Asuransi Terorisme

Peran Asuransi Dalam Mengelola Risiko Terorisme Dan Sabotase

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap bisnis Anda berjalan dengan baik sesuai rencana.

Seperti biasa, di blog ini, kami fokus membahas manajemen risiko dan asuransi, dan kali ini kami akan membahas risiko terorisme dan sabotase.

Seperti yang kita semua tahu, terorisme dan sabotase menimbulkan ancaman signifikan bagi individu dan bisnis di seluruh dunia. Tindakan terorisme dan sabotase dapat menyebabkan kerusakan dan gangguan yang meluas, yang mengakibatkan kerugian finansial yang besar dan bahkan hilangnya nyawa. 

Mengingat sifat risiko ini yang tidak dapat diprediksi, individu dan bisnis perlu memahami secara komprehensif risiko yang mereka hadapi dan opsi asuransi yang tersedia bagi mereka. Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi berbagai jenis risiko terorisme dan sabotase, biaya risiko ini, dan opsi asuransi yang tersedia untuk menguranginya. 

Kami juga akan membahas strategi untuk mengelola risiko ini dan menawarkan wawasan tentang masa depan terorisme dan asuransi sabotase.

 

DEFINISI TERORISME DAN SABOTASE

Terorisme adalah kekerasan atau intimidasi dalam mengejar tujuan politik atau sosial. Hal ini sering dilakukan oleh individu atau kelompok yang berusaha untuk mengacaukan pemerintah atau masyarakat atau untuk mempromosikan penyebab tertentu atau ideologi. Tindakan teroris dapat mencakup pemboman, pembunuhan, pembajakan, dan bentuk-bentuk kekerasan lainnya.

Sebaliknya, sabotase melibatkan penghancuran atau penghalang properti atau peralatan yang disengaja, biasanya untuk keuntungan politik atau ekonomi. Individu atau kelompok dapat menyabotase, mengambil berbagai bentuk, termasuk vandalisme, pembakaran, atau serangan cyber.

Baik terorisme maupun sabotase dapat berdampak signifikan pada individu dan bisnis. Mereka dapat menyebabkan kerusakan fisik, mengganggu operasi, dan mengakibatkan kerugian finansial. Dengan demikian, penting bagi individu dan bisnis untuk memiliki pemahaman yang komprehensif tentang risiko ini dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengelolanya, termasuk mempertimbangkan opsi asuransi.

 

CONTOH AKSI TERORISME DAN SABOTASE 

Berikut ini adalah Contoh Terorisme dan sabotase:

  • Serangan 9/11

Pada tanggal 11 September 2001, teroris yang berafiliasi dengan al-Qaeda membajak empat pesawat komersial. Mereka menabrakkannya ke Menara Kembar World Trade Center di New York City dan Pentagon di Washington DC, menewaskan hampir 3.000 orang.

  • Pemboman London

Pada 7 Juli 2005, empat teroris meledakkan bom di sistem transportasi umum London, menewaskan 52 orang dan melukai ratusan lainnya.

  • Serangan Mumbai.

Pada November 2008, sekelompok teroris mengoordinasikan serangan di Mumbai, India, menargetkan hotel, stasiun kereta api, dan pusat Yahudi. Serangan itu menewaskan 166 orang dan melukai lebih dari 300 lainnya.

  • Bom Bali 2002

Pada tanggal 12 Oktober 2002, pemboman terkoordinasi menargetkan klub malam di Kuta, Bali, menewaskan 202 orang, sebagian besar wisatawan, dan melukai ratusan lainnya. Jemaah Islamiyah, sebuah kelompok ekstremis Asia Tenggara yang memiliki hubungan dengan al-Qaeda, melakukan serangan itu.

  • Bom Jakarta 2009

Pada tanggal 17 Juli 2009, dua pembom bunuh diri menargetkan dua hotel mewah di Jakarta, menewaskan tujuh orang dan melukai lebih dari 50 lainnya. Serangan itu dilakukan oleh kelompok teroris Jemaah Islamiyah.

  • Bom Surabaya 2018

Pada 13 Mei 2018, sebuah keluarga pelaku bom bunuh diri menyerang tiga gereja di Surabaya, menewaskan 13 orang dan melukai lebih dari 40 lainnya. Serangan itu dilakukan oleh kelompok ekstremis Indonesia yang berafiliasi dengan ISIS.

Contoh sabotase:

  • Serangan malware Stuxnet

Pada tahun 2010, worm komputer canggih yang dikenal sebagai Stuxnet ditemukan telah digunakan untuk menyabotase program nuklir Iran. Malware ini dirancang untuk merusak sistem kontrol industri dan sentrifugal yang ditargetkan secara khusus yang digunakan dalam pengayaan uranium.

  • Eko-terorisme

Beberapa aktivis lingkungan telah terlibat dalam tindakan sabotase terhadap perusahaan dan organisasi yang mereka anggap merusak lingkungan. Misalnya, pada tahun 1998, sekelompok aktivis membakar sebuah resor ski di Vail, Colorado, menyebabkan kerusakan jutaan dolar.

  • Serangan minyak Saudi 2019

Pada September 2019, serangan pesawat tak berawak terhadap dua fasilitas minyak utama di Arab Saudi menyebabkan kerusakan signifikan dan mengganggu pasokan minyak global. Serangan itu dikaitkan dengan Iran, meskipun pemberontak Houthi Yaman yang didukung oleh Iran melakukannya.

  • Serangan pembakaran di perkebunan kelapa sawit

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa serangan pembakaran telah terjadi di perkebunan kelapa sawit di Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia. Beberapa serangan ini telah dilakukan oleh aktivis lingkungan yang menentang ekspansi perkebunan kelapa sawit.

  • Serangan cyber di situs web pemerintah

Pada tahun 2019, beberapa situs web pemerintah Indonesia menjadi sasaran peretas yang merusak situs tersebut dengan pesan yang mendukung gerakan kemerdekaan Papua Barat.

  • Kereta tergelincir

Pada tahun 2018, sebuah kereta api yang membawa bahan bakar tergelincir di Temanggung, Jawa Tengah, menyebabkan kebakaran besar dan melukai beberapa orang. Insiden itu kemudian ditemukan disebabkan oleh sabotase, meskipun pelakunya tidak pernah diidentifikasi.

 

MEMAHAMI ASURANSI TERORISME DAN SABOTASE 

Perlindungan asuransi terorisme dan sabotase dirancang untuk melindungi individu dan bisnis terhadap kerugian akibat tindakan terorisme dan sabotase. Jenis asuransi ini dapat dibeli sebagai tambahan untuk polis asuransi properti dan kecelakaan yang ada, seperti asuransi gangguan komersial atau bisnis.

Asuransi terorisme biasanya mencakup kerusakan fisik pada properti dan hilangnya pendapatan akibat serangan teroris. Jaminan  ini juga dapat meluas ke kerugian akibat ancaman terorisme atau penemuan plot teroris, bahkan jika serangan tidak terjadi.

Di sisi lain, asuransi Sabotase biasanya memberikan perlindungan untuk kerusakan fisik pada properti akibat sabotase dan hilangnya pendapatan akibat gangguan operasi bisnis.

Penting untuk dicatat bahwa jaminan  asuransi terorisme dan sabotase sangat bervariasi tergantung pada kebijakan dan perusahaan asuransi. Beberapa kebijakan mungkin mengecualikan jaminan  untuk jenis terorisme atau sabotase tertentu, seperti yang dilakukan oleh kelompok tertentu atau di lokasi geografis tertentu. Selain itu, batas jaminan  dan deductible juga dapat bervariasi.

Individu dan bisnis yang tertarik untuk membeli jaminan  asuransi terorisme atau sabotase harus berkonsultasi dengan profesional asuransi untuk memahami kebutuhan mereka dan menentukan opsi jaminan  yang paling tepat.

Penting juga untuk dicatat bahwa jaminan  asuransi terorisme dan sabotase hanyalah salah satu aspek dari strategi manajemen risiko yang komprehensif. Bisnis dan individu harus mengambil langkah-langkah tambahan untuk mempersiapkan dan mengurangi risiko yang terkait dengan terorisme dan sabotase, seperti menerapkan langkah-langkah keamanan dan rencana tanggap darurat.

 

APA FAKTOR UNDERWRITING UTAMA UNTUK ASURANSI TERORISME DAN SABOTASE?

Faktor underwriting asuransi terorisme adalah berbagai faktor yang dipertimbangkan perusahaan asuransi ketika menentukan apakah akan memberikan pertanggungan untuk aksi terorisme. Faktor-faktor ini dapat mencakup:

  • Tempat

Lokasi properti yang diasuransikan merupakan faktor underwriting yang signifikan untuk asuransi terorisme. Beberapa daerah mungkin lebih rentan terhadap aktivitas teroris daripada yang lain, dan perusahaan asuransi mungkin mengenakan premi yang lebih tinggi atau menawarkan batas jaminan  yang lebih rendah untuk properti yang terletak di daerah berisiko tinggi.

  • Jenis properti

Jenis properti yang diasuransikan juga dapat menjadi faktor dalam penjaminan asuransi terorisme. Properti yang merupakan target berisiko tinggi untuk serangan teroris, seperti gedung pemerintah atau landmark terkenal, mungkin lebih sulit untuk diasuransikan atau mungkin memerlukan premi yang lebih tinggi.

  • Langkah-langkah keamanan

Langkah-langkah keamanan di properti yang diasuransikan juga dapat menjadi faktor dalam penjaminan asuransi terorisme. Properti dengan langkah-langkah keamanan yang kuat, seperti kamera pengintai, personel keamanan, atau tindakan lain yang mengurangi risiko serangan teroris yang berhasil, mungkin lebih menarik bagi perusahaan asuransi.

  • Penilaian risiko terorisme

Perusahaan asuransi juga dapat melakukan penilaian risiko terorisme untuk menentukan tingkat risiko yang terkait dengan mengasuransikan properti tertentu. Penilaian ini dapat mempertimbangkan faktor-faktor seperti stabilitas politik kawasan, sejarah terorisme di daerah tersebut, dan target potensial untuk serangan teroris.

  • Batas jaminan  dan deductible

Jumlah pertanggungan yang diminta dan yang dapat dikurangkan juga dapat diperhitungkan dalam penjaminan asuransi terorisme. Batas jaminan  yang lebih tinggi dan deductible yang lebih rendah mungkin lebih mahal tetapi dapat memberikan perlindungan yang lebih komprehensif dalam serangan teroris.

 

DAPATKAH RISIKO TERORISME DITANGGUNG DALAM POLIS ASURANSI STANDAR?

Jaminan  risiko terorisme di bawah polis asuransi standar dapat bervariasi tergantung pada kebijakan dan perusahaan asuransi. Dalam beberapa kasus, risiko terorisme dapat dicakup atau diperluas berdasarkan kebijakan tertentu, sementara di tempat lain, mungkin dikecualikan.

Misalnya, beberapa polis asuransi properti komersial dapat mencakup jaminan  risiko terorisme sebagai bagian standar dari kebijakan. Dalam kasus lain, perusahaan asuransi dapat menawarkan dukungan atau tambahan pada kebijakan properti komersial khusus untuk jaminan  terorisme.

Namun, penting untuk dicatat bahwa risiko terorisme sering dikecualikan dalam polis asuransi komersial standar, seperti kewajiban umum atau asuransi kompensasi pekerja. Dalam kasus ini, bisnis mungkin perlu membeli polis asuransi terorisme terpisah atau dukungan untuk memastikan mereka sepenuhnya terlindungi dari terorisme.

Individu mungkin juga memiliki jaminan  terbatas untuk terorisme di bawah polis asuransi pribadi mereka, seperti asuransi pemilik rumah atau penyewa. Namun, pertanggungan ini biasanya terbatas pada kerusakan fisik pada properti yang diasuransikan dan mungkin tidak mencakup kerugian lain, seperti kehilangan pendapatan atau gangguan bisnis.

 

MENGAPA PERUSAHAAN MEMBUTUHKAN BROKER ASURANSI UNTUK MENGATUR ASURANSI TERORISME DAN SABOTASE?

Perusahaan mungkin memerlukan layanan broker asuransi untuk cakupan asuransi terorisme karena beberapa alasan:

  • Keahlian

Broker asuransi adalah ahli dalam industri asuransi dan dapat memberikan saran dan panduan berharga untuk membantu perusahaan menavigasi dunia asuransi terorisme yang kompleks. Broker dapat membantu perusahaan memahami risiko spesifik dan kebutuhan asuransi mereka, opsi cakupan yang tersedia, serta manfaat dan kerugian dari setiap opsi.

  • Akses ke beberapa perusahaan asuransi

Pialang asuransi bekerja dengan beberapa perusahaan asuransi dan dapat memberi perusahaan akses ke berbagai opsi cakupan yang lebih luas daripada yang mungkin dapat mereka temukan sendiri. Ini dapat membantu perusahaan menemukan cakupan paling komprehensif dengan harga paling kompetitif.

  • Negosiasi

Broker asuransi dapat bernegosiasi dengan perusahaan asuransi atas nama klien mereka untuk memastikan mereka mendapatkan cakupan terbaik dengan harga terbaik. Ini dapat melibatkan negosiasi batas cakupan, deductible, premi, dan syarat dan ketentuan kebijakan lainnya.

  • Bantuan klaim

Jika terjadi serangan teroris atau kejadian tertutup lainnya, pialang asuransi dapat membantu perusahaan dengan proses klaim dan memastikan bahwa mereka menerima manfaat penuh dari kebijakan mereka. 

Ini dapat mencakup memberikan panduan tentang pengajuan klaim, bekerja dengan perusahaan asuransi untuk memastikan bahwa klaim diproses dengan cepat dan efisien, dan mengadvokasi atas nama perusahaan jika ada perselisihan atau masalah dengan klaim.

Layanan broker asuransi dapat sangat berharga bagi perusahaan yang mencari perlindungan asuransi terorisme. Broker dapat memberikan keahlian, akses ke beberapa perusahaan asuransi, keterampilan negosiasi, dan bantuan klaim yang dibutuhkan perusahaan untuk memastikan bahwa mereka sepenuhnya terlindungi dari risiko terorisme.

Salah satu broker asuransi terkemuka yang berfokus pada risiko terorisme di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Hubungi L&G sekarang untuk semua kebutuhan asuransi Anda!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
L&G Insurance Broker Registered by Otoritas Jasa Keuangan KEP-667/KM.10/2012
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
Chat kami sekarang di WhatsApp untuk info lengkap!
Proses hanya 24jam
(Marine Open Policy)
L&G Insurance Broker Registered by OJK KEP-667/KM.10/2012
Proses hanya 24jam
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
(Marine Open Policy)
Chat kami di WhatsApp untuk info lengkap!