General Insurance

Gempa Dahsyat Turkey, Apa Dampaknya Terhadap Industri Asuransi Dunia?

Liga Asuransi – Sidang pembaca apa kabar? Semoga bisnis anda senantiasa berjalan dengan baik.

Seperti biasa, kita akan membahas tentang manajemen risiko dan asuransi. Kali ini tentang resiko bencana alam tepatnya gempa bumi.

Bagi kita di Indonesia, sebagai negara yang berada di kawasan ring of fire, gempa bumi adalah bencana yang sering terjadi. Baru beberapa bulan lalu tepatnya tanggal 21 November 2022 telah terjadi gempa bumi di kawasan Cianjur, Jawa Barat yang hanya berjarak sekitar 100 km di Jakarta, ibukota republik Indonesia.

Akibat Gempa dengan kekuatan 5,6 richter ini menyebabkan ratusan orang meninggal dunia, ratusan cedera, ratusan rumah bangunan rusak.

Minggu lalu kita dikejutkan oleh bencana gempabumi dahysat yang melanda Turkey.

Gempa berkekuatan 7,8 skala Richter yang telah menghancurkan melanda provinsi Kahramanmaras, Turki, sekitar 23 kilometer sebelah timur Nurdagi di provinsi Gaziantep dekat perbatasan Suriah, pada pukul 04.17 waktu setempat pada Senin, 6 Februari 2023, diikuti oleh gempa susulan berkekuatan 7,5 magnitudo sembilan jam kemudian. 

Update terbaru hari ini (12/02/23) dikabarkan dampak dari gempa tersebut kondisi keamanan di Turkey semakin chaos dan tidak terkendali. Dilansir dari BBC, korban meninggal akibat gempa Turki dan Suriah bertambah menjadi 28.000 orang per tanggal 12 Februari 2023 pagi WIB. 

Walikota Istanbul Ekrem Imamoglu mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa ada sekitar 90.000 bangunan yang sangat rentan terhadap gempa bumi di megalopolis dengan populasi sekitar 20 juta orang. 

Kondisi sosial di negara tersebut juga dikabarkan semakin tidak terkendali. Dilansir dari Al Arabiya, pihak berwenang Turki telah menangkap 48 orang karena penjarahan setelah gempa kuat melanda Turki. 

Selain penjarahan, beberapa kelompok di Turki juga terlibat bentrok. Bentrokan yang terjadi membuat sejumlah tim bantuan ketakutan. Imbasnya, tim bantuan yang sempat dikirim oleh Jerman dan Austria ditarik kembali ke negara masing-masing karena masalah bentrok antar kelompok.

Sebagai broker dan konsultan asuransi senior, kami ingin mengkaji ulang bencana ini agar masyarakat umum memahami manajemen risiko gempa bumi dan pertanggungan asuransi.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Di mana pusat gempa terjadi?

Pusat gempa berada tepat di utara wilayah perbatasan Turki di kota Gaziantep, di provinsi Kahramanmaras, tetapi delapan wilayah telah terpengaruh. Riak-riak itu menyebar melintasi perbatasan ke barat laut Suriah. Gempa terjadi pada Senin dini hari.

Getaran itu berlangsung sekitar satu menit, menghancurkan lebih dari 6.000 bangunan di Turki saja, banyak yang ditempati oleh penduduk yang sedang tidur.

Survei Geologi AS, yang melacak aktivitas seismik di seluruh dunia, mengatakan gempa bumi melanda pada kedalaman 17,9 km di mana lempeng tektonik Anatolia, Arab, dan Afrika bertemu.

Turki memiliki kapasitas yang kuat untuk menanggapi krisis. Namun, kebutuhan segera dan jangka menengah akan melintasi perbatasan di Suriah, di mana penduduk bergulat dengan perang dan wabah kolera. Ini adalah krisis di atas beberapa krisis di wilayah yang terkena dampak.

Gempa berkekuatan 7,8 SR itu juga dirasakan di Lebanon dan Siprus. Di Beirut, lokasi ledakan kimia yang mengguncang kota dua setengah tahun lalu, guncangan jendela dan dinding memicu ketakutan akan tragedi lain.

Catatan Beberapa Gempa Terakhir yang terjadi di Turkey

Seperti di Indonesia bagi Turki tidak asing dengan bencana gempa bumi. 

Dalam beberapa dekade terakhir sudah terjadi beberapa kali gempa bumi yang menimbulkan korban dan kerusakan berikut ini catatannya:

  1. Gemba besar terakhir terjadi di daerah itu terjadi pada 24 Januari 2020, di Elazıg. Gempa berkekuatan 6,8 SR itu menghasilkan ratusan gempa susulan, mengganggu upaya penyelamatan.
  2. Sebelumnya Lebih dari 17.000 orang tewas pada tahun 1999 ketika gempa berkekuatan 7,6 skala Richter melanda Izmit, sebuah kota di tenggara Istanbul. Pada 2011, gempa bumi di kota timur Van menewaskan lebih dari 500 orang.

Sebelumnya wilayah antara Turki dan Suriah yang sekarang sedang terkena bencana gempa belum pernah terjadi selama 100 tahun terakhir.

Dampak Gempa Turkey terhadap Pasar Asuransi Dunia 

Menurut laporan AM Best dan Global Data, dua gempa bumi kuat, yang melanda Turki tenggara pada 6 Februari 2023, memberikan pukulan tambahan bagi industri re/asuransi lokal.

Dapat dipastikan bahwa pasar reasuransi internasional akan terkena dampak secara proporsional.  Musibah ini terjadi pada saat perusahaan reasuransi di Turki tengah menghadapi kondisi operasi yang sangat menantang, yang secara signifikan melemahkan kelayakan kredit mereka, kata lembaga pemeringkat AM Best.

Perkiraan awal kerugian ekonomi akibat peristiwa bencana saat ini lebih dari $ 1,0 miliar, dan akan memerlukan waktu bertahun-tahun bagi perusahaan asuransi Turki untuk menyelesaikan kerugian yang diasuransikan. 

Kerugian ekonomi diperkirakan lebih dari dua kali lipat dari kerugian akibat gempa serupa pada tahun 2020,” kata Shabbir Ansari, analis asuransi senior di GlobalData. 

Platform yang berbasis di London ini menyediakan analitik data dan analisis ahli industri global. (Kerugian ekonomi termasuk kerugian yang diasuransikan, dan perbedaan antara keduanya adalah kesenjangan perlindungan asuransi atau jumlah penetrasi asuransi).

Pool asuransi bencana milik pemerintah setempat – Pool Asuransi Bencana Turki (TCIP, atau DASK dalam bahasa Turki) – menanggung risiko tetapi tidak memiliki hak untuk melakukan pembayaran tunai, kata AM Best, menjelaskan bahwa ppol tersebut menggunakan reasuransi internasional tradisional dan sebelumnya telah terjun ke pasar modal alternatif melalui penerbitan obligasi bencana.

“Munich Re dan Swiss Re memiliki saham berisiko tertinggi di atas program kerugian, dengan kapasitas yang tersisa dipahami akan disediakan oleh reasuransi internasional di Eropa, pasar London, dan Bermuda,” lanjut AM Best.

Sejak tahun 2000, asuransi gempa bumi telah diwajibkan untuk tempat tinggal pribadi dalam batas-batas kota di Turki dan dilindungi oleh TCIP. Pool asuransi mencakup jumlah yang dijamin ke tingkat yang ditentukan, tetapi untuk jaminan asuransi di atas tingkat ini adalah opsional dan tidak tercakup oleh koleksi.

Namun, AM Best mencatat bahwa tidak ada hukuman kepada mereka yang tidak dilindungi. Akibatnya, tingkat penetrasi asuransi sangat bervariasi di seluruh Turki dan lebih rendah di wilayah tenggara tempat gempa terjadi.

“Angka-angka terbaru dari TCIP menunjukkan penetrasi asuransi gempa wajib sekitar 52% di wilayah yang paling terpengaruh oleh [gempa bumi].”

“Menurut Database Asuransi Global GlobalData, pendapatan premi tertulis bruto (GWP) asuransi properti mencapai TRY 26,1 miliar ($ 2,9 miliar) pada tahun 2021 dan menyumbang 29,8% dari pasar asuransi umum Turki. 

Pasar asuransi properti Turki mencatat kerugian underwriting pada tahun 2021 karena rasio gabungan melewati 100% untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun terakhir dan mencapai 107,2%,” kata Ansari di GlobalData.

“Rasio gabungan, yang merupakan kombinasi dari rasio kerugian dan biaya, diperkirakan akan semakin memburuk selama beberapa tahun ke depan karena peristiwa bencana saat ini,” tambahnya.

Dampak Terhadap Bisnis dan Properti 

AM Best menjelaskan bahwa TCIP tidak mencakup properti komersial, dan asuransi gempa bumi tidak wajib untuk bisnis. “Namun, sudah menjadi praktik pasar bagi pertanggungan gempa untuk dimasukkan dalam polis yang dikeluarkan oleh re/perusahaan asuransi.”

Laporan tersebut mengatakan bahwa penetrasi asuransi komersial telah didorong melalui pemasaran sosial dan penolakan penyedia utilitas dan pemberi pinjaman hipotek untuk menyediakan layanan tanpa perlindungan.

Kondisi Ekonomi Turkey yang Penuh Tantangan 

AM Best mencatat bahwa gempa bumi terjadi ketika perusahaan asuransi di Turki menghadapi lingkungan bisnis yang sangat menantang yang ditandai “oleh inflasi yang signifikan dan mata uang yang melemah.”

Memang, inflasi tahunan meningkat drastis pada tahun 2022 di Turki, memuncak pada 86% pada bulan Oktober, sementara lira Turki kehilangan hampir 30% dari nilainya terhadap dolar AS, menurut laporan itu.

Memburuknya ekonomi Turki “secara bermakna meningkatkan risiko aset dan underwriting dari banyak perusahaan asuransi ulang,” yang membebani kapitalisasi yang disesuaikan dengan risiko mereka, AM Best memperkirakan. 

“Selain itu, hasil investasi, yang diandalkan banyak pelaku pasar di masa lalu, menjadi tidak cukup untuk mengkompensasi pengalaman underwriting yang buruk, membatasi perolehan modal internal.”

“Karena perusahaan belum pulih dari dampak gempa 2020, gempa bumi baru-baru ini akan semakin berdampak pada profitabilitas perusahaan asuransi properti. Akibatnya, perusahaan asuransi properti Turki diperkirakan akan mencatatkan kerugian underwriting pada 2023 dan 2024,” kata Ansari di GlobalData.

AM Best mengatakan gempa berkekuatan 7,0 yang melanda kota terbesar ketiga di Turki, Izmir, pada 30 Oktober 2020, membuat TCIP membayar klaim sebesar TRY435 juta (US$52 juta per 30 Oktober 2020), dibandingkan kerugian ekonomi yang diperkirakan oleh Aon sekitar US$400 juta.

“Peningkatan frekuensi bencana alam berskala besar seperti itu akan semakin menciptakan permintaan akan asuransi bencana alam di negara ini dan mendukung pertumbuhannya. Namun, profitabilitas perusahaan asuransi diperkirakan akan tetap menantang selama beberapa tahun ke depan karena meningkatnya klaim dan meningkatnya inflasi,” lanjut Ansari. 

Memahami Jaminan Asuransi Untuk Gempa Bumi

Resiko gempa bumi masuk dalam kelompok resiko bencana alam yang bersifat katastropik, yaitu yang jika terjadi dampaknya sangat besar.

Di Indonesia, industri asuransi telah mengelompokkan wilayah Indonesia menjadi 4 zona. Zona 1 dan 2 termasuk zona rendah seperti pulau Kalimantan dan pantai timur pulau Sumatera. Zona 2, pantai utara Jawa, pantai Barat Sumatera, pulau Sulawesi dan zona 4 zona tertinggi pantai selatan pulau Jawa, Bali, Nusa Tenggara, Maluku, Papua dan Aceh.

Oleh karena itu bagi wilayah yang berada di zona 1 dan 2 yang masuk resiko tinggi harus bersiap-siap dengan resiko gempa bumi termasuk Jakarta. Jaminan asuransi gempa bumi merupakan kebutuhan utama di wilayah ini.

Asuransi gempa bumi adalah bentuk asuransi harta benda yang membayar pemegang polis apabila terjadi gempa bumi yang menyebabkan kerusakan pada harta benda tersebut. Sebagian besar polis asuransi pemilik rumah biasa tidak mencakup kerusakan akibat gempa bumi.

Sebagian besar polis asuransi gempa bumi memiliki deductible yang tinggi, yang membuat jenis asuransi ini berguna jika seluruh rumah hancur, tetapi tidak berguna jika rumah hanya rusak. Tingkat tergantung pada lokasi dan kemungkinan kehilangan gempa bumi. Tarif mungkin lebih rendah untuk  rumah yang terbuat dari kayu, yang tahan gempa bumi lebih baik daripada rumah yang terbuat dari batu bata.

Di masa lalu, kehilangan gempa dinilai menggunakan data inventarisasi massal dan terutama didasarkan pada pendapat para ahli. Saat ini diperkirakan menggunakan Damage Ratio (DR), rasio uang kerusakan gempa bumi sebesar total nilai bangunan. [1] Metode lain adalah penggunaan HAZUS, prosedur terkomputerisasi untuk estimasi kerugian.

Apa saja jenis asuransi yang dapat menjamin resiko akibat gempabumi?

Berikut ini beberapa jenis asuransi yang terkenal dampak akibat gempabumi:

  1. Asuransi Jiwa
  2. Asuransi Kesehatan 
  3. Asuransi Kredit
  4. Asuransi Property All Risks
  5. Asuransi Gempa bumi
  6. Asuransi Kendaraan bermotor
  7. Asuransi proyek 
  8. Lain-lain.

Bagaimana cara mendapatkan jaminan asuransi gempa bumi di Indonesia?

Resiko gempa bumi tidak secara otomatis terjamin di setiap polis asuransi. Oleh karena itu anda perlu memastikan bahwa di setiap polis asuransi yang anda beli termasuk jaminan gempabumi.

Jaminan gempabumi tidak dapat dibeli secara terpisah tapi dibeli sebagai jaminan tambahan pada polis asuransi yang lain misalnya, jika anda membeli asuransi Property All Risks maka minta ditambah dengan jaminan asuransi gempa bumi.

Untuk penambahan jaminan gempabumi perlu tambahan biaya premi, besarnya tergantung lokasi dan jenis asuransi.

Untuk memastikan jaminan setiap polis asuransi anda sudah termasuk jaminan gempa bumi maka selalu gunakan jasa perusahaan broker asuransi.

Broker asuransi adalah ahli dan konsultan asuransi yang berada di pihak anda. Broker asuransi merancang program asuransi yang sesuai dengan kebutuhan, menempatkan resiko tersebut kepada beberapa perusahaan asuransi sekaligus menegosiasikan tariff preminya.

Tugas yang paling penting dari broker asuransi adalah membantu Anda jika terjadi klaim sejak terjadinya kecelakaan hingga terjadinya pembayaran oleh pihak asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi terkemuka di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, hubungi L&G sekarang juga!

Sources:

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Hubungi L&G Insurance Broker
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, &
klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, & klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Hubungi L&G Insurance Broker
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012