InsurTech

Pertimbangan Strategi Cloud Yang Efektif Untuk Pengembangan Insurtech

Liga Asuransi – Saat ini, hampir setiap perusahaan sedang dalam perjalanan menuju cloud. Jika kita melihat trend atau perkembangan di luar Indonesia, pemanfaatan teknologi terbaru sudah begitu kencang berjalan, meskipun saat ini sedikit terganggu dengan adanya pandemi Covid-19. Tapi apakah ada cara terbaik yang bisa digunakan untuk memetakan pengembangan cloud? Peluang dan kesulitan apa yang harus diperhatikan para pemimpin dalam perjalanan pengembangan teknologi cloud itu?

Mengapa strategi cloud yang tepat sangat penting terutama jika diaplikasikan dalam industri asuransi? Di samping peningkatan kelincahan dan fleksibilitas yang dimungkinkan oleh teknologi cloud – motivator umum utama untuk “pindah ke cloud” adalah pengurangan biaya. Apa yang kurang jelas adalah bagaimana mencapai manfaat ini dan mendemonstrasikannya dengan cepat, ketika sejumlah transformasi tidak melihat pengembalian investasi dalam beberapa tahun pertama. Ya, benar saja karena seperti yang kita ketahui, bisnis berbasis teknologi khususnya Insurtech akan memerlukan investasi yang sangat besar dan belum tentu bisa langsung terlihat di tahun pertama mereka berdiri. Perlu beberapa tahun untuk mendatangkan hasil yang diharapkan. Ibarat kata, harus berdarah-darah terlebih dulu, untuk bersenang-senang kemudian. Ya semoga saja tidak kehabisan darah terlebih dulu, atau dengan kata lain sudah menyerah sebelum mendapatkan hasil.

Ini berarti bahwa setiap perusahaan asuransi/insurtech yang memulai perjalanan cloud harus jelas motivasi utamanya, dan ini harus disetujui dan konsisten di seluruh organisasi.

Strategi Cloud Yang Menyatukan Bisnis Dan Tujuan TI

Jadi, bagaimana cara membuat strategi cloud yang efektif? Kuncinya di sini adalah agar fungsi TI tidak mencoba melakukannya sendiri, tetapi untuk membawa pemangku kepentingan utama dari seluruh organisasi di sepanjang perjalanan.

Ini berarti membentuk strategi cloud melalui keterlibatan erat di tingkat C-suite (CEO, COO, CMO, CFO, …), dan secara kritis menyelaraskannya dengan strategi bisnis, dengan menunjukkan bagaimana cloud dapat mendukung dan meningkatkan penyampaian tujuan strategis bisnis. Pikirkan kecepatan, inovasi, pengurangan biaya, dan kekuatan analitik yang menjadi ujung tombak peluncuran produk baru di pasar baru. Hasilnya adalah strategi cloud yang tidak hanya selaras dengan strategi bisnis, tetapi juga tidak dapat dipisahkan darinya.

Fokus Pada Sembilan Komponen Utama

Dengan seluruh perusahaan yang selaras dengan strategi cloud, sekarang saatnya untuk menerapkannya. Langkah pertama adalah mengidentifikasi komponen utama dan kapabilitas yang harus dipertimbangkan untuk memfasilitasi eksekusi. Strategi cloud yang terdefinisi dengan baik mencakup sembilan bidang kompetensi inti:

  1. Nilai: Harus ada fokus pada nilai yang diciptakan dan keuntungan finansial dan non-finansial yang dibawa cloud; Ini harus mencakup kasus nilai tingkat perusahaan dengan rencana yang jelas untuk menangkap, melacak dan memanfaatkan manfaat di seluruh perusahaan.
  2. Orang/SDM: Definisi yang jelas tentang kapabilitas yang diperlukan, desain organisasi, model tata kelola, dan peta jalan, dengan status transisi yang terdefinisi dengan baik, untuk mencapai organisasi cloud status target Anda.
  3. Layanan: Pendekatan Anda untuk membeli layanan, asupan layanan, manajemen penyedia cloud, dan pembuatan katalog layanan cloud untuk digunakan oleh tim aplikasi Anda.
  4. Aplikasi: Strategi penempatan beban kerja yang jelas dan rencana migrasi berbasis gelombang untuk memberikan kontrol dan kejelasan untuk memigrasi beban kerja Anda ke tempat yang tepat pada waktu yang tepat, memberikan stabilitas, keamanan, dan kepatuhan terhadap peraturan saat Anda bermigrasi dan membangun beban kerja Anda di cloud .
  5. Pengembangan: Pendekatan Anda ke DevOps* dengan rantai alat pengembangan yang didefinisikan dengan jelas dan rute-ke-hidup, bersama dengan definisi tentang bagaimana proses dan alat ini harus diintegrasikan dengan platform cloud Anda.
  6. Infrastruktur: Definisi infrastruktur dasar, atau zona pendaratan, dan rencana layanan cloud yang jelas yang harus diaktifkan untuk mendukung beban kerja cloud Anda.
  7. Data: Definisi tentang bagaimana data Anda harus disusun di cloud, peralatan yang diperlukan untuk memproses dan menyimpan data Anda, dan strategi yang jelas tentang bagaimana data Anda akan dimigrasi ke platform cloud Anda.
  8. Operasi: Model operasi yang terdefinisi dengan baik yang merinci bagaimana beban kerja cloud Anda harus dikelola saat dialihkan dan dijalankan pada platform cloud Anda; kritisnya, ini harus mencakup definisi yang jelas tentang proses dan perkakas model operasi FinOps*
  9. Keamanan: Standar, kebijakan, dan prosedur untuk mengamankan beban kerja Anda secara memadai melalui kontrol pencegahan dan detektif yang tepat yang diintegrasikan ke dalam platform cloud Anda.
Baca Juga :   Hal-hal yang perlu dipertimbangkan oleh Broker Asuransi sebelum membeli Insurance Broking System

Memanfaatkan ekosistem

Saat Anda mulai mengubah strategi cloud Anda menjadi kenyataan, sembilan area kompetensi ini dapat membantu menentukan status target yang Anda inginkan. Tapi mungkin masih ada pilihan signifikan yang harus dibuat. Misalnya, strategi cloud tidak selalu menunjukkan pilihan vendor tertentu. Namun, pengalaman menunjukkan bahwa strategi cloud bisa jauh lebih efektif ketika vendor diidentifikasi sejak awal, karena ini membantu mempertahankan arah yang jelas untuk organisasi.

Sama pentingnya, meminta vendor diidentifikasi memungkinkan pembentukan hubungan kunci – di mana Anda dapat fokus, bersama-sama, untuk memenuhi tujuan dan motivasi yang ditetapkan dalam strategi Anda. Mampu memanfaatkan pengalaman penyedia, dan memberikan arahan yang jelas tentang penempatan beban kerja dan kemampuan yang diperlukan, berarti Anda tidak hanya memiliki percakapan teknologi tentang cloud, tetapi juga percakapan tentang cara mendukung seluruh organisasi Anda dalam bisnis dan strategi cloud yang Anda telah berangkat untuk menyampaikan.

Perjalanan terus berlanjut

Terakhir, setelah Anda menentukan pendekatan strategis dan mempertimbangkan pendekatan organisasi Anda pada sembilan area kompetensi cloud diatas, jangan menganggapnya bahwa “pekerjaan selesai”. Anda harus menetapkan mekanisme yang dapat digunakan untuk meninjau dan melacak kemajuan Anda menuju status target yang Anda inginkan di cloud – sambil juga mempertahankan fokus tanpa henti dalam memberikan nilai bisnis melalui cloud.

Dengan penerapan cloud yang benar, maka proses yang terjadi di bidang asuransi mulai dari penawaran asuransi, survey kelayakan calon pelanggan baik dari sisi dokumen maupun kualitas calon pelanggan, penanganan klaim asuransi diharapkan bisa berjalan dengan lebih cepat, lebih efisien, lebih tepat dan tentunya seperti tujuan awal diatas adalah bisa mengurangi biaya operasional. Dan akhirnya semakin banyak Insurtech yang berkembang di Indonesia dan bisa unjuk gigi di kelas Internasional.

*DevOps adalah serangkaian pekerjaan yang mengotomasisasi proses antara Software Development dan Development Team agar mereka dapat melakukan proses build, test dan release perangkat lunak lebih cepat dan lebih handal.

*Finops adalah Operasi keuangan, atau singkatnya FinOps, adalah kolaborasi antara orang, proses, dan teknologi yang berkaitan dengan pengelolaan operasi keuangan bisnis.

Artikel ini dipersembahkan oleh L&G Insurance Broker, Smart Insurance Broker

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top