki bisnis dan/atau pemilik (tunai, investasi, dll)
  9. Skor kredit pemilik
  10. Berapa total penjualan bisnis
  11. Berapa modal kerja bisnis (aset lancar lebih sedikit kewajiban lancar)
  12. Apa pengalaman mereka di industri ini
  13. Siapa yang akan mengganti rugi obligasi (bisnis, pemilik, pasangan, dll.)

Penjamin emisi yang baik mencari alasan untuk mengatakan ya. Mereka melihat gambaran keseluruhan alih-alih kompleks “go, no go” dengan item di atas.

Tetapi secara umum, mereka mencari rekam jejak yang terbukti dari prinsipal yang melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan, dan jika ada klaim, apakah ada cukup likuiditas untuk mengganti rugi Surety?

 Misalnya, kredit yang baik adalah tanda bahwa seseorang melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan. Jika seseorang memperpanjang kredit orang lain, orang itu membayarnya kembali.

Kebangkrutan, tagihan yang jatuh tempo, dll., Adalah tanda-tanda yang berlawanan. Kas di bank, modal kerja positif, dan profitabilitas menunjukkan prinsipal menjalankan bisnis secara bertanggung jawab.

Mereka terlalu dimanfaatkan dan mengambil setiap dolar dari bisnis menandakan sesuatu yang lain. Pada akhirnya, penjamin emisi biasanya tidak mengenal kepala sekolah secara pribadi, sehingga mereka harus menggunakan informasi keuangan yang tersedia untuk memastikan apakah itu risiko yang wajar.

Ada juga berbagai cara penjamin emisi dapat meminimalkan risiko Surety pada obligasi yang lebih berisiko dan tetap menyetujuinya. Misalnya, jika situasinya lebih berisiko maka mereka mungkin memerlukan jaminan untuk menyetujuinya.

Agunan dapat berupa uang tunai, letter of credit yang tidak dapat dibatalkan dari bank, atau dalam beberapa kasus, properti nyata. Jumlah jaminan tergantung pada situasi dan dapat berkisar dari persentase kecil dari jumlah obligasi hingga 100%.

Agunan meminimalkan risiko Surety karena jika klaim obligasi tidak dapat dilunasi, maka Surety memiliki sesuatu untuk menutupi atau mengurangi kerugian mereka.

Setelah underwriting selesai, obligasi disetujui atau tidak, dan tingkat premi ditetapkan. Obligasi harus disahkan untuk memastikan Surety akan setuju untuk menerbitkan obligasi yang diminta.

Jika obligasi disetujui, maka Surety setuju untuk mengambil risiko obligasi dengan imbalan premi. Premi ini didasarkan pada risiko yang diidentifikasi oleh underwriting.

Bagaimana cara mendapatkan Surety Bond dan Kontra Bank Garansi terbaik di Indonesia?

Terus terang, untuk mengatur Surety Bond di Indonesia tidaklah mudah karena tidak banyak perusahaan asuransi yang memberikan jaminan ini. Oleh karena itu, Anda membutuhkan bantuan dari perusahaan pialang asuransi yang berpengalaman di bidang Surety Bond. 

Pialang asuransi adalah ahli asuransi bersertifikat dari lembaga pendidikan asuransi yang kredibel di Indonesia dan luar negeri. Mereka terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Pialang asuransi akan membantu Anda meninjau kontrak, dokumen perusahaan, dan informasi lain yang diperlukan. Kemudian tempatkan risiko Anda ke beberapa perusahaan asuransi dan bank untuk mendapatkan jaminan yang sesuai dengan biaya yang kompetitif.

Salah satu perusahaan pialang asuransi resmi yang terdaftar di OJK adalah L&G Insurance Broker. 

Untuk semua kebutuhan Surety Bond dan Bank Garansi Anda, hubungi L&G sekarang juga!

Sources:

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
Yes...
You are WITH the right expert to get the best insurance in Indonesia
Contact Us NOW!
or
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB Insurance Expert with 40 years of experience
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Contact Us NOW!
You are WITH the right expert to get the best insurance in Indonesia
Yes...