Oil and Gas

Apa saja Risiko yang Terkait dengan Pengeboran dan eksplorasi minyak dan gas bumi?

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Mari kita lanjutkan sharing kita tentang manajemen risiko dan asuransi, kali ini kita akan membahas risiko di sektor migas. Terutama tentang manajemen risiko dan asuransi di bidang pengeboran migas.

Seperti yang anda ketahui bahwa untuk Indonesia, sektor energi di tahun 2021 terus mencatatkan kinerja positif selama pandemi Covid-19.

Khusus untuk sub sektor migas, kinerjanya telah berhasil mencapai target yang telah ditetapkan, seperti Penawaran Wilayah Kerja Migas, pemanfaatan gas untuk penerimaan domestik dan negara, khususnya PNBP SDA Migas.

Sebagai broker asuransi senior di Indonesia, saya ingin membahas beberapa risiko yang dihadapi dalam proses penobatan dan jaminan asuransi yang diperlukan.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Seperti yang kita semua tahu bahwa eksplorasi dan pengeboran minyak dan gas bumi membutuhkan modal yang tinggi dan penuh dengan bahaya alam dan ketidakpastian lainnya, termasuk yang berkaitan dengan karakteristik fisik ladang minyak dan gas. 

Setiap lokasi migas dihadapkan pada risiko unik berdasarkan lokasi, lingkungan, dan peraturan. Untuk alasan ini, perusahaan minyak dan gas memerlukan penilaian risiko yang komprehensif dan prosedur mitigasi untuk masing-masing lokasi. 

Oleh karena itu sangat penting untuk mengevaluasi semua risiko dan kemudian mengembangkan strategi kontrol dan manajemen yang secara signifikan mengurangi situasi berisiko tinggi.

Banyak ketidakpastian dalam proyek pengeboran minyak dan gas, dan ada risiko besar dalam setiap aspek proyek pengeboran minyak dan gas. 

Jika langkah-langkah efektif tidak dapat diambil, akan mudah terjadinya kecelakaan yang akan mengancam keselamatan personel yang beroperasi dan pencemaran lingkungan bahkan kehilangan besar-besaran properti pemerintah.

Konsep pengeboran relatif sederhana. Adanya reservoir potensial yang terletak jauh di bawah permukaan bumi. Untuk mendapatkan akses dan mengekstraksi minyak atau gas, maka lubang harus dibor melalui berbagai batuan, bahan, dan lapisan untuk mencapainya.

Risiko Terkait dengan Pengeboran Minyak dan Gas

Kegiatan pengeboran sumur minyak dan gas bumi dikaitkan dengan berbagai bahaya yang berpotensi menyebabkan cedera atau bahaya bagi manusia, properti, dan lingkungan. 

Bahaya ini juga merupakan ancaman bagi reputasi perusahaan pengeboran. Untuk mencegah kecelakaan dan peristiwa yang tidak diinginkan dalam operasi pengeboran, penting untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, menilai, dan mengendalikan risiko petugas. 

Risiko Teknologi  yang dihadapi perusahaan minyak dan gas

Teknologi dalam industri minyak dan gas terus berkembang seiring dengan semakin berkembangnya para pelaku di industri ini, serta meningkatkan efisiensi dan pendapatan. Terlepas dari banyak manfaatnya, berinvestasi dalam teknologi baru dapat mempertaruhkan biaya proyek dalam hal anggaran, proyeksi, dan keuntungan.

Selain itu, kegagalan dalam teknologi baru atau ketidakmampuan untuk mencapai tujuan yang dimaksudkan dapat menyebabkan biaya dan kerugian, perbaikan yang tidak terduga, peningkatan, dll. Untuk alasan ini, manajer proyek harus mempertimbangkan manfaat dan keterbatasan peningkatan teknologi yang ada.

Risiko  eksplorasi

Beberapa risiko kemungkinan akan muncul selama eksplorasi fasilitas migas tersebut. Struktur yang runtuh, kecelakaan, dan penundaan adalah beberapa tantangan selama proses eksplorasi.

Faktor-faktor seperti pengerjaan atau cacat material, perubahan pola cuaca, bencana alam, memenuhi persyaratan keselamatan, masalah dengan pekerja, dan transportasi bahan mempengaruhi waktu penyelesaian dan anggaran proyek. Lebih lanjut, risiko eksplorasi lebih tinggi ketika ada proses berisiko seperti pengeboran menggunakan bahan peledak.

Memahami proses pengeboran migas 

Persiapan Lokasi Pengeboran 

Pembuatan Infrastruktur di atas tanah—bantalan dan jalan akses—dibangun, menyiapkan lahan untuk langkah berikutnya yaitu pengeboran. Dari awal hingga akhir, mulai dari rencana lalu lintas dan jalan akses yang ditunjuk hingga penghalang kebisingan dan prosedur keselamatan direncanakan dan dipantau dengan cermat sesuai dengan undang-undang negara bagian dan lokal.

Pekerjaan Pengeboran 

Langkah pertama adalah, rig dibawa ke lokasi menggunakan truk berat. Maka saatnya untuk membangun infrastruktur yang diperlukan untuk membuka kunci minyak dan gas alam yang terperangkap lebih dari satu mil di bawah tanah. 

Selanjutnya kemudian dimulai pengeboran sumur langsung ke tanah di bawah bantalan. Pada tahap pertama adalah dengan mengebor lubang permukaan hingga kedalaman sekitar 100 kaki di bawah akuifer terdalam yang diketahui.  Selubung baja kemudian disemen di tempatnya sehingga tidak ada risiko mencemari akuifer air yang berharga.

Setelah ini, “lubang panjang” di bor dan ketika sudah  mencapai kedalaman sekitar 1000 kaki di atas area bawah tanah tempat minyak dan gas alam terperangkap, lubang itu diarahkan untuk memutar secara horizontal dan keluar — mungkin satu atau dua mil lagi di kejauhan — mengikuti dasar batu yang sama. 

Ada sejumlah teknologi fenomenal yang diperlukan untuk menjaga pengeboran lubang dalam interval 10 kaki yang sama selama dua mil, tetapi proses ini memungkinkan sumur untuk mengakses minyak dan gas alam melintasi jarak yang lebih jauh daripada hanya energi langsung di bawah bantalan sumur.

Daftar Peralatan Pengeboran

  1. Bell nipple
  2. Blowout preventer (BOP) Annular type
  3. Blowout preventer (BOP) Pipe ram & blind ram
  4. Casing head or Wellhead
  5. Crown block
  6. Derrick
  7. Draw works
  8. Drill bit
  9. Drill floor
  10. Drill line
  11. Drill string
  12. Gooseneck
  13. hose
  14. Kelly drive
  1. Motor or power source
  2. Mud pump
  3. Mud tank 
  4. Racking Board (Sometimes referred to as the Monkey Board)
  5. Rotary table
  6. Setback (floor)
  7. Shale shakers
  8. Stand (of drill pipe)
  9. Standpipe
  10. Suction line (mud pump)
  11. Swivel (On newer rigs this may be replaced by a top drive)
  12. Traveling block
  13. Flow line

 

Cementing and Testing 

Setelah jarak target tercapai, pipa bor dilepas, dan pipa baja didorong ke bawah. “Selubung sumur” ini disemen di tempatnya. Pengujian ketat dilakukan untuk memastikan pipa kedap air sebelum produksi gas alam atau minyak dapat terjadi.

Well completion 

Sebelum pengebor dapat memanfaatkan minyak dan gas alam, katup berlubang biasanya diturunkan ke tanah dan ditembakkan ke lapisan batuan di bagian terdalam sumur, menciptakan lubang yang menghubungkan batu yang menahan minyak dan gas alam dan kepala sumur.

Fracking 

Sekarang saatnya untuk membuka kunci minyak dan gas alam yang telah terperangkap di batu. Menggunakan instrumen khusus untuk memantau tekanan dan data dari sumur secara real-time, cairan fracking, yaitu 99.5% air dan pasir, dan 0,5% bahan kimia dipompa pada tekanan tinggi melalui lubang berlubang untuk membuat retakan setipis kertas di batu serpih, membebaskan minyak dan gas alam yang terperangkap di dalamnya.

Siklus langkah sebelumnya diulang, secara bertahap bekerja di lubang sampai semua panjang lateral lubang telah dibingkai. Ini mungkin 20 atau 30 kali—tetapi proses yang biasanya hanya membutuhkan waktu beberapa hari untuk diselesaikan.

Production and Fracking Fluid Recycling 

Setelah fracking selesai, produksi dimulai. Aliran minyak dan gas alam dari sumur bore dan cairan rekahan kemudian dipulihkan dan didaur ulang dan digunakan dalam operasi fracking lainnya.

Well abandonment and land restoration 

Ketika semua minyak dan gas alam telah diproduksi, hukum Colorado mensyaratkan bahwa sumur tersebut dicolokkan secara permanen, dan tanah dikembalikan seperti semula sebelum operasi pengeboran dimulai. Tanah tersebut kemudian dapat digunakan untuk kegiatan lain dan tidak ada tanda-tanda bahwa sebuah sumur pernah ada di sana. 

The risks of Oil and gas Drilling

Mobilization 

Pekerjaan Mobilisasi / Demobilisasi Rig memungkinkan Anda untuk memobilisasi unit rig untuk membuatnya siap untuk pekerjaan pengeboran dan penyelesaian dan melumpuhkannya ketika mereka tidak lagi diperlukan.

Memindahkan rig pengeboran bukanlah tugas yang mudah karena sebagian besar lokasi pengeboran berada di lokasi terpencil.  Setiap kali sumur mengebor rig pengeboran harus dipindahkan dan dirakit. Setelah sumur di bor, rig harus dibersihkan dan dibongkar serta dipindahkan dari lokasi.  Risiko mobilisasi dan perakitan rig bervariasi tergantung pada seberapa jauh rig harus diangkut.

Kerusakan yang tidak disengaja selama mobilisasi dapat disebabkan oleh:

  • Highway crash
  • Struck by object
  • Explosion
  • Caught/compressed 
  • Falls 
  • Collision
  • Loading and unloading 

Drilling and Rigging Up

Rigging up adalah menempatkan dan merakit berbagai bagian peralatan yang membentuk rig dan menyiapkan rig untuk pengeboran. 

Rigging down adalah membongkar peralatan untuk penyimpanan dan portabilitas. Peralatan biasanya harus diputuskan dari sumber daya, dipisahkan dari sistem bertekanan, dibongkar, dan dipindahkan dari lantai rig atau bahkan di luar lokasi.

Selama rig naik dan rig down, beberapa peralatan dapat ditangani dan diatur dengan crane, rig up truk, atau forklift, tergantung pada ukuran rig. Perlu dicatat bahwa bahaya overhead seperti saluran listrik tegangan tinggi mungkin ada.

Selama rig naik dan rig down proses, mungkin ada kegagalan dalam pemasangan, misalnya, crane tidak cukup kuat untuk mengangkat peralatan dan menyebabkan para insinyur jatuh. Atau operator gagal mengoperasikan peralatan dengan benar.

During The Drilling

Kegiatan pengeboran dan servis sumur oil dan gas melibatkan berbagai jenis peralatan dan bahan. Mengenali dan mengendalikan bahaya sangat penting untuk mencegah cedera dan kematian. Beberapa bahaya ini disorot di bawah ini. Lihat Standar dan Penegakan untuk informasi selengkapnya tentang persyaratan evaluasi dan kontrol.

  • Vehicle Collisions
  • Struck-By/ Caught-In/ Caught-Between
  • Explosions and Fires
  • Falls
  • Confined Spaces
  • Ergonomic High-Pressure
  • High-Pressure Lines and Equipment
  • Electrical and Other Hazardous Energy
  • Machine Hazards

Blowouts and cratering 

Ledakan itu adalah bencana ledakan rig paling terkenal dalam sejarah baru-baru ini.

Ledakan adalah penyebab paling umum dari ledakan rig pengeboran dan tumpahan minyak. Ledakan rig terjadi ketika pelepasan minyak atau gas yang tidak terkendali dari sumur terjadi karena kegagalan sistem kontrol tekanan.

Dalam industri ekstraksi minyak dan gas, ini mengacu pada tidak terkendalinya minyak, gas, air, atau cairan pengeboran dari sumur (luapan) atau runtuhnya sumur yang telah dibor. Ledakan biasanya disebabkan oleh intrusi tangki berisi gas atau minyak pada tekanan yang lebih tinggi daripada yang diizinkan. Ketika sumur terbentuk, platform itu sendiri sering tenggelam dengan sumur

Type of insurance needed for oil and gas drilling 

  1. Comprehensive General Liability (public liability, employer’s liability, and automobile liability)
  2. Marine Cargo Insurance (mobilization and demobilization)
  3. Land Rig Insurance “All Risks”
  4. Motor Vehicle Insurance
  5. Well-control insurance
  6. Down Hole Equipment Insurance (Loss in hole)
  7. Others 

Untuk asuransi pengeboran, mengapa Anda membutuhkan broker asuransi?

Pengeboran minyak dan gas berisiko tinggi. Tidak banyak perusahaan asuransi yang memberikan pertanggungan asuransi.

Selain itu, diperlukan pengetahuan dan pengalaman asuransi khusus dalam asuransi teknik dan pengetahuan tentang risiko rekayasa sehingga pertanggungan asuransi dimaksimalkan.

Cara terbaik untuk mengatur asuransi untuk pekerjaan pengeboran adalah dengan selalu menggunakan layanan dari perusahaan pialang asuransi.

Pialang asuransi merancang program asuransi yang paling sesuai dengan kondisi risiko aset Anda. Broker akan menemukan perusahaan asuransi yang dapat menutupi risiko seperti proyek Anda dengan tingkat premi yang kompetitif.

Manfaat penting menggunakan layanan dari perusahaan pialang asuransi adalah Anda akan mendapatkan bantuan dalam penyelesaian klaim ketika itu terjadi. Broker asuransi juga bertindak sebagai advokat Anda untuk penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi dengan pengalaman yang luas di bidang konstruksi di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, hubungi L&G sekarang!

Sources:

  1. https://www.cred.org/seven-steps-of-oil-and-natural-gas-extraction/
  2. https://info.qii.ai/blog/5-risks-projects-managers-face-in-the-oil-and-gas
  3. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0957582020318693

 


Mencari Produk Asuransi? Jangan Buang Waktu Anda dan Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

About Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Taufik Arifin memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB).


Silahkan follow Instagram penulis untuk kenal lebih dekat : @taufik.arifin.31

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Contact Us NOW!
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!