InsurTech

Cloud: Agility, Fleksibilitas & Kustomisasi Dalam Asuransi

Liga Asuransi – Pemanfaatan teknologi cloud mulai dilirik oleh beberapa pelaku industri asuransi modern saat ini. Dengan menggunakan cloud dapat mempermudah startup di bidang Insurtech dapat bersaing dengan pemain lama dan lembaga keuangan tradisional, cloud juga mengurangi kebutuhan akan infrastruktur yang rumit dan memungkinkan perusahaan untuk tetap gesit, lebih cepat beradaptasi dengan tantangan kontemporer dan menawarkan pengalaman yang lebih intuitif kepada pelanggan.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana platform cloud memungkinkan hasil yang benar-benar transformatif bagi perusahaan asuransi, kami mengambil sumber terhadap penjelasang para eksekutif dari dua perusahaan teknologi terkemuka yang berbasis di California: Keith Stonell, Managing Director EMEA di Guidewire Software dan Colin Fernandes, Product Marketing Director EMEA di Sumo Logic.

Memenuhi Tantangan Industri

Bagi Stonell dan Fernandes, satu hal yang sangat jelas: COVID-19 telah menjadi akselerator atau katalisator perubahan teknologi yang telah terjadi sebelumnya di industri asuransi.

“Pandemi ini telah memperburuk masalah yang berkaitan dengan keamanan siber, kelangsungan bisnis, manajemen biaya, optimalisasi kapasitas, dan memprioritaskan kembali daya saing,” kata Fernandes. Lebih dari sebelumnya, perusahaan asuransi membutuhkan kontrol dinamis untuk mengukur secara tepat dalam kaitannya dengan tantangan modern. Fleksibilitas dan presisi cloud untuk memfasilitasi hal ini menjadikannya pilihan yang jelas atas sistem lama; berinvestasi dalam platform yang telah terbukti menghilangkan kebutuhan untuk ‘menemukan kembali roda’ dan sebaliknya menyediakan kerangka kerja siap pakai di mana fokus utama perusahaan (yaitu pengalaman pelanggan) dapat menjadi pusat perhatian. “Saat ini, TI masih harus menghabiskan 50% lebih dari anggaran dan sumber dayanya untuk pemeliharaan sistem yang ada daripada inovasi digital dan seringkali terbatas pada hanya menyediakan tingkat ketangkasan TI yang diperlukan,” tambah Stonell. “Peningkatan ketangkasan TI yang melampaui dan melampaui persyaratan dasar akan memungkinkan TI bertindak lebih sebagai mitra inovasi untuk bisnis.”

Stonell mengklaim bahwa manfaat cloud secara keseluruhan melampaui perampingan operasi saat ini, yang kemungkinan akan diuji secara menyeluruh oleh COVID-19 terkait aktivitas asuransi, tetapi juga mencakup pemberdayaan perusahaan asuransi untuk memenuhi kebutuhan pemegang polis yang terus berubah di masa depan. Fernandes sependapat, dengan mengatakan, “Perusahaan yang mengadopsi teknologi cloud sejak awal sekarang berada pada posisi yang lebih baik untuk bertanya pada diri sendiri, ‘bagaimana kami dapat meremajakan dan mengubah bisnis kami?’ Atau ‘produk, layanan, dan kasus penggunaan apa yang dapat kami manfaatkan untuk pengalaman pelanggan yang lebih baik dengan aman di dunia yang sangat diatur? ‘”Memang, tampaknya pandemi telah mengisyaratkan mereka yang tertinggal dalam hal transformasi digital untuk mengatur ulang prioritas mereka.

Cloud: Mendorong Nilai, Persaingan, dan Pemanfaatan Teknologi

Jauh dari teknologi baru atau sesuatu yang disediakan untuk ‘proyek lapangan hijau’ dan startups, Stonell mencatat bahwa cloud telah menjadi bagian dari sistem inti perusahaan asuransi selama beberapa tahun terakhir. Sementara kesenjangan dalam TI sebelumnya telah menghambat pencapaian tingkat layanan yang optimal, “migrasi ke platform cloud menawarkan solusi yang bermakna dan berkelanjutan”. Ini berakar pada kemampuan cloud untuk menggabungkan beberapa aliran data menjadi satu kerangka kerja yang mudah dinavigasi, yang menghilangkan kerumitan, batasan, dan kesulitan logistik yang disebabkan oleh metode sebelumnya. Fernandes menambahkan: “Kemampuan untuk mengumpulkan, mengindeks, menelusuri, menganalisis, memperkaya, menghubungkan, dan memvisualisasikan dengan aman di seluruh beban kerja yang kompleks membutuhkan sentralisasi kecerdasan tepercaya, akurat, dan dapat ditindaklanjuti untuk merespons dengan cepat dan tetap patuh dalam industri yang sangat diatur seperti asuransi.”

Namun, hanya karena platform cloud memberikan keuntungan yang berbeda dalam hal mendorong nilai, persaingan, dan pemanfaatan teknologi, ini tidak berarti bahwa perencanaan dan analisis yang cerdas tidak diperlukan sebelum penerapan. “Banyak sekali proses bisnis mereka yang masih berjalan pada perangkat keras tradisional atau lawas, dengan integrasi yang kompleks dan perangkat lunak yang sudah usang (” cloud washed “),” kata Fernandes. “Mengganti sistem tersebut dengan cloud bukanlah proses dalam semalam; itu membutuhkan selera modern yang progresif yang dikombinasikan dengan pola pikir dan budaya yang berpusat pada inovasi. ” Menjelajahi opsi cloud publik, cloud pribadi, cloud hybrid, dan multicloud yang tersedia akan mengungkap manfaat unik, dengan masing-masing mampu mendorong transformasi digital yang signifikan dalam kerangka kerja perusahaan yang benar. Stonell menyarankan semua perusahaan asuransi untuk mempertimbangkan pilihan mereka dengan cepat karena industri mengadopsi teknologi secara massal; IoT (peralatan jarak jauh internet hal-hal yang berguna untuk menyediakan aliran data real-time yang dapat dikelola oleh cloud) kepada perusahaan asuransi, menurut perkiraannya, akan mencapai USD $ 1,1 triliun pada tahun 2023. “Hype ‘cloud now’ berada di jalur yang sama seperti sebelum pandemi, tetapi kebutuhan akselerasi lebih besar dari sebelumnya. ”

Baca Juga :   7 Tren Teknologi yang Bisa Digunakan di Dalam Industri Asuransi

Augmenting Cloud Untuk Proses Asuransi

Sebagai industri yang kaya data dan penggerak data, asuransi memiliki potensi untuk ditingkatkan secara signifikan dengan teknologi yang membuka nilai aliran datanya yang sangat banyak. Inilah sebabnya mengapa menggabungkan cloud dengan IoT dan perangkat lunak analitik dapat menjadi revolusioner yang positif dalam perjalanan transformasi digital perusahaan asuransi. Juga merupakan komponen kunci dari ‘perlombaan untuk berinovasi’, Stonell mempertimbangkan kecerdasan buatan (AI), pembelajaran mesin (ML) dan kemampuan analitis lainnya untuk menawarkan perusahaan “tidak hanya kesempatan untuk memodernisasi tetapi untuk mempercepat inovasi dan menawarkan produk dan layanan yang memuaskan, atau bahkan melebihi, harapan pelanggan. ” Misalnya, sensor IoT yang dapat dikenakan dapat membantu perusahaan asuransi kesehatan mendapatkan informasi yang lebih akurat tentang pelanggan mereka dan oleh karena itu memungkinkan mereka untuk menawarkan produk yang lebih baik, menyesuaikan paket mereka dengan lebih mudah, dan menurunkan premi. Cloud adalah sumber daya teknologi yang mendasari yang memungkinkan penggunaan data semacam ini dan membuka nilai yang sebelumnya tidak dapat diakses: “Tidak semua data sama, tetapi semua data berharga,” komentar Fernandes. “Misalnya, Anda dapat memantau perubahan aplikasi dan mengelola kepuasan pelanggan secara real-time. Hubungan langsung antara TI, aplikasi modern, dan personalisasi pelanggan dan dapat dihubungkan serta diterapkan untuk keuntungan perusahaan. ”

Pengembangan Cloud di Masa Depan

Meskipun COVID-19 telah memicu beberapa perubahan cepat di sektor asuransi, Fernandes berpendapat bahwa momentum untuk perkembangan lebih lanjut akan terus berlanjut dalam ‘normal baru’. “Saya pikir sektor asuransi, secara keseluruhan, akan menghadapi gangguan dan tekanan ekonomi dan keuangan yang sama di seluruh dunia. Pada saat yang sama, saya berharap melihat lebih banyak perusahaan asuransi yang menggunakan penawaran seperti tanpa server, layanan mikro, API (antarmuka pemrograman aplikasi), dan kontainer untuk menjalankan infrastruktur mereka dari waktu ke waktu. ” Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa cloud akan menjadi bagian penting dari transformasi budaya yang kemungkinan akan membentuk pola pikir industri di masa mendatang. Stonell memiliki visi yang sama untuk pengembangan cloud di masa depan: “Open API akan memberdayakan ekosistem yang lebih luas untuk tumbuh, berinovasi, menambah nilai lebih, mengembangkan potensi koin yang dibawakan dan penyelesaian peer-to-peer.” Oleh karena itu, masa depan asuransi bisa jauh lebih terbuka dan dapat disesuaikan daripada yang diperkirakan sebelumnya, mengantarkan pengalaman abad ke-21 yang jauh lebih banyak. “Platform perangkat lunak modern yang dihosting di awan dapat memungkinkan penyesuaian dan fleksibilitas yang lebih besar serta dapat diadaptasi untuk mencakup proses unik, seperti yang digunakan di Pasar London,” Stonell menyimpulkan. “Ini menciptakan pasar yang dapat diakses yang sebanding dengan toko aplikasi, yang bisa menjadi langkah selanjutnya untuk mengoptimalkan nilai.”

Artikel ini dipersembahkan oleh L&G Risk Broker Asuransi – a Smart Broker Insurance.

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top