InsurTech

Digitalisasi, perspektif baru terhadap perlindungan untuk mendefinisikan asuransi di Tahun 2021

Tidak dapat dipungkiri, selain membawa bencana bagi beberapa industri ternyata di beberapa sisi, krisis covid-19 telah mengubah beberapa proses bisnis dan prospek menjadi lebih baik. Pergeseran perspektif, gerakan menuju nilai tambah bagi masyarakat dan, tentu saja, digitalisasi yang cepat dan sangat dibutuhkan. Semua efek penambahan nilai ini juga telah terlihat di industri asuransi. Berikut bagaimana momen penting ini dapat membentuk industri pada tahun 2021.

 

Digitalisasi yang cepat dan ekstensif

Digitalisasi yang dipicu pandemi yang dipercepat telah mendorong agen asuransi untuk mengalihkan pembicaraan mereka dari interaksi tatap muka ke pertemuan virtual. Jumlahnya mengejutkan: 58% agen yang disurvei oleh Boston Consulting Group mengelola pembaruan secara virtual setelah covid, sementara 63% dari mereka memulai penjangkauan pelanggan virtual melalui panggilan video atau cara serupa.

Jelas, distribusi asuransi sekarang sangat berorientasi pada digital dan pelanggan, lintas demografi, termasuk warga lanjut usia, beradaptasi dengan solusi digital. Pengaruh digital bagi pelanggan asuransi perkotaan diperkirakan akan mencapai 40-45% setelah kita menghadapi pandemi, dan lebih dari 60% konsumen perkotaan yang paham digital telah menunjukkan kesediaan mereka untuk membeli produk asuransi secara online, menurut data BCG.

Titik kontak layanan digital dalam industri asuransi juga terbukti sangat bermanfaat bagi nasabah selama pandemi. Beberapa perusahaan memimpin perubahan ini, sementara yang lain mengikuti untuk memastikan pengalaman pelanggan digital dengan asuransi jiwa setara dengan industri lain. Titik sentuh digital seperti WhatsApp, chatbots, aplikasi layanan pelanggan, dan baru-baru ini inovasi untuk memastikan industri berpindah ke pertemuan layar-ke-layar daripada pertemuan tatap muka telah menjadi fitur layanan masuk untuk pelanggan dan industri.

 

Pergeseran besar-besaran dalam preferensi produk

Survei BCG yang saya rujuk sebelumnya mengungkapkan bahwa antara FY18 dan FY19, pangsa produk unit-linked dalam total premi melonjak dari 14% menjadi 15%. Seandainya krisis Covid-19 tidak terwujud, tren ini mungkin terus berlanjut selama beberapa tahun lagi.

Namun, ketika pasar turun pada awal penguncian yang dipicu pandemi, Ulips mencerminkan tren turun. Bersamaan dengan itu, terjadi pergeseran besar-besaran dalam preferensi konsumen, dengan banyak orang tertarik pada perlindungan dan rencana terjamin sebagai gantinya.

Jelas, perlindungan akan terus menjadi fokus utama pelanggan karena pandemi telah menempatkan kematian kita dalam perspektif. Industri dapat memanfaatkan momentum ini untuk membuat lebih banyak pelanggan sadar akan manfaat dan kebutuhan asuransi jiwa.

 

Baca Juga :   Ini daftar istilah Fintech dan Insurtech yang perlu Anda Ketahui

Menilai penetrasi asuransi

Meskipun banyak hambatan yang dipicu oleh penguncian yang dipicu pandemi, sebagai contoh, industri asuransi India terus berfungsi tanpa batasan. Otoritas Pengaturan dan Pengembangan Asuransi India (Irdai) memastikan bahwa industri tetap diperlengkapi untuk menangani kebutuhan konsumen yang meningkat selama krisis ini. Faktanya, industri ini terus berkembang selama  fase lockdown. Mengingat hal ini dan langkah-langkah progresif lainnya seperti kotak pasir regulasi, sudah waktunya bagi industri untuk meninjau kembali bagaimana penetrasi asuransi dihitung.

Mengingat betapa premi untuk rencana perlindungan cukup rendah, cara yang lebih baik untuk mengukur penetrasi asuransi mungkin akan menghitungnya sebagai persentase uang pertanggungan terhadap PDB negara. Jika ini terjadi, cara kami mengukur kurangnya penetrasi asuransi dapat berubah secara nyata di tahun-tahun mendatang.

Butuh pandemi bagi industri asuransi jiwa untuk membuat beberapa perubahan, tetapi jalan ke depan tampaknya industri ini penuh dengan harapan. Menarik untuk melihat bagaimana peningkatan digitalisasi, preferensi yang lebih besar untuk produk perlindungan, dan kemungkinan perubahan peraturan bersatu untuk memberikan dorongan besar pada sektor ini.

Untuk mendapatkan produk asuransi terbaik, selalu gunakan broker asuransi terkemuka di Indonesia.

Artikel ini dipersembahkan oleh L&G Risk Services, a Smart Insurance Broker

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top