Batubara

Peran Penting Manajemen Risiko Dalam Pertambangan Bawah Tanah Di Indonesia

Liga Asuransi – Sobat “Risk takers”, apa kabar? Sebagai seorang pialang asuransi senior, saya ingin memperkenalkan topik penting yang memengaruhi kita semua – tarian rumit antara risiko dan asuransi dalam ranah pertambangan bawah tanah.

Dalam artikel ini, saya ingin mengeksplorasi tinjauan risiko dan asuransi yang khusus untuk operasi pertambangan bawah tanah. Wawasan yang dibagikan bukan hanya untuk kita serap, tetapi merupakan pengetahuan berharga yang dapat kita sampaikan kepada rekan-rekan dan teman-teman kita.

Saya mengundang Anda untuk terlibat dalam diskusi ini dan, jika Anda merasa bermanfaat, bagikan dengan jaringan dan sahabat Anda. Dengan melakukannya, kita berkontribusi pada pemahaman bersama peran vital manajemen risiko dan asuransi dalam dunia dinamis pertambangan bawah tanah.

Di Indonesia, pertambangan menjadi landasan pengembangan ekonomi yang signifikansi sektor ini melibatkan berbagai dimensi, termasuk pertumbuhan ekonomi, kelimpahan sumber daya, penciptaan lapangan kerja, dan kemajuan teknologi.

Di garis depan ekonomi, pertambangan memberikan kontribusi yang signifikan pada kesehatan fiskal Indonesia. Ekspor mineral, termasuk batubara, emas, tembaga, nikel, dan timah, menjadi sumber penting pendapatan devisa. Masukan pendapatan ini tidak hanya memacu pertumbuhan ekonomi, tetapi juga memberikan pemerintah dana untuk proyek infrastruktur publik yang kritis.

Di luar keuntungan finansial semata, sektor pertambangan memfasilitasi penciptaan lapangan kerja dalam skala yang substansial. Dari eksplorasi dan ekstraksi hingga pemrosesan dan logistik, operasi pertambangan menciptakan peluang pekerjaan secara langsung maupun tidak langsung. Pendekatan inklusif ini mencakup komunitas lokal, mendorong perkembangan melalui program tanggung jawab sosial, inisiatif pendidikan, dan fasilitas kesehatan yang ditingkatkan.

Kelimpahan sumber daya lebih memperkuat posisi Indonesia dalam lanskap pertambangan global. Kegiatan eksplorasi yang berkelanjutan menarik investasi, mendorong penemuan dan ekstraksi deposit mineral baru. Ragam mineral di negara ini mendukung berbagai industri, termasuk konstruksi, manufaktur, dan teknologi, berkontribusi pada pengembangan infrastruktur secara keseluruhan dan industrialisasi.

Kemajuan teknologi yang dipicu oleh industri pertambangan patut diperhatikan. Inovasi dan efisiensi menjadi ciri khas, dengan investasi terus-menerus mengarah pada otomatisasi, digitalisasi, dan praktik ramah lingkungan. Inisiatif penelitian dan pengembangan dalam sektor ini berkontribusi pada teknologi terobosan, meningkatkan langkah-langkah keamanan, mengurangi dampak lingkungan, dan meningkatkan efisiensi operasional secara keseluruhan.

Dinamika pasar global memainkan peran penting dalam narasi pertambangan Indonesia. Dengan produk yang diminati secara global, kemitraan ekspor strategis negara ini memperkuat posisinya di pasar internasional. Tetap memantau tren pasar, termasuk pergeseran dalam permintaan untuk mineral tertentu, memungkinkan Indonesia tetap kompetitif dan dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi ekonomi.

Meskipun manfaat ekonomi pertambangan terlihat jelas, keberlanjutan sangat penting untuk keberlanjutan sektor ini. Praktik pertambangan yang bertanggung jawab, dipandu oleh kepatuhan terhadap peraturan lingkungan dan integrasi teknologi ramah lingkungan, adalah hal yang sangat penting. Komitmen terhadap keberlanjutan ini mencakup dampak sosial positif, termasuk keterlibatan masyarakat, pekerjaan lokal, dan program pengembangan masyarakat.

KEBIJAKAN PEMERINTAH

Sebagai arsitek dari lanskap pertambangan, memiliki pengaruh yang cukup besar. Kerangka regulasi yang dibentuk oleh pembuat kebijakan membentuk industri ini, memerlukan keseimbangan yang cermat antara pengembangan ekonomi dan pertimbangan lingkungan dan sosial.

Jenis Pertambangan Bawah Tanah di Indonesia:

Pertambangan Batubara:

Room and Pillar Mining: Umumnya digunakan dalam pertambangan batubara, metode ini melibatkan ekstraksi batubara dalam serangkaian ruangan sejajar sambil meninggalkan pilar-pilar batubara untuk mendukung atap.

Longwall Mining: Melibatkan penggunaan mesin pemotong untuk mengekstraksi blok-blok besar batubara dalam satu operasi kontinu.

Lokasi Operasi Pertambangan Bawah Tanah:

  • Kalimantan Selatan:

Tanah Bumbu: Dikenal karena tambang batubara, Tanah Bumbu di Kalimantan Selatan adalah lokasi penting untuk operasi pertambangan batubara bawah tanah.

  • Kalimantan Timur:

Sangatta: Terletak di Kalimantan Timur, Sangatta adalah rumah dari salah satu tambang batubara terbesar di Indonesia, dioperasikan oleh PT Kaltim Prima Coal (KPC).

  • Kalimantan Tengah:

Puruk Cahu: Wilayah ini di Kalimantan Tengah dikenal karena aktivitas pertambangan batubara.

  • Sumatera Barat:

Ombilin: Secara historis, Ombilin di Sumatera Barat telah terkait dengan pertambangan batubara, termasuk operasi pertambangan bawah tanah.

  • Papua:

Grasberg Mine: Meskipun secara dominan merupakan operasi tambang terbuka, Grasberg Mine di Papua, dimiliki oleh Freeport-McMoRan, melibatkan sejumlah pertambangan bawah tanah untuk ekstraksi bijih.

Pertambangan Bawah Tanah vs Pertambangan Terbuka

Pertambangan, sebagai kegiatan mendasar untuk ekstraksi sumber daya, menggunakan berbagai metode, masing-masing dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri. Mari kita telaah perbandingan antara dua teknik pertambangan utama: pertambangan bawah tanah dan pertambangan terbuka.

Pertambangan Terbuka:

Dalam pertambangan terbuka, proses dimulai dengan menghilangkan lapisan tanah penutup, termasuk batuan dan tanah, untuk mengekspos mineral yang diinginkan. Metode ini sangat efektif untuk deposit dangkal atau ketika sumber daya yang ditargetkan berada dekat dengan permukaan. Mesin raksasa seperti ekskavator dan truk digunakan untuk mengekstraksi material dari tambang terbuka. Pertambangan terbuka dianggap lebih ekonomis untuk tubuh bijih horizontal besar, memungkinkan ekstraksi volume material yang substansial. Namun, memiliki implikasi lingkungan, menyebabkan perubahan lanskap, gangguan habitat, dan erosi tanah. Upaya rekayasa kembali yang luas biasanya diperlukan.

Pertambangan Bawah Tanah:

Sebaliknya, pertambangan bawah tanah melibatkan akses ke deposit mineral di bawah permukaan bumi melalui sumur, penurunan, atau galeri. Metode ini dipilih untuk tubuh bijih yang lebih dalam di mana pertambangan terbuka mungkin tidak mungkin atau ekonomis. Berbagai teknik, termasuk room and pillar, longwall, dan cut and fill, digunakan untuk ekstraksi. Pertambangan bawah tanah menawarkan keuntungan menjadi lebih selektif dalam ekstraksi bijih, mengurangi kebutuhan untuk menghilangkan tanah penutup yang luas. 

Meskipun memiliki jejak permukaan yang lebih kecil, pertambangan ini dapat menimbulkan tantangan keamanan akibat ruang terbatas, longsoran batuan, dan operasi mesin berat di lingkungan bawah tanah. Dampak lingkungan relatif lebih kecil, tetapi kekhawatiran tentang subsiden dan potensi dampak air tanah tetap ada.

Kedalaman Sumber Daya:

Pertambangan terbuka cocok untuk deposit dangkal, sementara pertambangan bawah tanah ideal untuk tubuh bijih yang lebih dalam.

Efisiensi Ekstraksi:

Pertambangan terbuka umumnya lebih efisien biaya untuk mengekstraksi tubuh bijih horizontal besar, sementara pertambangan bawah tanah dapat lebih selektif dalam ekstraksi bijih.

Dampak Lingkungan:

Pertambangan terbuka seringkali menghasilkan perubahan lanskap yang signifikan, gangguan habitat, dan erosi tanah, memerlukan upaya reklamasi yang luas. Pertambangan bawah tanah memiliki jejak permukaan yang lebih kecil tetapi mungkin memiliki kekhawatiran subsiden dan dampak potensial terhadap air tanah.

Pertimbangan Keselamatan:

Pertambangan terbuka umumnya dianggap lebih aman karena sifat terbuka. Pertambangan bawah tanah menimbulkan lebih banyak risiko karena ruang yang terbatas dan potensi longsoran batuan.

Faktor Biaya:

Pertambangan terbuka biasanya memiliki biaya modal awal yang lebih rendah dan dapat lebih ekonomis untuk operasi berskala besar. Pertambangan bawah tanah umumnya melibatkan biaya modal awal dan biaya operasional yang lebih tinggi.

Kadar Bijih:

Pertambangan terbuka cocok untuk deposit dengan kadar bijih rendah yang ekonomis jika ditambang dalam jumlah besar. Pertambangan bawah tanah ideal untuk deposit dengan kadar bijih tinggi yang memerlukan penambangan selektif.

Keputusan antara pertambangan bawah tanah dan pertambangan terbuka tergantung pada faktor seperti kedalaman sumber daya, kadar bijih, pertimbangan lingkungan, kekhawatiran keselamatan, dan kelayakan ekonomi. Seringkali, kombinasi kedua metode digunakan untuk mengoptimalkan ekstraksi sumber daya sambil meminimalkan dampak lingkungan dan memastikan keselamatan pekerja.

RISIKO PERTAMBANGAN BAWAH TANAH:

Pertambangan bawah tanah melibatkan sejumlah risiko yang dapat mempengaruhi keselamatan pekerja, integritas struktur pertambangan, dan kesuksesan operasi pertambangan secara keseluruhan. Risiko-risiko ini berasal dari kondisi unik dan tantangan yang terkait dengan bekerja di bawah permukaan bumi. Berikut beberapa risiko khas pertambangan bawah tanah:

Risiko Geologis:

Longsoran Batuan dan Runtuh: Pertambangan bawah tanah menghadapkan pekerja pada risiko longsoran batuan dan runtuh. Stabilitas batuan dapat terganggu, menyebabkan runtuhnya dinding dan langit-langit di area pertambangan bawah tanah.

Bahaya Keselamatan dan Kesehatan:

Debu dan Masalah Pernapasan: Proses pengeboran, peledakan, dan ekstraksi dalam pertambangan bawah tanah dapat menghasilkan debu, menimbulkan bahaya pernapasan bagi para pekerja.

Paparan Bahan Kimia: Paparan bahan kimia berbahaya yang digunakan dalam proses pertambangan dapat menyebabkan masalah kesehatan jika tidak dikelola dengan baik.

Bahaya Mekanikal dan Peralatan:

Kegagalan Peralatan: Malfunction atau kegagalan mesin dan peralatan yang digunakan dalam pertambangan bawah tanah, seperti bor, sistem angkut, dan peralatan ventilasi, dapat menyebabkan risiko serius bagi pekerja.

Subsiden:

Subsiden Tanah: Ekstraksi mineral dari bawah tanah dapat menyebabkan subsiden tanah, menyebabkan ketidakstabilan permukaan dan potensi kerusakan terhadap infrastruktur di atas tambang.

Risiko Ledakan:

Penanganan Bahan Peledak: Penggunaan bahan peledak untuk pengeboran dan peledakan membawa risiko inheren, termasuk potensi misfire, detonasie prematur, atau penanganan yang tidak tepat.

Gas dan Kualitas Udara:

Gas Bawah Tanah: Kehadiran gas seperti metana dan karbon monoksida di tambang bawah tanah dapat menyebabkan risiko kesehatan yang serius. Sistem ventilasi yang efektif sangat penting untuk menjaga kualitas udara yang aman.

Suhu dan Kelembaban:

Kondisi Ekstrem: Tambang bawah tanah dapat mengalami suhu dan kelembaban yang ekstrem. Ventilasi dan langkah-langkah kontrol iklim yang memadai sangat penting untuk memastikan lingkungan kerja yang nyaman dan aman.

Evakuasi Darurat:

Runtuh atau Penyumbatan Terowongan: Dalam kejadian runtuh terowongan atau penyumbatan, prosedur evakuasi darurat harus ada untuk memastikan keselamatan para penambang.

Infiltrasi Air:

Banjir: Tambang bawah tanah dapat mengalami infiltrasi air, menyebabkan banjir. Hal ini membawa risiko terhadap infrastruktur dan personil.

Faktor Manusia:

Kelelahan dan Stres: Kondisi kerja yang menantang, jam kerja yang panjang, dan tuntutan fisik pertambangan bawah tanah dapat menyebabkan kelelahan dan stres, berpotensi memengaruhi kemampuan kognitif dan pengambilan keputusan para pekerja.

Kepatuhan Regulasi:

Risiko Kepatuhan: Kegagalan untuk mematuhi peraturan keselamatan dan lingkungan dapat mengakibatkan konsekuensi hukum dan keuangan bagi operasi pertambangan.

Tantangan Komunikasi:

Komunikasi Terbatas: Kondisi bawah tanah dapat menghambat sistem komunikasi, membuat sulit untuk menyampaikan informasi dengan cepat dalam keadaan darurat.

Risiko Keamanan:

Kontrol Akses: Mengelola akses ke tambang bawah tanah sangat penting baik untuk keselamatan 

PENTINGNYA MANAJEMEN RISIKO

Manajemen risiko memiliki peranan yang sangat penting dalam operasi pertambangan bawah tanah, mengingat sifat ekstraksi sumber daya dari bawah permukaan bumi yang pada dasarnya berbahaya. Risiko-risiko yang kompleks terkait pertambangan bawah tanah, mulai dari ketidakpastian geologis hingga bahaya keselamatan dan dampak lingkungan, menuntut pendekatan komprehensif dan proaktif untuk mengurangi potensi konsekuensi buruk yang mungkin timbul.

Pertama-tama, keselamatan personil yang bekerja di ruang bawah tanah yang terbatas menjadi perhatian utama. Manajemen risiko yang efektif melibatkan identifikasi dan penanganan potensi bahaya, implementasi protokol keselamatan yang ketat, dan penyelenggaraan pelatihan berkelanjutan untuk memastikan lingkungan kerja yang aman. Hal ini tidak hanya melindungi kesejahteraan tenaga kerja tetapi juga mengurangi kemungkinan kecelakaan dan cedera.

Selain itu, manajemen risiko penting untuk melindungi aset dan infrastruktur kritis. Operasi pertambangan bawah tanah melibatkan investasi signifikan dalam mesin, peralatan, dan fasilitas. Cakupan asuransi, perawatan peralatan, dan rencana tanggap darurat adalah komponen integral dari strategi manajemen risiko, memastikan ketahanan finansial operasi pertambangan menghadapi kejadian tak terduga seperti kerusakan peralatan, runtuh, atau bencana alam.

Pertimbangan lingkungan lebih menegaskan perlunya manajemen risiko yang kuat. Mengurangi dampak kegiatan pertambangan terhadap ekosistem, sumber air, dan kualitas udara membutuhkan perencanaan yang teliti dan kepatuhan terhadap regulasi lingkungan. Praktik manajemen risiko yang efektif berkontribusi pada praktik pertambangan berkelanjutan, menyelaraskan industri dengan standar lingkungan yang berkembang dan harapan masyarakat.

JENIS-JENIS ASURANSI YANG DIBUTUHKAN

Operasi pertambangan bawah tanah menghadapi berbagai risiko dan potensi kewajiban, menjadikan cakupan asuransi sebagai aspek penting dari manajemen risiko. Berbagai jenis cakupan asuransi diperlukan untuk mengatasi tantangan khusus dan potensi kerugian yang terkait dengan pertambangan bawah tanah. Berikut adalah beberapa jenis cakupan asuransi penting untuk pertambangan bawah tanah:

Asuransi Harta Pertambangan:

Cakupan: Melindungi aset fisik, termasuk mesin, peralatan, infrastruktur, dan bangunan, dari risiko seperti kebakaran, ledakan, pencurian, vandalisme, dan bencana alam.

Pentingnya: Menjamin perlindungan finansial dalam kasus kerusakan atau kehilangan terhadap aset pertambangan yang kritis.

Asuransi Gangguan Usaha:

Cakupan: Memberikan kompensasi untuk pendapatan yang hilang dan biaya tambahan yang dikeluarkan selama periode gangguan bisnis yang disebabkan oleh peristiwa yang dicakup (misalnya, kerusakan peralatan, kerusakan properti).

Pentingnya: Membantu menjaga stabilitas keuangan selama masa downtime dan memfasilitasi proses pemulihan.

Asuransi Tanggung Jawab Hukum:

Cakupan: Melindungi dari klaim cedera pihak ketiga atau kerusakan properti yang terjadi di lokasi pertambangan.

Pentingnya: Penting untuk mengelola risiko tanggung jawab terkait aktivitas di lokasi yang dapat mempengaruhi individu atau properti di sekitarnya.

Asuransi Tanggung Jawab Lingkungan:

Cakupan: Mengatasi tanggung jawab yang timbul dari kerusakan lingkungan atau polusi yang disebabkan oleh aktivitas pertambangan.

Pentingnya: Mengurangi risiko keuangan terkait kepatuhan lingkungan dan potensi tanggung jawab hukum.

Asuransi Kecelakaan Kerja:

Cakupan: Memberikan kompensasi untuk karyawan yang mengalami cedera atau penyakit terkait pekerjaan.

Pentingnya: Wajib di banyak yurisdiksi dan penting untuk mendukung pekerja yang terluka serta mengelola tanggung jawab hukum.

Asuransi Kerusakan Peralatan:

Cakupan: Melindungi dari dampak keuangan kerusakan tiba-tiba dan tidak terduga pada peralatan pertambangan yang penting.

Pentingnya: Memastikan perbaikan atau penggantian yang cepat dan meminimalkan gangguan operasional.

Asuransi Tanggung Jawab Direksi dan Pejabat:

Cakupan: Melindungi aset pribadi direktur dan pejabat dari klaim hukum yang menuduh tindakan atau keputusan yang salah.

Pentingnya: Menjaga kepemimpinan terhadap kerugian finansial pribadi dan memudahkan rekrutmen dengan menarik individu yang berkualifikasi.

Asuransi Kargo:

Cakupan: Mengasuransikan barang, termasuk bahan tambang, selama pengangkutan antara lokasi tambang dan fasilitas pengolahan atau pengguna akhir.

Pentingnya: Mengurangi risiko finansial terhadap kerugian atau kerusakan potensial selama transportasi.

KEBUTUHAN AKAN BROKER ASURANSI LOKAL

Menggunakan pialang asuransi lokal untuk pengaturan asuransi pertambangan bawah tanah menawarkan beberapa keunggulan khusus berkat familiaritas mereka dengan nuansa regulasi, lingkungan, dan operasional yang spesifik dari wilayah tempat kegiatan pertambangan berlangsung. Berikut adalah beberapa alasan mengapa menggunakan pialang asuransi lokal bermanfaat dalam konteks pertambangan bawah tanah:

Keahlian Regulasi Lokal:

Pemahaman Persyaratan Kepatuhan: Pialang asuransi lokal terbiasa dengan lanskap regulasi yang mengatur operasi pertambangan di wilayah tertentu. Ini termasuk kepatuhan terhadap regulasi lingkungan, keselamatan, dan asuransi yang unik untuk yurisdiksi lokal.

Pengetahuan Risiko Regional:

Penyesuaian Cakupan untuk Kondisi Lokal: Pialang asuransi lokal memiliki pemahaman yang mendalam tentang risiko geologis, lingkungan, dan sosial yang umum di wilayah tersebut. Ini memungkinkan mereka untuk menyesuaikan cakupan asuransi untuk mengatasi tantangan khusus di daerah tersebut.

Hubungan dengan Penyedia Asuransi Lokal:

Akses ke Pasar Asuransi Lokal: Pialang lokal sering memiliki hubungan yang mapan dengan perusahaan asuransi yang akrab dengan pasar lokal. Hal ini dapat menghasilkan premi yang lebih kompetitif dan opsi cakupan yang disesuaikan untuk operasi pertambangan bawah tanah.

Pemahaman Budaya dan Linguistik:

Komunikasi Efektif: Pialang asuransi lokal lancar dalam bahasa dan budaya lokal, memfasilitasi komunikasi yang jelas dan efektif antara perusahaan pertambangan, perusahaan asuransi, dan otoritas regulasi. Hal ini penting untuk memastikan bahwa semua pihak memiliki pemahaman yang sama tentang pengaturan asuransi.

Proksimitas untuk Penilaian di Lokasi:

Inspeksi dan Penilaian di Lokasi: Pialang lokal dapat dengan mudah melakukan inspeksi dan penilaian di lokasi karena kedekatannya. Ini memungkinkan evaluasi yang lebih akurat terhadap risiko khusus yang terkait dengan operasi pertambangan bawah tanah.

Respon Cepat terhadap Kejadian Lokal:

Tanggapan Cepat terhadap Kejadian Lokal: Dalam kasus kejadian yang tidak terduga, seperti bencana alam atau perubahan regulasi, pialang lokal dapat memberikan bantuan dan panduan segera, memanfaatkan jaringan dan keahlian lokal mereka.

Pengolahan Klaim dan Advokasi:

Advokasi Klaim: Pialang lokal akrab dengan sistem pengolahan klaim lokal dan dapat menjadi advokat bagi perusahaan pertambangan selama proses penyelesaian klaim. Hal ini dapat menghasilkan hasil yang lebih efisien dan menguntungkan.

Manajemen Krisis:

Manajemen Krisis Lokal: Dalam keadaan krisis atau darurat, pialang lokal dapat dengan cepat menggerakkan sumber daya dan memberikan dukungan, memanfaatkan pengetahuan mereka tentang mekanisme tanggap darurat lokal.

Sensitivitas Budaya:

Pemahaman Dinamika Lokal: Nuansa budaya dan dinamika sosial memainkan peran dalam industri pertambangan. Pialang lokal dapat menavigasi kompleksitas ini, memastikan pengaturan asuransi sejalan dengan harapan dan praktik lokal.

Menavigasi Tantangan Politik dan Sosial:

Mengurangi Risiko Politik dan Sosial: Pialang lokal lebih mampu memahami dan menavigasi tantangan politik dan sosial yang mungkin mempengaruhi industri pertambangan, berkontribusi pada pendekatan manajemen risiko yang lebih komprehensif.

Solusi yang Disesuaikan:

Menyesuaikan Cakupan dengan Kebutuhan Lokal: Pialang lokal dapat membantu merancang solusi asuransi yang secara khusus mengatasi tantangan dan persyaratan unik pertambangan bawah tanah dalam konteks lokal.

Secara keseluruhan, pialang asuransi lokal membawa pengetahuan, hubungan, dan keahlian lokal yang tak ternilai saat mengatur asuransi untuk operasi pertambangan

KESIMPULAN

Secara keseluruhan, menjelajahi pemandangan asuransi untuk operasi pertambangan bawah tanah di Indonesia memerlukan pendekatan yang cermat dan berorientasi pada wilayah tertentu. Faktor geologis, regulasi, dan operasional yang unik menekankan pentingnya melibatkan pialang asuransi lokal. Pialang semacam itu membawa keahlian tak tertandingi, memahami kerangka regulasi, menilai risiko di lokasi, dan merancang solusi asuransi yang sesuai dengan kompleksitas industri pertambangan lokal.

Artikel ini menegaskan risiko-risiko beragam yang melekat dalam pertambangan bawah tanah, mulai dari tantangan geologis hingga masalah keselamatan, dampak lingkungan, dan kepatuhan regulasi. Mengenali risiko-risiko ini adalah dasar untuk membentuk strategi manajemen risiko yang kokoh. Berbagai cakupan asuransi, mulai dari properti dan tanggung jawab hingga kompensasi pekerja dan kebijakan lingkungan, merupakan komponen penting dari rencana mitigasi risiko yang komprehensif untuk operasi pertambangan bawah tanah.

Pada akhirnya, kolaborasi antara perusahaan pertambangan, pialang asuransi, dan pemangku kepentingan lokal menjadi kunci untuk membina industri pertambangan bawah tanah yang tangguh dan berkelanjutan di Indonesia. Dengan merangkul strategi manajemen risiko yang komprehensif, patuh pada standar regulasi, dan tetap mengikuti dinamika lokal, sektor pertambangan bawah tanah dapat berkembang, memberikan kontribusi pada kemakmuran ekonomi bangsa sambil menjamin kesejahteraan tenaga kerja dan lingkungan.

Artikel ini disajikan oleh L&G Insurance Broker, Pialang Asuransi Primer Indonesia.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, hubungi L&G Insurance sekarang juga!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Hubungi L&G Insurance Broker
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, &
klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, & klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Hubungi L&G Insurance Broker
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012