Asuransi Liability

Penyebab Malpraktek Dokter #4 – Kegagalan Untuk Mendapatkan Persetujuan Dalam Perawatan Medis

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap Anda dan keluarga Anda selalu baik-baik saja.

Artikel ini adalah bagian dari tujuh artikel mengenai malpraktek yang mungkin disebabkan oleh dokter penyedia Medis.

Sebagai broker asuransi senior, saya ingin semua orang tahu bahwa ini adalah hal penting yang harus diketahui.

Untuk detail lebih lanjut, silakan baca semua di bawah ini, dan jika Anda tertarik, silakan bagikan dengan teman Anda sehingga mereka dapat memahami seperti Anda.

Malpraktek Dokter # 3, Kesalahan Pengobatan

 

MEMAHAMI ISTILAH INFORMED CONCERN DALAM PERAWATAN MEDIS 

Sebagai informasi, ada beberapa kekhawatiran umum yang dimiliki orang ketika datang ke risiko perawatan medis:

  • Efek samping

Banyak orang khawatir tentang potensi efek samping dari obat-obatan atau perawatan, mulai dari ketidaknyamanan ringan hingga reaksi yang parah atau bahkan mengancam jiwa.

  • Kesalahan medis

Pasien khawatir tentang kemungkinan kesalahan medis, seperti menerima obat atau dosis yang salah atau menjalani prosedur yang salah.

  • Penularan

Infeksi yang didapat di rumah sakit menjadi perhatian yang signifikan bagi banyak pasien, terutama mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu.

  • Risiko anestesi

Orang yang menjalani operasi atau prosedur lain yang memerlukan anestesi mungkin khawatir tentang risiko yang terkait dengan jenis obat ini.

  • Biaya

Tingginya biaya perawatan medis dan kemungkinan kesulitan keuangan juga dapat menjadi sumber kekhawatiran bagi banyak pasien.

Penting untuk diingat bahwa meskipun risiko ini nyata, mereka biasanya lebih besar daripada potensi manfaat perawatan medis. Pasien harus selalu berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka tentang kekhawatiran mereka dan mengajukan pertanyaan untuk memastikan mereka sepenuhnya memahami risiko dan manfaat dari setiap perawatan yang direkomendasikan.

 

KONSEKUENSI DARI KEGAGALAN UNTUK MENDAPATKAN PERSETUJUAN DARI PASIEN

Mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi adalah komponen penting dari praktik medis etis. Ini melibatkan memberikan pasien dengan informasi tentang kondisi medis mereka, perawatan atau prosedur yang diusulkan, potensi risiko dan manfaat, dan alternatif yang tersedia. Berdasarkan informasi ini, pasien dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka.

Kegagalan untuk mendapatkan persetujuan yang diinformasikan dapat terjadi ketika penyedia layanan kesehatan perlu memberikan informasi yang memadai kepada pasien atau menerima persetujuan eksplisit pasien untuk melanjutkan perawatan atau prosedur tertentu. Ini dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk:

  • Kurangnya komunikasi

Penyedia layanan kesehatan mungkin perlu berkomunikasi lebih efektif dengan pasien karena hambatan bahasa, perbedaan budaya, atau faktor lainnya.

  • Kurangnya pemahaman 

Pasien mungkin memerlukan bantuan untuk memahami informasi yang diberikan oleh penyedia layanan kesehatan atau mungkin memerlukan bantuan untuk memahami risiko dan manfaat dari perawatan yang diusulkan.

  • Pemaksaan atau tekanan

Penyedia layanan kesehatan dapat menekan pasien untuk menjalani perawatan atau prosedur, atau pasien mungkin merasa dipaksa oleh lingkungan sosial atau keadaan mereka.

  • Keadaan darurat

Dalam situasi tertentu, seperti perawatan medis darurat, mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi mungkin tidak dapat dilakukan karena keterbatasan waktu atau kondisi medis pasien.

  • Kelalaian atau malpraktek

Terkadang, kegagalan untuk mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi mungkin disebabkan oleh kelalaian atau malpraktek oleh penyedia layanan kesehatan.

Kegagalan untuk mendapatkan persetujuan yang diinformasikan dapat memiliki konsekuensi yang parah bagi pasien dan penyedia layanan kesehatan. Pasien mungkin mengalami cedera fisik, tekanan emosional, atau kehilangan otonomi karena perawatan yang tidak sepenuhnya mereka pahami atau setujui. Penyedia layanan kesehatan mungkin menghadapi dampak hukum atau etika atas tindakan mereka.

Untuk menghindari kegagalan mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi, penyedia layanan kesehatan harus memprioritaskan komunikasi yang efektif dengan pasien dan memastikan mereka dapat mengakses semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka. 

Mereka juga harus menyadari hambatan budaya dan bahasa yang dapat menghambat komunikasi dan mengambil langkah-langkah untuk mengatasinya. Selain itu, penyedia layanan kesehatan harus menghormati otonomi pasien mereka dan tidak pernah menekan mereka untuk menjalani perawatan atau prosedur yang bertentangan dengan keinginan mereka.

 

BAGAIMANA CARA MENDAPATKAN INFORMED CONSENT DALAM PERAWATAN MEDIS?

Informed consent adalah bagian penting dari perawatan medis. Ini melibatkan memberikan pasien dengan informasi yang memadai tentang perawatan atau prosedur yang akan mereka jalani untuk membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka. Berikut adalah langkah-langkah untuk mendapatkan informed consent:

  • Jelaskan diagnosisnya.

Langkah pertama adalah menjelaskan diagnosis pasien secara rinci, termasuk sifat dan tingkat keparahan kondisi.

  • Diskusikan pilihan perawatan.

Diskusikan semua pilihan pengobatan yang mungkin, termasuk manfaat, risiko, dan potensi efek sampingnya. Ini juga harus mencakup kemungkinan tidak menjalani perawatan apa pun.

  • Jawab pertanyaan

Jawab pertanyaan apa pun yang mungkin dimiliki pasien tentang diagnosis atau pilihan perawatan mereka. Memberikan informasi yang jelas dan ringkas yang dapat dipahami pasien sangat penting.

  • Diskusikan risiko dan manfaatnya.

Jelaskan potensi risiko dan manfaat dari perawatan atau prosedur dan kemungkinan keberhasilan.

  • Diskusikan alternatif.

Jika ada perawatan atau prosedur alternatif, diskusikan dengan pasien dan jelaskan pro dan kontra mereka.

  • Dapatkan persetujuan pasien.

Setelah pasien mendapat informasi lengkap, dapatkan persetujuan mereka secara tertulis. Persetujuan ini harus bersifat sukarela dan terinformasi, yang berarti pasien memahami perawatan atau prosedur serta potensi risiko dan manfaatnya.

  • Dokumentasikan persetujuan yang diinformasikan.

Dokumentasikan persetujuan yang diinformasikan dalam catatan medis pasien, termasuk tanggal, nama pasien, nama penyedia layanan kesehatan, dan deskripsi terperinci tentang perawatan atau prosedur.

Penting untuk dicatat bahwa persetujuan yang diinformasikan sedang berlangsung, dan pasien dapat menariknya kapan saja. Oleh karena itu, penyedia layanan kesehatan harus memberi tahu pasien selama perawatan dan memberi tahu mereka tentang setiap perubahan atau perkembangan yang memengaruhi perawatan mereka.

 

SIAPA YANG MEMPEROLEH INFORMED CONSENT? 

Informed consent biasanya diperoleh oleh penyedia layanan kesehatan yang melakukan perawatan atau prosedur medis. Ini bisa berupa dokter, perawat, atau profesional perawatan kesehatan berlisensi lainnya yang memenuhi syarat untuk menjelaskan risiko dan manfaat dari perawatan atau pendekatan kepada pasien.

Dalam beberapa kasus, penyedia layanan kesehatan dapat mendelegasikan tanggung jawab untuk mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi kepada anggota staf yang memenuhi syarat di bawah pengawasan mereka, seperti perawat atau asisten dokter. Namun, penyedia layanan kesehatan pada akhirnya tetap bertanggung jawab untuk memastikan pasien memiliki persetujuan sebelum menjalani perawatan atau prosedur apa pun.

Penting untuk dicatat bahwa informed consent adalah proses kolaboratif antara penyedia layanan kesehatan dan pasien. Penyedia layanan kesehatan bertanggung jawab untuk memberikan informasi yang akurat dan lengkap kepada pasien. Namun, pasien juga memiliki hak untuk mengajukan pertanyaan, mengklarifikasi keraguan, dan membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka.

 

RISIKO JIKA TIDAK MENDAPATKAN PERSETUJUAN

Kegagalan untuk mendapatkan persetujuan sebelum perawatan atau prosedur medis dapat memiliki konsekuensi yang parah bagi pasien dan penyedia layanan kesehatan. Berikut adalah beberapa risiko tidak mendapatkan informed consent:

  • Konsekuensi hukum

Tanpa persetujuan berdasarkan informasi, penyedia layanan kesehatan dapat dimintai pertanggungjawaban secara hukum atas segala bahaya atau cedera yang disebabkan oleh pasien selama perawatan atau prosedur.

  • Masalah etika

Gagal mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi melanggar prinsip-prinsip etika dan dapat merusak kepercayaan pasien dan penyedia layanan kesehatan.

  • Komplikasi medis

Dengan persetujuan yang diinformasikan, pasien dapat sepenuhnya memahami potensi risiko dan efek samping perawatan, yang dapat mengakibatkan komplikasi medis atau efek samping.

  • Tekanan psikologis

Pasien yang tidak sepenuhnya memahami perawatan atau prosedur yang mereka jalani mungkin mengalami kecemasan, ketakutan, atau bentuk tekanan psikologis lainnya.

  • Hasil pengobatan yang buruk

Pasien yang tidak memberikan persetujuan berdasarkan informasi mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk mematuhi rencana perawatan, yang dapat mengakibatkan hasil perawatan yang buruk.

Mendapatkan persetujuan berdasarkan informasi sangat penting untuk memastikan bahwa pasien sepenuhnya memahami perawatan atau prosedur medis mereka dan dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka. Ini melindungi pasien dari bahaya dan membantu membangun hubungan saling percaya antara pasien dan penyedia layanan kesehatan.

 

GUGATAN TERHADAP DOKTER PENYEDIA MEDIS 

Pasien dapat mengajukan gugatan terhadap dokter atau penyedia medis jika persetujuan yang diinformasikan tidak diperoleh sebelum perawatan atau prosedur medis dan mereka menderita bahaya atau cedera. Kegagalan untuk mendapatkan persetujuan yang diinformasikan dapat dianggap sebagai bentuk malpraktek medis, dan pasien dapat meminta ganti rugi atas bahaya atau cedera yang disebabkan.

Untuk menetapkan klaim atas kurangnya persetujuan yang diinformasikan, pasien harus menunjukkan bahwa penyedia layanan kesehatan gagal mengungkapkan semua risiko dan manfaat material yang terkait dengan perawatan atau prosedur dan bahwa orang yang masuk akal dalam posisi pasien tidak akan menyetujui perawatan atau prosedur jika mereka tahu tentang risiko dan manfaat tersebut. 

Pasien juga harus menunjukkan bahwa mereka menderita cedera atau cedera karena kurangnya persetujuan yang diinformasikan.

Penting untuk dicatat bahwa persyaratan hukum untuk persetujuan berdasarkan informasi bervariasi menurut yurisdiksi, dan penting untuk berkonsultasi dengan pengacara berkualifikasi yang berpengetahuan luas dalam hukum malpraktek medis di wilayah Anda.

 

KASUS PASIEN MENGAJUKAN GUGATAN TERHADAP DOKTER DAN PENYEDIA MEDIS

Kasus-kasus ini umumnya melibatkan situasi di mana pasien harus diberikan informasi yang memadai tentang risiko dan manfaat dari suatu perawatan atau prosedur dan menderita kerugian. Beberapa skenario umum di mana masalah informed consent dapat muncul termasuk operasi, pengobatan, dan perawatan eksperimental.

Pasien yang percaya bahwa mereka telah menderita kerugian karena kurangnya persetujuan yang diinformasikan harus berkonsultasi dengan pengacara yang berkualifikasi yang berspesialisasi dalam kasus malpraktek medis. Seorang pengacara yang berpengalaman dapat meninjau catatan medis pasien, membantu mereka memahami hak dan pilihan hukum mereka, dan memberi nasihat kepada mereka tentang jalan terbaik untuk mengejar klaim mereka.

 

BISAKAH ASURANSI GANTI RUGI PROFESIONAL MENANGGUNG GUGATAN TERSEBUT? 

Apakah gugatan terhadap dokter atau penyedia medis karena tidak mendapatkan persetujuan dalam perawatan medis ditanggung oleh polis asuransi profesional tergantung pada syarat dan ketentuan khusus polis. 

Sebagian besar profesional medis, termasuk dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya, membawa asuransi tanggung jawab profesional, juga dikenal sebagai asuransi malpraktek medis, untuk melindungi diri dari tuntutan hukum yang terkait dengan praktik profesional mereka.

Namun, pertanggungan yang diberikan oleh polis ini dapat sangat bervariasi tergantung pada perusahaan asuransi dan bahasa polis tertentu. Beberapa polis dapat memberikan pertanggungan untuk klaim yang terkait dengan informed consent, sementara yang lain dapat mengecualikan klaim tersebut dari pertanggungan. Secara umum, polis asuransi dapat menanggung kerusakan dan biaya hukum hingga batas polis, tunduk pada syarat dan ketentuan polis.

Penting untuk dicatat bahwa pertanggungan asuransi untuk klaim informed consent juga dapat bergantung pada apakah penyedia layanan kesehatan mengikuti protokol dan prosedur yang sesuai untuk mendapatkan informed consent. Jika penyedia gagal mendapatkan persetujuan atau menyimpang dari standar perawatan yang diterima, polis asuransi mereka mungkin tidak mencakup klaim.

Pasien yang mempertimbangkan untuk mengajukan gugatan karena kurangnya persetujuan yang diinformasikan harus berkonsultasi dengan pengacara yang berkualifikasi yang dapat membantu mereka mengevaluasi potensi tanggung jawab penyedia layanan kesehatan dan ketersediaan pertanggungan asuransi.

 

MENGAPA DOKTER DAN PENYEDIA MEDIS MEMBUTUHKAN BROKER ASURANSI?

Sangat disarankan agar dokter atau penyedia layanan kesehatan menahan diri untuk tidak membeli asuransi langsung dari perusahaan asuransi atau melalui agen asuransi karena dapat menyebabkan pertanggungan asuransi yang terbatas, premi yang lebih tinggi, perusahaan asuransi tanpa jaminan, dan tidak ada bantuan dalam penyelesaian klaim asuransi. 

Dokter dan penyedia medis biasanya mengandalkan pialang asuransi untuk mengatur asuransi tanggung jawab profesional karena pialang ini memiliki pengetahuan dan pengalaman khusus dalam industri asuransi. 

Asuransi tanggung jawab profesional, atau asuransi malpraktek medis, adalah jenis yang kompleks dan khusus yang membutuhkan keahlian dalam industri perawatan kesehatan, persyaratan hukum, dan manajemen risiko.

Pialang asuransi yang berspesialisasi dalam asuransi malpraktek medis dapat membantu penyedia layanan kesehatan memahami kebutuhan asuransi mereka, mengevaluasi berbagai polis asuransi, dan memilih pertanggungan terbaik untuk praktik mereka. 

Mereka juga dapat bernegosiasi dengan perusahaan asuransi atas nama penyedia layanan kesehatan untuk mendapatkan syarat dan ketentuan yang paling menguntungkan untuk polis.

Pialang asuransi juga dapat membantu penyedia layanan kesehatan mengelola risiko dengan memandu strategi mitigasi risiko, seperti program peningkatan kualitas, inisiatif keselamatan pasien, dan protokol persetujuan berdasarkan informasi. Ini dapat membantu mengurangi kemungkinan klaim dan meningkatkan kualitas perawatan penyedia layanan kesehatan secara keseluruhan.

Singkatnya, pialang asuransi yang berspesialisasi dalam asuransi malpraktek medis sangat penting dalam membantu dokter dan penyedia medis mendapatkan pertanggungan asuransi yang mereka butuhkan untuk melindungi diri dari klaim kewajiban. Dengan bekerja sama dengan broker berpengalaman, penyedia layanan kesehatan dapat memastikan mereka memiliki cakupan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan mereka dan mengurangi risiko.

Salah satu broker asuransi terkemuka di Indonesia yang berfokus pada asuransi Tanggung Jawab Profesional adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, silakan hubungi L&G sekarang!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
L&G Insurance Broker Registered by Otoritas Jasa Keuangan KEP-667/KM.10/2012
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
Chat kami sekarang di WhatsApp untuk info lengkap!
Proses hanya 24jam
(Marine Open Policy)
L&G Insurance Broker Registered by OJK KEP-667/KM.10/2012
Proses hanya 24jam
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
(Marine Open Policy)
Chat kami di WhatsApp untuk info lengkap!