Oil and Gas

Tinjauan Asuransi Kebakaran Dan Ledakan Kilang Bbm Pertamina Dumai – 2 April 2023

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap bisnis Anda berjalan dengan baik seperti yang diharapkan.

Dalam sebulan, tiga kebakaran terjadi di berbagai lokasi aset dan fasilitas PERTAMINA. Pertama, pada  3 Maret 2023, kebakaran di Plumpang Jakarta, dan yang kedua adalah kebakaran pada kapal pengangkut BBM di Mataram (26/3/2023) pekan lalu.

Dan yang ketiga, Pada tanggal 1  April 20023, kilang minyak di Dumai milik PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Refinery Unit (RU) Dumai terbakar. 5 Pekerja terluka. Sejauh ini belum ada rincian properti, fasilitas, dan korban lainnya yang rusak. 

Dilaporkan api sudah terkendali sekitar pukul 22.54 WIB. 

Penyebab insiden masih dalam penyelidikan, dan tim darurat masih bekerja untuk memastikan bahwa kondisi di lokasi aman.

Sebagai dampak dari kebakaran ini, operasi kilang di unit yang terkena dampak telah ditangguhkan untuk memastikan keamanan di lokasi. Sementara itu, proses tim lain tetap berjalan normal. 

Sebagai broker asuransi senior, saya prihatin dengan tiga kecelakaan ini. Banyak kerugian harta benda yang terjadi, hilangnya nyawa dan luka-luka, kerusakan fasilitas transportasi minyak, hilangnya stok minyak, kerusakan lingkungan, gangguan umum, dan menyebabkan gangguan pasokan bahan bakar.

Kali ini saya ingin membahas lebih lanjut penyebab kecelakaan di Kilang Dumai ini dan pertanggungan manajemen risiko dan asuransi terkait kecelakaan ini. Artikel ini dapat membantu semua operator kilang minyak dalam mencegah kecelakaan yang sama terjadi di masa depan. 

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka mengerti seperti Anda.

 

MEMAHAMI PROSES KILANG MINYAK

Sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita pahami bahwa pengoperasian kilang minyak adalah fasilitas industri yang memproses minyak mentah menjadi berbagai produk minyak bumi. 

Berbagai langkah keamanan diberlakukan untuk mencegah kecelakaan dan mengurangi risiko kebakaran dan ledakan. Proses pemurniannya rumit dan melibatkan banyak langkah dan berbagai jenis peralatan, termasuk menara distilasi, kerupuk katalitik, dan berbagai reaktor kimia.

Berikut adalah gambaran umum dari proses tersebut:

  • Distilasi

Minyak mentah dipanaskan hingga suhu yang sangat tinggi di menara distilasi untuk memisahkannya menjadi komponen yang berbeda berdasarkan titik didihnya. Proses ini menghasilkan fraksi seperti nafta, minyak tanah, solar, dan sisa minyak yang lebih berat.

  • Konversi

Beberapa fraksi yang dihasilkan dalam proses distilasi diubah menjadi produk yang lebih berharga menggunakan berbagai metode seperti cracking, reforming, dan hydroprocessing. Misalnya, cracking memecah molekul yang lebih berat menjadi molekul yang lebih ringan, sambil mereformasi mengatur ulang struktur molekul beberapa fraksi untuk menghasilkan bensin berkualitas lebih tinggi.

  • Mengatur

Berbagai fraksi kemudian diolah dengan bahan kimia untuk menghilangkan kotoran seperti belerang, nitrogen, dan logam. Proses ini sangat penting dalam mengurangi dampak lingkungan dari produk kilang dan memastikan bahwa mereka memenuhi standar peraturan.

  • Pencampuran

Langkah terakhir adalah mencampur fraksi yang berbeda untuk menghasilkan berbagai produk minyak bumi seperti bensin, bahan bakar diesel, bahan bakar jet, dan pelumas.

 

RISIKO OPERASI KILANG MINYAK

Kilang minyak perlu menerapkan langkah-langkah keamanan untuk mencegah risiko ini dan memiliki rencana tanggap darurat untuk meminimalkan dampak jika insiden terjadi.

Operasi kilang minyak dapat berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Berikut adalah beberapa potensi risiko:

  • Api dan ledakan

Kilang minyak menangani bahan yang mudah terbakar dan mudah terbakar, yang dapat menyebabkan kebakaran atau ledakan. Insiden semacam itu dapat menyebabkan cedera parah atau hilangnya nyawa.

  • Emisi gas beracun

 Kilang minyak mengeluarkan berbagai gas beracun, termasuk sulfur dioksida, nitrogen oksida, dan karbon monoksida, yang dapat membahayakan kesehatan manusia dan lingkungan.

  • Tumpahan minyak

Tumpahan yang tidak disengaja dapat terjadi selama pengangkutan, penyimpanan, dan pemrosesan minyak mentah, yang mengakibatkan pencemaran lingkungan dan kerusakan pada kehidupan akuatik.

  • Korosi dan kegagalan peralatan

Karena lingkungan kimia yang keras, peralatan kilang seperti pipa dan tangki dapat menimbulkan korosi seiring waktu. Hal ini dapat menyebabkan kebocoran atau pecah, yang dapat menyebabkan kerusakan signifikan.

  • Bahaya pekerjaan

Pekerja kilang minyak berisiko terpapar bahan kimia berbahaya, bahaya fisik seperti panas dan kebisingan, dan cedera ergonomis akibat tugas yang berulang.

  • Serangan teroris

 Kilang minyak dianggap sebagai infrastruktur penting dan rentan terhadap serangan teroris. Serangan semacam itu dapat menyebabkan kerusakan luas dan hilangnya nyawa.

 

APA PENYEBAB KEBAKARAN DAN LEDAKAN DI KILANG MINYAK?

Kilang minyak membutuhkan protokol keselamatan yang kuat dan rencana tanggap darurat untuk mencegah dan mengurangi kebakaran dan insiden lainnya. Pelatihan yang tepat, pemeliharaan rutin, dan inspeksi dapat membantu mengidentifikasi dan mengatasi potensi bahaya sebelum menyebabkan kecelakaan.

Dengan informasi spesifik tentang kebakaran kilang minyak tertentu, lebih mudah untuk menentukan penyebab pastinya. 

Namun, beberapa penyebab umum kebakaran di kilang minyak meliputi:

  • Kegagalan peralatan

Peralatan kilang seperti pompa, katup, dan pipa dapat gagal, yang menyebabkan kebocoran dan kebakaran.

  • Kesalahan manusia

Kesalahan manusia selama pemeliharaan, inspeksi, atau operasi dapat menyebabkan kecelakaan, termasuk kebakaran.

  • Masalah kelistrikan

 Peralatan listrik dapat memicu dan menyalakan bahan yang mudah terbakar, menyebabkan kebakaran.

  • Bencana alam

Bencana alam seperti angin topan, gempa bumi, dan banjir dapat merusak infrastruktur kilang dan menyebabkan kebakaran.

  • Sabotase atau terorisme

Sabotase atau terorisme dapat menargetkan kilang minyak, menyebabkan kebakaran dan kerusakan lainnya.

Karena penyelidikan kilang PERTAMINA Dumai sedang berlangsung, kami tidak memiliki informasi tentang penyebab utama kebakaran atau ledakan.

 

 KEGAGALAN PERALATAN 

Sangat penting untuk merawat dan memeriksa peralatan dengan benar di kilang minyak untuk mencegah jenis kegagalan ini terjadi. Selain itu, operator kilang minyak harus memiliki protokol keselamatan untuk mendeteksi dan merespons kegagalan peralatan dengan cepat untuk mencegah kebakaran dan kecelakaan lainnya.

Kegagalan peralatan dapat menyebabkan kebakaran di pabrik kilang minyak dengan beberapa cara:

  • Kebocoran

Jika peralatan seperti pipa, katup, atau tangki gagal, mereka dapat melepaskan cairan atau gas yang mudah terbakar. Jika kebocoran ini bertemu dengan sumber pengapian, seperti percikan api atau nyala api, kebocoran tersebut dapat menyala dan menyebabkan kebakaran.

  • Overheating

Peralatan seperti pompa atau motor dapat menjadi terlalu panas jika tidak dirawat atau dioperasikan dengan benar di luar batas desainnya. Jika ini terjadi, panas berlebih dapat menyulut bahan yang mudah terbakar, menyebabkan kebakaran.

  • Gesekan

Memindahkan bagian dalam peralatan dapat menghasilkan gesekan, yang dapat menciptakan panas. Jika peralatan tidak dilumasi atau dirawat secara memadai, panas ini dapat menumpuk dan menyulut bahan yang mudah terbakar.

  • Masalah kelistrikan

Peralatan listrik, seperti kabel atau motor, dapat gagal dan menyebabkan percikan api atau busur. Percikan api atau busur ini dapat menyala dan menyebabkan kebakaran jika bertemu dengan bahan yang mudah terbakar.

 

KESALAHAN MANUSIA 

Melatih karyawan dalam prosedur operasi yang aman dan menegakkan protokol keselamatan yang ketat sangat penting untuk mencegah kesalahan manusia menyebabkan kebakaran di pabrik kilang minyak. 

Selain itu, memeriksa peralatan secara teratur dan merawatnya dengan benar untuk mencegah kegagalan sangat penting. Terakhir, menerapkan pemeriksaan keselamatan seperti tidak merokok atau membuka api di area terlarang dan prosedur penyimpanan dan penanganan bahan yang mudah terbakar dapat membantu mengurangi risiko kebakaran yang disebabkan oleh kesalahan manusia.

Kesalahan manusia dapat menyebabkan kebakaran di pabrik kilang minyak dengan beberapa cara:

  • Perawatan yang tidak tepat

Jika peralatan tidak dirawat dengan benar, itu bisa gagal dan menyebabkan kebakaran. Misalnya, jika katup tidak diperiksa atau dilumasi secara teratur, katup tersebut dapat menjadi macet atau bocor bahan yang mudah terbakar.

  • Pelatihan yang tidak memadai

Karyawan yang tidak terlatih secara memadai dalam prosedur operasi yang aman dapat secara tidak sengaja menyebabkan kebakaran. Misalnya, mereka mungkin menggunakan peralatan dengan cara yang tidak dimaksudkan, atau mereka mungkin menggunakan alat atau bahan kimia yang salah.

  • Penanganan bahan mudah terbakar yang tidak tepat

Karyawan yang menangani bahan yang mudah terbakar harus mengikuti protokol keselamatan yang ketat untuk mencegah kebakaran. Jika mereka tidak menyimpan, mengangkut, atau menangani bahan-bahan ini dengan benar, mereka dapat menyebabkan kebakaran.

  • Mengabaikan prosedur keselamatan

Jika karyawan mengabaikan prosedur keselamatan, seperti gagal mengenakan pakaian pelindung atau tidak mengikuti protokol keselamatan selama pekerjaan pemeliharaan atau perbaikan, mereka dapat menyebabkan kebakaran.

  • Merokok atau menggunakan api terbuka di area terlarang

Merokok atau menggunakan api terbuka di area terlarang dapat menyulut bahan yang mudah terbakar dan menyebabkan kebakaran.

 

MASALAH KELISTRIKAN 

Untuk mencegah masalah kelistrikan menyebabkan kebakaran di kilang minyak, penting untuk secara teratur memeriksa dan memelihara peralatan dan kabel listrik untuk memastikan mereka dalam kondisi baik. Selain itu, peralatan listrik harus dioperasikan dalam batas desainnya untuk mencegah panas berlebih, dan pembumian yang tepat harus digunakan untuk mencegah busur listrik. 

Sistem proteksi petir juga dapat dipasang untuk membantu mencegah sambaran petir menyebabkan kerusakan. Akhirnya, penting untuk memiliki rencana tanggap darurat jika terjadi kebakaran yang disebabkan oleh masalah listrik.

Masalah kelistrikan dapat menyebabkan kebakaran di kilang minyak dengan beberapa cara:

  • Korsleting listrik

Korsleting listrik dapat terjadi ketika kabel panas bersentuhan dengan permukaan yang diarde, menciptakan percikan api yang dapat memicu bahan yang mudah terbakar. Ini dapat terjadi karena isolasi yang rusak atau aus, sirkuit yang kelebihan beban, atau masalah lain dengan kabel listrik.

  • Lengkungan listrik

 Lengkungan listrik dapat terjadi ketika listrik melompat melintasi celah antara dua konduktor, menciptakan percikan api yang dapat memicu bahan yang mudah terbakar. Ini dapat terjadi ketika peralatan listrik tidak diarde dengan benar atau jika ada kerusakan pada kabel atau peralatan listrik.

  • Overheating

Peralatan listrik seperti motor, transformator, atau pemutus sirkuit dapat terlalu panas dan menyebabkan kebakaran jika dirawat dan dioperasikan dengan benar di luar batas desainnya.

  • Sambaran petir

Sambaran petir dapat merusak peralatan listrik dan menyebabkan kebakaran.

 

SABOTASE DAN TERORISME 

Sabotase atau terorisme dapat menjadi tindakan yang disengaja untuk menyebabkan kebakaran di pabrik kilang minyak. 

Untuk mencegah sabotase atau terorisme menyebabkan kebakaran di pabrik kilang minyak, penting untuk menerapkan langkah-langkah keamanan yang kuat untuk mencegah atau mencegah tindakan tersebut. Ini dapat mencakup mengamankan fasilitas dengan penghalang, pagar, dan personel keamanan, menerapkan protokol keamanan untuk karyawan dan kontraktor, dan memantau fasilitas untuk kegiatan atau perilaku yang mencurigakan. 

Latihan dan sesi pelatihan rutin dapat membantu karyawan mempersiapkan keadaan darurat dan merespons secara efektif terhadap potensi ancaman.

Tindakan semacam itu dapat dilakukan dengan beberapa cara:

  • Bahan peledak

Teroris atau penyabot dapat menggunakan bahan peledak untuk menyebabkan kebakaran atau ledakan di pabrik kilang minyak. Ini dapat dilakukan dengan menanam bahan peledak di dekat tangki penyimpanan atau infrastruktur penting lainnya atau dengan menggunakan kendaraan atau drone untuk mengirimkan alat peledak ke lokasi yang ditargetkan.

  • Pembakaran

Pembakaran adalah pengaturan kebakaran yang disengaja untuk menyebabkan kerusakan atau kehancuran. Penyabot dapat menggunakan pembakaran untuk membakar peralatan atau infrastruktur di pabrik kilang minyak, seperti tangki penyimpanan, jaringan pipa, atau unit pemrosesan.

  • Serangan siber

Penyabot dapat menggunakan serangan siber untuk menonaktifkan sistem keselamatan atau peralatan penting di pabrik kilang minyak, yang menyebabkan kebakaran atau ledakan. Ini dapat dilakukan dengan meretas sistem komputer pabrik, menonaktifkan protokol keselamatan, atau mengganggu sistem kelistrikan pabrik.

 

THE REFINERY FIRE ACCIDENTS IN INDONESIA 

list of some significant fire accidents that have occurred in oil refineries in Indonesia in the past:

  • In 2016, a fire broke out at the Cilacap oil refinery in Central Java, forcing the facility to shut down temporarily. No casualties were reported.
  • In 2014, a massive explosion occurred at the Balongan oil refinery in West Java, causing a fire that burned for several days. The incident resulted in at least 47 deaths and dozens of injuries.
  • In 2012, a fire broke out at the Plaju oil refinery in South Sumatra, which led to a temporary shutdown of the facility. No casualties were reported.
  • In 2009, a fire occurred at the Balikpapan oil refinery in East Kalimantan, forcing the facility to shut down for several days. No casualties were reported.

 

JENIS ASURANSI YANG DIBUTUHKAN UNTUK PABRIK KILANG MINYAK

Pabrik kilang minyak memerlukan beberapa jenis asuransi untuk melindungi dari potensi risiko dan kewajiban. 

Kebutuhan asuransi khusus dari pabrik kilang minyak dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti ukuran dan lokasi pabrik, jenis produk yang dihasilkan, dan potensi risiko yang terkait dengan operasi. 

Pabrik kilang minyak harus bekerja dengan broker asuransi yang berpengalaman untuk mengidentifikasi opsi pertanggungan yang sesuai untuk memenuhi kebutuhannya.

Berikut adalah beberapa jenis asuransi yang mungkin dibutuhkan pabrik kilang minyak:

Asuransi properti mencakup kerusakan atau kehilangan aset fisik pabrik kilang, termasuk bangunan, peralatan, jaringan pipa, dan tangki penyimpanan.

Liability insurance melindungi dari klaim dan tuntutan hukum atas cedera atau kerusakan yang mungkin timbul dari operasi kilang. Ini dapat mencakup pertanggungan untuk cedera tubuh pihak ketiga, kerusakan properti, pencemaran lingkungan, dan tanggung jawab produk.

  • Business interruption insurance

Business interruption insurance Mencakup hilangnya pendapatan dan biaya lain yang timbul selama waktu henti karena peristiwa yang ditanggung, seperti kebakaran, bencana alam, atau kegagalan peralatan.

  • Workers’ compensation insurance

Workers’ compensation insurance Memberikan pertanggungan bagi karyawan yang terluka di tempat kerja atau menderita penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan.

D&O insurance mencakup kewajiban pribadi direktur dan pejabat pabrik kilang, seperti tuntutan hukum yang timbul dari keputusan atau tindakan yang diambil dalam kapasitas resmi mereka.

  • Asuransi siber

Asuransi siber menanggung kerugian atau kerusakan yang timbul dari ancaman dunia maya dan pelanggaran data, termasuk tanggung jawab atas pelanggaran informasi pribadi dan gangguan bisnis akibat serangan dunia maya.

Hampir semua jenis asuransi di atas harus ditanggapi kecelakaan ini kecuali asuransi keamanan siber.

 

PERAN BROKER ASURANSI DALAM PENYELESAIAN KLAIM ATAS KEBAKARAN PABRIK KILANG MINYAK

Pialang asuransi sangat penting dalam proses penyelesaian klaim asuransi untuk kebakaran kilang minyak. Berikut adalah beberapa tanggung jawab utama broker asuransi:

  • Penilaian Awal

Ketika pabrik kilang minyak mengalami kebakaran, broker asuransi akan menjadi salah satu titik kontak pertama tertanggung. Broker akan menilai situasi dan memandu bagaimana melanjutkan proses klaim.

  • Advokasi Klaim

Pialang asuransi akan bekerja sama dengan tertanggung untuk mempersiapkan dan mempresentasikan klaim kepada perusahaan asuransi. Ini termasuk memberikan dokumentasi kerusakan dan kerugian, bernegosiasi dengan perusahaan asuransi atas nama tertanggung, dan mengadvokasi kepentingan tertanggung selama proses klaim.

  • Manajemen Risiko

Pialang asuransi akan memberikan saran manajemen risiko berkelanjutan kepada tertanggung untuk membantu mencegah kerugian di masa depan dan mengurangi risiko kebakaran lain atau kerusakan lainnya. Ini mungkin termasuk rekomendasi tentang strategi manajemen risiko dan opsi pertanggungan asuransi.

  • Akses ke Pasar Asuransi

Pialang asuransi memiliki akses ke beberapa pasar asuransi dan dapat membantu tertanggung menemukan opsi pertanggungan terbaik dengan harga paling kompetitif. Ini penting jika terjadi kebakaran, karena tertanggung mungkin perlu mendapatkan pertanggungan asuransi tambahan atau meninjau pertanggungan mereka saat ini untuk memastikannya memadai.

  • Penyelesaian Klaim

Pialang asuransi akan membantu tertanggung dalam menegosiasikan penyelesaian dengan perusahaan asuransi yang adil dan memadai untuk menutupi kerusakan dan kerugian yang timbul sebagai akibat dari kebakaran. Termasuk bekerja sama dengan perusahaan asuransi untuk memastikan klaim diproses dengan cepat dan efisien.

Pialang asuransi mengadvokasi tertanggung selama proses penyelesaian klaim asuransi untuk kebakaran kilang minyak. 

Peran broker termasuk memberikan panduan, advokasi, saran manajemen risiko, akses ke pasar asuransi, dan bantuan menegosiasikan penyelesaian yang adil dengan perusahaan asuransi.

Artikel ini disajikan oleh:

L&G Insurance Broker, broker asuransi terkemuka di Indonesia yang berfokus pada risiko minyak dan gas

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Hubungi L&G Insurance Broker
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, &
klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, & klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Hubungi L&G Insurance Broker
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012