Asuransi Kapal

Hal-hal yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Mengasuransikan Kapal Anda

Liga Asuransi – Kapal merupakan salah satu transportasi laut yang dapat mengangkut barang, penumpang, bahan tambang, dan lain-lain pada semua daerah yang mempunyai wilayah perairan tertentu. Karena sebagian besar permukaan bumi adalah air, kapal sejak dahulu digunakan manusia sebagai sarana transportasi yang sangat penting khususnya bagi aktivitas perdagangan, hingga penyebaran agama. 

Indonesia sendiri merupakan salah satu negara maritim terbesar di dunia dengan jumlah pulau sekitar 17.500 pulau dan memiliki garis panjang pantai terpanjang kedua di dunia setelah Kanada, sehingga 2/3 luas wilayah Indonesia merupakan wilayah lautan. … Sekitar 2/3 wilayah negara ini berupa lautan. Melihat geografi Indonesia ini, bukan hal yang mengejutkan jika aktivitas pelayaran merupakan hal yang penting sebagai konektivitas antar pulau, pengangkutan barang dan tambang, dan lain sebagainya. 

Namun mengingat risiko yang dapat selalu terjadi Tercatat 3174 korban dan insiden maritim dilaporkan pada 2019. EMSA merilis tinjauan tahunannya atas kecelakaan laut yang melaporkan total 3.174 korban dan insiden, menyoroti bahwa dalam 5 tahun terakhir jumlah rata-rata kecelakaan atau insiden laut yang tercatat di EMCIP adalah 3239; Jumlah korban yang sangat serius telah stabil selama lima tahun terakhir.

Melihat data yang kian mengkhawatirkan ini, kami tertarik untuk membagikan hal-hal yang perlu anda perhatikan sebelum membeli polis asuransi Hull and Machinery, agar pekerjaan yang anda jalankan terkait pelayaran dapat berjalan dengan baik 

Asuransi Hull & Machinery memberikan asuransi kerugian atau kerusakan fisik tidak hanya untuk lambung (atau cangkang) kapal tetapi juga mesin penggeraknya dan peralatan apa pun yang digunakan untuk aktivitas seperti penanganan kargo.

Asuransi ini  biasanya mencakup kerugian atau kerusakan yang disebabkan oleh bahaya besar seperti tabrakan, landasan, kebakaran dan ledakan, gempa bumi (dan gelombang pasang yang mungkin mengikutinya), serta bahaya umum laut, danau atau sungai – yang mana harus terbukti luar biasa di alam daripada hanya fakta bahwa laut agak kasar hari itu! Beberapa polis Hull and Machinery juga menanggung kerugian akibat pembajakan yang merupakan isu yang cukup penting saat ini, dengan situasi di berbagai belahan dunia seperti pantai Afrika Timur dan Barat serta sebagian Asia Tenggara.

Jenis kebijakan ini juga mencakup kerugian atau kerusakan kapal yang disebabkan oleh kecelakaan dalam pemindahan kargo atau bahan bakar di sekitar (seperti kapal terbalik (terbalik), atau yang timbul karena mesin rusak, atau ketel pecah. Kelalaian oleh kru, atau tukang reparasi, juga tercakup. Namun demikian, Tertanggung diharuskan melakukan sesuatu yang disebut uji tuntas, yang berarti bahwa jika ada kerusakan jenis mesin, perusahaan asuransi akan mencari contoh untuk memastikan bahwa perawatan rutin selalu mutakhir dan dilakukan dengan benar, atau bahwa kru telah dilatih dengan baik.

Di bawah perlindungan ini, sementara kerusakan yang disebabkan oleh bagian mesin yang pecah atau boiler yang meledak ditutup, ketel atau bagian mesin yang sebenarnya tidak.

Terkadang kapal bertabrakan – baik dengan kapal lain dan objek lain, seperti pelampung navigasi. Dalam banyak kasus, kapal akan bertanggung jawab secara hukum atas kerusakan yang terjadi pada kapal atau benda lain. Kebijakan lambung dan mesin, meskipun sebagian besar merupakan kebijakan kerusakan fisik, memberikan elemen perlindungan pertanggungjawaban selama tabrakan terjadi dengan kapal lain.

Perlindungan ini untuk kerusakan yang harus dibayar oleh kapal yang diasuransikan tidak hanya kepada kapal lain, tetapi juga setiap properti seperti kargo (barang) di kapal lain. Namun, perlindungan dalam beberapa polis dibatasi hingga 75% dari kewajiban sebenarnya dari pemilik kapal. Tujuan awal dari perusahaan asuransi adalah bahwa dengan menanggung 25% sisanya sendiri, pemilik kapal mungkin lebih berhati-hati dalam pengoperasian kapal mereka. Apa yang terjadi dalam prakteknya adalah bahwa pemilik kapal telah mengatur asuransi lain sebesar 25% itu.

Sebagian besar kebijakan lambung dan mesin juga akan mencakup biaya tuntutan dan tenaga kerja, yang merupakan biaya yang dikeluarkan oleh tertanggung ketika mencoba menyelesaikan masalah untuk dirinya sendiri – meskipun kerugian sebenarnya dapat ditanggung oleh perusahaan asuransi. Contoh lambung kapal adalah kapal yang mesinnya rusak di tengah Selat Inggris. Tertanggung mungkin akan meminta beberapa kapal tunda untuk datang dan membantu menarik kapal ke pelabuhan terdekat – yang akan sangat berhati-hati karena kapal tanpa listrik dapat membahayakan dirinya sendiri dan juga kapal lainnya. Karena tindakan ini mungkin telah mengurangi atau bahkan menghapus klaim asuransi, perusahaan asuransi akan membayar biaya tarikan yang wajar tersebut.

Khusus untuk hukum maritim, dan oleh karena itu dengan referensi asuransi laut, adalah konsep penyelamatan dan rata-rata umum. Keselamatan adalah konsep seseorang secara sukarela menyelamatkan Anda yang kemudian mendapatkan hadiah. Rata-rata Umum adalah konsep semua pihak (misalnya kapal dan kargo) yang berkontribusi pada biaya atau pengeluaran yang salah satunya dibuat untuk menyelamatkan semua orang. Contoh dari ini adalah jika sebuah kapal membumi dan merusak mesinnya mencoba mengapung kembali dirinya sendiri. Dengan melakukan ini, dia berusaha menyelamatkan kargo juga, dan kargo itu akan membayar bagian untuk perbaikan mesin.

Kewajiban ini ada dalam hukum, terlepas dari asuransinya tetapi perusahaan asuransi akan menanggung biaya ini di bawah sebagian besar polis asuransi.

Terdapat pula pengecualian standar dalam kebijakan Hull dan Machinery antara lain:

  • Perang- yang juga mencakup kerusakan akibat menabrak ranjau bekas atau torpedo yang terapung-apung di laut
  • Pemogokan- yang tidak hanya mencakup kerusakan yang disebabkan oleh pemogokan dan pemogokan, tetapi juga risiko jenis teroris
  • Tindakan jahat -kehilangan atau kerusakan yang disebabkan oleh orang yang bertindak jahat atau karena motif politik dan meledakkan bahan peledak atau menggunakan senjata perang
  • Nuklir – kerugian atau kerusakan yang timbul dari senjata perang yang menggunakan reaksi atom atau nuklir

Dengan semakin meningkatnya frekuensi kecelakaan di laut yang menimpa kapal, penumpang dan muatannya diperlukan pengelolaan risiko yang lebih intensif dan lebih baik.Oleh karena itu,  Pemilik harus senantiasa memperhatikan kondisi dan kelayakan kapal.

Sebagai broker asuransi yang spesialis di bidang asuransi kecelakaan, mereka sudah ahli mengenai seluk-beluk asuransi personal accident. Pengalaman mereka dalam menangani berbagai asuransi kecelakaan dan penyelesaian klaim. Dan memiliki gelar profesi sebagai ahli asuransi bertaraf internasional dan terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

Semoga tulisan singkat ini dapat bermanfaat untuk Anda. Sekali lagi untuk mendapatkan jaminan asuransi proyek Anda selalu gunakan jasa broker asuransi. Hubungi broker asuransi andalan anda sekarang juga.

Baca Juga :   Ini Dia Bukti Pentingnya Asuransi Bidang Kelautan di Indonesia
Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top