Industri Konstruksi

Apa Saja Risiko Proyek Pembangunan Terowongan?

Liga AsuransiPembaca yang budiman, apa kabar? Mari kita lanjutkan pembahasan mengenai manajemen risiko dan asuransi, kali ini kita akan membahas risiko pekerjaan pembangunan terowongan.

Indonesia mempunyai komitmen yang kuat untuk membangun infrastruktur dalam jumlah besar untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat, untuk itu pemerintah telah membangun beberapa terowongan untuk transportasi dan masih ingin membangun lebih banyak proyek infrastruktur lagi.

Sebagai broker asuransi senior di Indonesia, di sini kami ingin berbagi dengan Anda tentang manajemen risiko dan rekomendasi asuransi untuk proyek pembangunan terowongan.

Kami berharap tulisan  ini dapat membantu Anda untuk mengantisipasi risiko dari proyek semacam itu. Jika Anda tertarik, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Seperti yang mungkin Anda ketahui bahwa salah satu proyek terowongan yang cukup besar yang saat ini sedang dibangun adalah jalur kereta api berkecepatan tinggi Jakarta Bandung yang dikenal sebagai proyek Kereta Cepat Indonesia China (KCIC), proyek ini memiliki total 13 terowongan.

Sejarah pembangunan terowongan kereta api di Indonesia telah dimulai pada abad ke-19, dimulai dengan pembangunan terowongan kereta api di Ranah Minang, yaitu:

  1. Lembah Anai 1, 1890-1891 dengan total 100 m, Padangpanjang – Lembah Anai, Sumatera Barat.
  2. Lembah Anai 2, 1890-1891 200 m Padangpanjang – Lembah Anai, Sumatera Barat.
  3. Kupitan 1892, 894 600 m Muara Kalaban – Padang Sibusuk, Sumatera Barat.

Sementara itu, pembangunan jalan tol di Indonesia kini juga sudah melalui terowongan. Ada yang sudah selesai, dan ada yang masih harus dibangun. 

Berikut ini adalah daftar terowongan jalan tol di Indonesia:

  1. Jalan Tol Yogya – Bawen seksi 5 dari Temanggung ke Ambarawa akan dibangun terowongan melalui kawasan perbukitan, tepatnya STA 20+300 hingga STA 20+800.
  2. Jalan tol Cileunyi – Sumedang – panjang 472 meter dengan diameter 14 meter.  
  3. Jalan tol Padang – Pekanbaru menggunakan terowongan menuju  perbukitan Barisan di Sumatera dengan total panjang hingga 8,95 kilometer.
  4. Jalan Tol Palembang – Bengkulu menggunakan terowongan untuk menembus perbukitan B arisan di Sumatera.
  5. Jalan tol Linggau – Curup – Bengkulu sepanjang 95 km memiliki terowongan untuk menembus kawasan Bukit Barisan.
  6. Tol Terowongan Kapal Selam di Ibu Kota Baru (IKN) di Penajam, Kalimantan.  Untuk menghubungkan kawasan IKN di Penajam Paser, Kalimantan Timur, akan dibangun jalan tol terowongan bawah laut. Yang terhubung dari jalan tol Balikpapan – Samarinda.

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa setiap proyek konstruksi selalu dihadapkan pada kemungkinan berbagai macam risiko yang dapat terjadi. Semakin tinggi tingkat kompleksitas suatu proyek, semakin besar pula tingkat risiko yang mungkin terjadi pada proyek tersebut.

Metode konstruksi terowongan tergantung pada faktor-faktor seperti kondisi tanah, kondisi air tanah, panjang dan diameter drive terowongan, kedalaman terowongan, logistik untuk mendukung penggalian terowongan, penggunaan akhir, dan bentuk terowongan dan manajemen risiko yang tepat. Konstruksi terowongan adalah bagian dari konstruksi bawah tanah.

Sebagian besar, terowongan adalah lorong bawah tanah yang digunakan untuk transportasi. Ia dapat digunakan untuk membawa barang dan penumpang, air, limbah, dll Terowongan lebih ekonomis daripada pemotongan terbuka di luar kedalaman tertentu. Terowongan menghindari mengganggu kehidupan di permukaan dan lalu lintas selama konstruksi.

Ada tiga risiko utama yang terkait dengan proyek pembangunan terowongan: 

  1. informasi terbatas tentang kondisi situs,
  2. pemilihan metode konstruksi yang sesuai, 
  3. dan terjadinya peristiwa yang tidak dapat diprediksi.

Apa yang bahaya dan risiko konstruksi terowongan?

Proyek konstruksi bawah tanah berbeda dari jenis konstruksi lain dan spesifik proyek karena lingkungan di mana konstruksi berlangsung. 

Lingkungan bawah tanah beragam dan sulit untuk membuat perkiraan sebelum pelaksanaan proyek. 

Struktur pekerjaan bawah tanah semacam itu dipengaruhi secara signifikan oleh alam. Geologi terjal berdampingan dengan struktur yang dibangun melalui upaya manusia. 

Oleh karena itu, hasil yang sukses hanya dapat ada di mana ada simbiosis timbal balik antara faktor alami dan manusia.

Oleh karena itu, kontrak konstruksi bawah tanah harus mengantisipasi tingkat risiko yang lebih tinggi yang tidak akan pernah dapat sepenuhnya dihilangkan. 

Karena pekerjaan berlangsung di lingkungan alami, karakteristik dan perilaku lingkungan ini tidak selalu dapat diperkirakan. Prognosis akhir hanya dapat didefinisikan selama fase realisasi.

Anomali terkait geologi diperingkatkan di antara bahaya utama, misalnya, ketidakstabilan penggalian. Jika langkah-langkah yang diperlukan tidak diambil dengan benar dan pada waktunya, ketidakstabilan ini dapat menyebar dan mencapai titik puncak. Tergantung pada kondisi dan ukuran penutup batuan, titik puncak dapat mengakibatkan fenomena gua-in yang menimbulkan ancaman bagi struktur permukaan di atas karya bawah tanah.

Berikut adalah bahaya pembangunan terowongan yang utama:

  1. langit-langit runtuh hingga ke permukaan.
  2. CO2( dalam bahasa Inggris).
  3. runtuhnya langit-langit terowongan (lengkungan tanah) pada judul, sehingga berpotensi terjadi:
  4. kerusakan dan penghancuran jalur air di dekat terowongan oleh pembuangan air tambang yang mungkin telah secara substansial mengubah kimianya (misalnya, ekstrak beton);
  5. kerusakan karena tekanan grouting memadatkan massif batuan atau karena grouting jangkar (kerusakan pada saluran utilitas daya dan servis, pembengkakan permukaan);
  6. gas atau radiasi berbahaya meledak ke dalam terowongan dari:
  7. drawdown, penghancuran sumur air di sekitar terowongan.
  8. pertumbuhan konvergensi yang berlebihan – pemerasan profil terowongan, lapisan primer merusak aliran air tanah yang agresif ke dalam terowongan.
  9. berlebihan yang berlebihan.
  10. permukaan yang berlebihan tenggelam di atas terowongan dan dampak terkait pada struktur permukaan, daya, dan saluran utilitas servis.
  11. wajah jatuh di terowongan.
  12. insulasi terowongan dan infiltrasi air yang dipilih dan diimplementasikan secara tidak benar ke dalam terowongan.
  13. hilangnya stabilitas wajah terowongan.
  14. stabilitas permukaan terowongan yang rendah.
  15. Metana.
  16. gas alam dari perpipaan yang pecah.
  17. terjadinya arus liar.
  18. portal runtuh.
  19. tiba-tiba air / lumpur / pasir berair masuk ke dalam terowongan.
  20. pertumbuhan dasar terowongan, lapisan meresap ke dalam lapisan tanah lunak.

Daftar Kecelakaan Terowongan Dunia:

  1. Great Belt Link Fire (Denmark, 1994, kerusakan $ 33 juta), 
  2. Munich Metro Collapse (Jerman, 1994, kerusakan $ 4 juta), 
  3. Metro Taipei Collapses (Taiwan, 1994 dan 1995, gabungan total damage $24 juta), 
  4. Metro Los Angeles Cothe runtuh (AS, 1995, $ 9 juta), 
  5. Hull Yorkshire the Collapse (Inggris, 1999, $ 55 juta), 
  6. TAV Bologna-Florence Collapse (Italia, 1999, merusak $9 juta), 
  7. Gempa Anatolia Motorway (Turki, 1999, merusak $ 115 juta), 
  8. Metro Taegu Collapse (Korea Selatan, 2000, kerusakan $ 24 juta), 
  9. TAV Bologna-Florence Collapse (Italia, 2000, kerusakan $ 12 juta), 
  10. Taiwan High-Speed Railway Collapse (Taiwan, 2002, merusak $ 30 juta), 
  11. SOCATOP Paris Collapse (Prancis, 2002, kerusakan $ 8 juta) 
  12. Shanghai Metro Collapse (Cina, 2003, merusak $ 60 juta).

Saat ini, metode konstruksi terowongan yang berbeda digunakan sesuai dengan geologi, jenis lapisan penutup serta pembatasan seismik dan kebisingan, seperti yang disebutkan di bawah ini.

Metode Potong dan Tutupi

Metode ini biasanya digunakan untuk membangun terowongan dangkal. Metode ini melibatkan pemotongan parit di tanah, dan elemen kotak terowongan dipasang setelah itu mereka ditutup untuk mengembalikan permukaan dengan metode pendukung yang dapat menahan beban. 

Bosan atau Ditambang Tunnelling

Dalam metode ini, terowongan dibangun tanpa menggali permukaan tanah. Metode ini diaktifkan menggunakan Tunnel Boring Machines (TBM). Ini memungkinkan terowongan digali di berbagai kondisi tanah dan di bawah kota, kota, sungai, dan bahkan gedung-gedung tinggi. Mereka melakukan ini dengan mempertahankan tekanan statis dari tanah yang ada untuk menghilangkan pemukiman secara virtual, sehingga menghindari kerusakan pada bangunan atau struktur permukaan. 

TBM juga dapat memasang cincin beton untuk dukungan tanah permanen saat terowongan sedang beroperasi. Tunneling yang bosan atau ditambang dapat dibagi lagi sebagai berikut:

  • Terowongan Tanah Lunak

Ini biasanya akan digambarkan sebagai tunneling melalui bahan-bahan non-mandiri seperti Pasir, Tanah Liat Laut, atau campuran keduanya, dengan tingkat MPa sekitar 40 atau kurang. Contoh terowongan di tanah lunak dapat berupa terowongan metro dan jalan raya.

  • Terowongan batu keras

Seperti namanya, geologi biasanya akan melalui hard rock hingga sangat keras dengan kadar MPa lebih besar dari 100. 

Penggalian akan dilakukan dengan TBM yang diadaptasi secara khusus yang dapat mengatasi kondisi yang sangat abrasif dalam geologi yang sebagian besar mandiri. 

Dalam geologi seperti itu, terowongan batuan keras seringkali dapat tetap tidak bergaris dan digunakan untuk transfer air atau pembangkit listrik tenaga air. Mereka juga dapat digunakan di daerah pegunungan.

  • Tunneling micro dan Pipejackin 

Metode ini digunakan untuk terowongan yang relatif pendek dan berdiameter kecil, terutama digunakan oleh sektor konstruksi utilitas. Hal ini memungkinkan kabel dan pipa untuk menyeberang di bawah jalan, jalur kereta api sungai, dan bahkan taxiway bandara dan landasan pacu tanpa mengganggu lalu lintas permukaan. Prinsip penggalian didasarkan pada mesin bor terowongan wajah penuh (TBM) “State of the Art” ….

Manajemen Risiko dan Asuransi pada Konstruksi Terowongan 

Berdasarkan data historis dari konstruksi terowongan banyak masalah dan bahkan kegagalan konstruksi terowongan yang disebabkan oleh berbagai faktor  yang dapat berdampak pada keterlambatan proyek. Manajemen risiko diharapkan dapat mengurangi dampak buruk dari risiko yang dihadapi selama pekerjaan konstruksi. 

Konstruksi terowongan membutuhkan penanganan manajemen dengan risiko tinggi, sehingga perlu mengidentifikasi risiko yang dapat meminimalisir risiko buruk. 

Manajemen risiko diharapkan dapat mengurangi dampak buruk dari risiko yang dihadapi dalam pekerjaan konstruksi. Penting untuk melakukan identifikasi risiko untuk mengelola risiko yang akan kita hadapi. 

Agar berhasil meningkatkan kinerja proyek terowongan, kita perlu mengidentifikasi berbagai faktor risiko dalam suatu proyek untuk pemenuhan proyek yang efisien. 

Berikut ini adalah langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam manajemen risiko pembangunan terowongan:

  1. Penggunaan ‘bentuk kontrak standar’ dan standar teknis.
  2. Kontrak harus mencakup alokasi risiko dan klausul berbagi, mengenai geologi atau kondisi fisik yang tidak terduga.
  3. Kontrak harus mencakup ketentuan yang mengatur proses pemantauan geografis.
  4. Kontrak harus mencakup ketentuan yang memungkinkan variasi dan menerapkan rekayasa nilai.
  5. Pemilik harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang pengendalian risiko geologis. Jika tidak memiliki pengetahuan ini di pihak stafnya, mereka berkewajiban untuk menyewa konsultan atau kontraktor yang mampu memenuhi persyaratan ini.
  6. Pemilik berkewajiban untuk menginvestasikan dana yang cukup dalam survei geologi dan hidro-geologi. Hal ini memungkinkan penawar untuk mempersiapkan dan memberi harga penawaran sehubungan dengan kondisi tanah yang diketahui dan risiko terkait sehubungan dengan tunneling.
  7. Pemilik juga berkewajiban untuk memiliki dana dan waktu yang cukup untuk persiapan proyek.
  8. Sebuah proyek dapat dianggap ‘tidak dapat diasuransikan’ di mana persyaratan di atas tidak terpenuhi. Ini adalah hambatan awal proyek.

Jenis asuransi yang dibutuhkan untuk Konstruksi Terowongan 

Berikut ini adalah jenis-jenis polis asuransi yang diperlukan untuk pekerjaan konstruksi terowongan:

  1. Construction All Risks Insurance and Third-Party Liability Insurance (CAR/TPL)
  2. Workmen’s Compensation Assurance (WCA) – BPJS TK
  3. Employer’s Liability
  4. Construction Plant and Machinery (CPM)
  5. Marine Cargo Insurance 
  6. Motor Vehicle Insurance 

Mengapa untuk asuransi konstruksi terowongan Anda harus menggunakan jasa Broker Asuransi?

Pembangunan terowongan bukanlah pekerjaan yang mudah dan berisiko tinggi. Tidak banyak perusahaan asuransi yang mau memberikan perlindungan asuransi. 

Dibutuhkan pengetahuan dan pengalaman asuransi yang luas dalam asuransi teknik dan pengetahuan tentang manajemen risiko sehingga pertanggungan asuransi dimaksimalkan.

Cara terbaik untuk mengatur asuransi untuk pembangunan terowongan adalah dengan selalu menggunakan jasa perusahaan pialang asuransi resmi yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Pialang asuransi merancang program asuransi yang paling sesuai dengan kondisi risiko proyek Anda. Temukan perusahaan asuransi yang dapat menanggung risiko dengan tingkat premi yang kompetitif.

Manfaat penting menggunakan layanan dari perusahaan pialang asuransi adalah Anda akan mendapatkan bantuan dalam menyelesaikan klaim secara gratis. Broker asuransi juga bertindak sebagai advokat Anda untuk penyelesaian klaim asuransi.

Salah satu perusahaan broker asuransi dengan pengalaman yang luas di bidang asuransi konstruksi di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi proyek Anda, silakan hubungi L&G sekarang!

Sources: 


Mencari Produk Asuransi? Jangan Buang Waktu Anda dan Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

About Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Taufik Arifin memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB).


Silahkan follow Instagram penulis untuk kenal lebih dekat : @taufik.arifin.31

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Contact Us NOW!
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!