InsurTech

Bagaimana Strategi Digital Memungkinkan Insurtechs Mengubah Sektor Asuransi

Liga Asuransi – Insurtech sudah mulai muncul kurang lebih sejak tahun 2010 sebagai aspek independen dari sektor Fintech yang sudah terlebih dulu berkembang. Insurtech hadir untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang ikut berkembang di era digital. Meskipun masih berakar pada prinsip-prinsip dasar industri asuransi, beberapa perusahaan inusrtech menyadari bahwa aspek operasional, penyampaian produk, dan pengalaman terhadap produk sangat membutuhkan pembaruan di abad ke-21 ini. Dengan demikian, mengembangkan dan melaksanakan strategi digital merupakan satu langkah terpenting yang harus diambil oleh Insurtech.

 

Insurtech Yang Semakin Berkembang

InsurTech telah mengalami perkembangan yang stabil selama 10 tahun terakhir, melakukan diversifikasi dari pokok bahasan dasar asuransi seperti kesehatan, kendaraan, dan P&C (properti dan kecelakaan) dan pada akhirnya akan melakukan eksplorasi untuk lebih berkembang lagi. Pergeseran dalam peningkatan data dan teknologi digital dari proses back-end (penjaminan, administrasi kebijakan dan deteksi penipuan) ke kasus penggunaan front-end seperti layanan pelanggan, penawaran, klaim dan pengalaman pelanggan secara keseluruhan adalah indikasi dari pematangan sektor yang paling jelas. Dengan melakukan analisa terhadap data yang diperoleh, Insurtech mampu mengembangkan front-end yang lebih baik dan sesuai dengan apa yang dikehendaki pelanggan.

 

Kebiasaan Pelanggan: Membentuk Pasar

Terlebih dalam masa seperti sekarang ini yaitu kian banyak yang melakukan pekerjaan dari rumah atau dimana saja, pelanggan menjadi lebih terbiasa dengan pengalaman digital dalam kehidupan sehari-hari mereka, baik untuk berbelanja, keuangan, manajemen gaya hidup, dll, pentingnya strategi tambahan untuk mencerminkan preferensi yang berubah menjadi sangat diperlukan. Hal ini juga berlaku untuk asuransi, yang, meskipun merupakan industri yang telah berusia berabad-abad, tidak dapat melepaskan diri dari panggilan untuk memberikan layanan yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih nyaman. Kebiasaan berbelanja yang dilakukan konsumen telah bergeser lebih ke arah digital atau online, itu menandakan bahwa penerimaan dan minat pada hal yang serba digital di seluruh kategori, termasuk pada beberapa transaksi yang kompleks yang biasanya dilakukan atas bantuan para ahli. Saat ini teknologi digital dapat mengambil sebagian dari bagian proses rutin sehari-hari sehingga mengurangi campur tangan manusia yang lebih banyak.

Memang, teknologi memiliki kekuatan mendasar dalam mengubah proses operasional asuransi. PwC mencatat dalam ‘Emerging Technologies in Insurance’ yang oleh InsurTech modern dipromosikan oleh empat inovasi utama: kecerdasan buatan (AI), robotika (khususnya RPA atau otomatisasi proses robotik), internet of things (IoT) dan blockchains. Otomatisasi bisnis yang digerakkan oleh proses, aliran data pelanggan yang lebih lengkap dan transparansi yang meningkat semuanya berfungsi untuk mengoptimalkan hasil pelanggan dan harus diselidiki dan digunakan sepenuhnya. Perusahaan melihat bahwa kekuatan nilai tambah dari media sosial untuk terlibat langsung dengan pelanggan dengan cara yang sebelumnya tidak tersedia yang tidak hanya meningkatkan kesadaran merek tetapi juga menciptakan kepercayaan dan transparansi. Pada dasarnya, tantangan telah dilemparkan ke industri yang lebih luas dan terserah pada perusahaan yang lebih mapan untuk secara cerdas meningkatkan bisnis mereka dengan teknologi baru. Pada akhirnya, ini akan menjadi pembeda utama dengan inovasi yang lebih cerdas.

 

Mengembangkan Strategi Keseluruhan: Untuk Berkolaborasi Atau Mengganggu?

Dengan melihat beberapa perusahaan insurtech terdepan, strategi digital yang dilakukan satu sama lain adalah tidak berbeda sama sekali, yaitu harus memberikan konten yang berkualitas, memiliki fasilitas analitis yang mutakhir dan sangat berfokus pada data. “Insurtech tidak hanya menantang pelaku industri yang sudah mapan; mereka menantang undang-undang dan peraturan asuransi yang telah berusia puluhan tahun yang tidak pernah mempermasalahkan hal-hal seperti tanda tangan digital, asuransi pecahan, dan penggunaan sumber data non-tradisional dalam penjabaran dan risiko penetapan harga.”

Baca Juga :   Digitalisasi atau Punah!

Ini membawa kita ke pertimbangan strategis lainnya: kolaborasi versus gangguan. Meskipun disrupsi memiliki tempat di setiap bidang yang terkait dengan teknologi sebagai katalisator untuk kemajuan dan menantang norma-norma konvensional. Tapi banyak juga kejadian buang-buang waktu, uang, dan sumber daya ketika perusahaan teknologi berusaha menjadi “pengganggu” asuransi. Seringkali, mereka bergerak dengan cepat tetapi menghadapi penalti dan harus dikerjakan ulang karena kendala regulasi. Sebagai alternatif, pentingnya kolaborasi multi-pihak secara kohesif dan berhasil menyatukan teknologi dengan asuransi, pengetahuan regulasi yang kuat, dan administrasi yang efektif. Ini adalah pendapat yang secara luas disetujui oleh McKinsey dalam artikelnya: ‘A new industry model for insurtech’. Karena sifat pelengkap dari para pemegang jabatan, InsurTechs dan model bisnis asuransi tradisional, tantangan terbesar bukanlah menemukan kesamaan tetapi lebih pada menemukan cara yang optimal untuk terlibat satu sama lain. “Memang ada perubahan cara berpikir, tetapi ada cara untuk membuat kolaborasi lebih mudah.

Perusahaan asuransi tradisional yang bekerja dengan platform terbuka, misalnya, memfasilitasi integrasi solusi digital baru melalui antarmuka pemograman aplikasi (API) standar, yang ditawarkan oleh banyak perusahaan.” Oleh karena itu, lanskap asuransi dapat menjadi lingkungan yang sangat sinergis di mana “pemegang saham lama mempertahankan kepemilikan sementara insurtech bertindak sebagai pendukung digital yang mendorong adopsi teknologi digital di sepanjang rantai”; umur panjang, efisiensi dan keberhasilan jangka panjang dapat bergantung pada interaksi ini.

 

Mempertimbangkan Generasi Berikutnya Insurtech

Dengan semakin banyaknya perusahaan yang memulai perjalanan transformasi digital mereka, evolusi asuransi dan InsurTech akan menjadi proses yang berkelanjutan dan menarik. Seiring waktu, konsensus dalam industri akan terakumulasi dan sektor ini akan menjadi lebih percaya pada teknologi yang digunakannya: apa yang sudah dieksplorasi mengenai pemanfaatan big data dan penggunaan algoritma machine learning (ML) untuk pemodelan yang ditingkatkan akan digabungkan dengan aspek-aspek baru IoT, seperti penggunaan drone untuk inspeksi jarak jauh, serta realitas virtual (VR) dan augmented reality (AR) untuk pelatihan yang lebih baik, penilaian klaim, dan mitigasi risiko. Namun mungkin bukan teknologi yang menciptakan gelombang inovasi berikutnya dalam insurtech; mungkin perubahan pada undang-undang privasi, kenyamanan konsumen dengan berbagi data pribadi, atau indikator utama baru yang digunakan untuk mengukur dan menilai risiko yang mengarah pada terobosan berikutnya dalam inovasi asuransi.

Salah satu kemungkinan dampak pandemi COVID-19 adalah percepatan perubahan yang berkembang pesat di dalam asuransi secara umum. Dalam hal strategi, ini memberi perusahaan asuransi kesempatan emas untuk mengubah diri mereka sendiri di era New Normal, dengan adanya social distancing, work from home, dll. “Dalam hal ini, InsurTechs mungkin memiliki kesempatan unik untuk berubah dengan gesit dan adaptif terhadap perubahan. Di sisi lain, permintaan yang lebih rendah karena work from home (misalnya, penggunaan mobil yang berkurang), hilangnya pendapatan dari cuti dan gangguan rantai pasokan dapat menghambat kemampuan perusahaan untuk memenuhi tujuan pertumbuhan dan layanan pelanggan. Ini menggarisbawahi bahwa strategi digital perusahaan asuransi, terutama selama kesulitan ekonomi yang bergejolak, harus dikembangkan dengan cermat, kuat secara teknologi, dan kolaboratif secara cermat untuk menghasilkan kesuksesan yang bertahan lama.

Artikel ini dipersembahkan oleh L&G Risk Broker Asuransi – a Smart Broker Insurance.

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top