Asuransi Liability

Seperti Apa Akibatnya Jika Hotel Dan Restoran Gagal Melindungi Tamu Mereka?

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap Anda dan keluarga baik-baik saja.

Berbicara tentang manajemen risiko dan asuransi seperti cerita yang tak ada habisnya. Kami mendengar berita yang tidak disengaja setiap hari tentang berbagai kegiatan sehari-hari yang menyebabkan hilangnya nyawa, cedera, dan kerusakan properti.

Sebagai broker asuransi senior, kali ini, saya ingin membahas eksposur risiko untuk operasi hotel dan restoran, khususnya risiko kewajiban. 

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan teman-teman Anda sehingga mereka dapat memahami seperti Anda.

Saya yakin sebagian besar dari Anda memiliki pengalaman bersantap di beberapa restoran atau hotel. Tetapi mungkin Anda tidak menyadari bahwa banyak risiko mengancam Anda di restoran. Silakan baca cerita singkat berikut untuk memberikan gambaran untuk memikirkan risikonya.

Ada seorang pria bernama Joko suka makan di luar bersama teman-temannya. Suatu malam, mereka pergi ke sebuah restoran populer di kota mereka. Itu adalah malam yang sibuk, dan restoran itu penuh sesak dengan orang-orang. Mereka menemukan meja di dekat dapur dan memesan makanan mereka.

Saat mereka sedang makan, Joko tiba-tiba mendengar suara benturan keras. Dia berbalik dan melihat bahwa seorang pelayan secara tidak sengaja menjatuhkan nampan piring ke lantai. Pecahan kaca dan makanan berserakan di mana-mana. Beberapa di antaranya berceceran ke pakaian dan wajah Joko, menyebabkan dia tersentak dan merasakan sakit.

Staf restoran dengan cepat bergegas membersihkan kekacauan itu, tetapi Joko sudah terluka. Sepotong kaca tajam telah memotong pipinya, dan dia mengalami pendarahan hebat. Teman-temannya segera memanggil ambulans, dan dia dibawa ke rumah sakit untuk perawatan medis.

Setelah menerima jahitan dan perban, Joko masih terguncang dengan kejadian tersebut. Dia tahu dia memiliki kasus yang kuat terhadap restoran dan memutuskan untuk menuntut mereka atas kerusakan yang dia alami. Dia menyewa seorang pengacara yang membantunya membangun kasus terhadap restoran.

Persidangan adalah proses yang panjang dan menantang. Namun, pengacara Joko berpendapat bahwa restoran bertanggung jawab atas cedera kliennya karena mereka gagal menjaga lingkungan yang aman bagi pelanggan mereka. Juri setuju, dan Joko dianugerahi penyelesaian yang menutupi tagihan medisnya, kehilangan upah, dan rasa sakit dan penderitaan.

 

RISIKO  BISNIS RESTORAN DAN HOTEL

Risiko bisnis restoran dan hotel termasuk kecelakaan dan cedera pada pelanggan atau tamu, keracunan makanan, pencurian dan kerusakan properti, dan tuntutan hukum atau klaim hukum. Risiko-risiko ini dapat mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan, kerusakan reputasi bisnis, dan bahkan penutupan perusahaan.

Untuk mengurangi risiko yang terkait dengan industri perhotelan, restoran, dan hotel memerlukan perlindungan asuransi, seperti asuransi kewajiban publik, asuransi properti, dan asuransi kompensasi pekerja. Polis asuransi ini dapat membantu melindungi bisnis dari insiden yang tidak terduga, seperti kecelakaan, cedera, kerusakan properti, dan klaim hukum.

Restoran dan hotel memerlukan asuransi kewajiban publik untuk melindungi diri dari potensi tuntutan hukum dan klaim atas kerusakan akibat kecelakaan atau cedera di tempat mereka. Asuransi kewajiban publik mencakup biaya hukum dan kompensasi yang terkait dengan cedera pihak ketiga atau kerusakan properti yang mungkin terjadi karena operasi bisnis.

Misalnya, jika pelanggan terpeleset dan jatuh di lantai basah di restoran dan mengalami cedera, mereka dapat mengajukan gugatan terhadap restoran mencari kompensasi untuk biaya pengobatan, kehilangan upah, dan kerusakan lainnya. Tanpa asuransi kewajiban publik, restoran mungkin harus membayar biaya-biaya ini dari kantong, yang bisa menghancurkan secara finansial.

Demikian pula, dalam kasus hotel, tamu dapat mengajukan klaim atas cedera atau kerusakan akibat tergelincir dan jatuh, peralatan yang rusak, atau kecelakaan lain di properti hotel. Asuransi kewajiban publik dapat membantu melindungi hotel terhadap klaim tersebut, memastikan bisnis dapat terus beroperasi tanpa kerugian finansial yang signifikan.

Asuransi kewajiban publik sangat penting untuk setiap bisnis yang berinteraksi dengan publik, karena dapat melindungi terhadap kecelakaan dan insiden yang tidak terduga di tempat.

 

RISIKO YANG MENYEBABKAN RESTORAN DAN HOTEL BERTANGGUNG JAWAB SECARA HUKUM 

Berikut ini adalah risiko dan kecelakaan yang dapat menyebabkan pemilik restoran dan hotel serta manajemen perlu tahu:

1. Kecelakaan terpeleset dan jatuh.

Ini adalah salah satu kecelakaan paling umum di hotel dan restoran. Pelanggan mungkin tergelincir di lantai basah atau licin, permukaan yang tidak rata, atau area yang berantakan.

Hotel dan restoran memiliki kewajiban untuk memastikan tempat mereka aman bagi para tamu. Dengan mengidentifikasi dan mengatasi ini dan potensi bahaya lainnya, hotel, dan restoran dapat mengurangi risiko kecelakaan tergelincir dan jatuh dan menjaga tamu mereka tetap aman.

Beberapa faktor dapat menyebabkan tamu hotel dan restoran terpeleset dan jatuh, termasuk:

  • Lantai basah atau licin: Tumpahan, air hujan, dan aktivitas pembersihan dapat menyebabkan lantai menjadi basah dan licin, meningkatkan risiko kecelakaan terpeleset dan jatuh.
  • Permukaan yang tidak rata: lantai, karpet, atau ambang batas yang tidak rata dapat menyebabkan tamu tersandung dan jatuh.
  • Pencahayaan yang buruk: Pencahayaan yang tidak memadai dapat menyulitkan tamu untuk melihat ke mana mereka berjalan, sehingga meningkatkan risiko jatuh.
  • Jalan setapak yang berantakan: jalan setapak yang berantakan, seperti lorong atau tangga, bisa berbahaya, terutama bagi tamu dengan masalah mobilitas.
  • Kurangnya tanda-tanda peringatan: Kegagalan untuk memberikan tanda-tanda peringatan, seperti tanda-tanda “lantai basah”, dapat meningkatkan risiko kecelakaan terpeleset dan jatuh.
  • Alas kaki yang tidak memadai: Tamu yang mengenakan sepatu hak tinggi atau alas kaki lain yang tidak sesuai mungkin berisiko tinggi mengalami kecelakaan terpeleset dan jatuh.
  • Kondisi cuaca: Hujan, salju, dan es dapat membuat area luar ruangan licin dan meningkatkan risiko jatuh.

 

2. Keracunan makanan

Restoran mungkin bertanggung jawab atas keracunan makanan jika makanan mereka terkontaminasi bakteri atau zat berbahaya lainnya.

Untuk mencegah keracunan makanan, restoran dan hotel harus mengikuti pedoman keamanan pangan, seperti yang ditetapkan oleh Food and Drug Administration (FDA). Pedoman ini mencakup penanganan dan penyimpanan makanan yang tepat, praktik pembersihan dan sanitasi menyeluruh, dan pelatihan yang tepat untuk staf dapur.

Keracunan makanan dapat disebabkan oleh berbagai faktor di restoran dan hotel, termasuk:

  • Penanganan dan penyimpanan makanan yang buruk: Jika makanan tidak disimpan dengan benar, makanan dapat terkontaminasi bakteri, virus, atau parasit yang dapat menyebabkan keracunan makanan. Hal ini dapat terjadi jika makanan disimpan pada suhu yang berbeda, dimasak atau dipanaskan kembali dengan benar, atau jika makanan mentah dan dimasak tidak dipisahkan.
  • Bahan yang terkontaminasi: Makanan juga dapat terkontaminasi dengan bakteri berbahaya atau mikroorganisme lain sebelum mencapai restoran atau hotel. Hal ini dapat terjadi jika komponen tidak bersumber dari pemasok terkemuka, tidak ditangani secara memadai selama transportasi, atau tidak disimpan dengan benar.
  • Kontaminasi silang: Kontaminasi silang dapat terjadi ketika bakteri dari makanan mentah, seperti daging atau unggas, menemukan makanan siap saji, seperti salad atau sandwich. Ini bisa terjadi jika staf dapur perlu mencuci tangan atau menggunakan talenan dan peralatan terpisah saat menyiapkan berbagai jenis makanan.
  • Pembersihan dan sanitasi yang tidak tepat: Jika permukaan, peralatan, dan peralatan dapur tidak dibersihkan dan disanitasi dengan benar, mereka dapat menjadi tempat berkembang biak bagi bakteri berbahaya yang dapat menyebabkan keracunan makanan.
  • Virus dan parasit: Selain bakteri, keracunan makanan juga dapat disebabkan oleh virus dan parasit, seperti norovirus atau Giardia. Ini dapat diperkenalkan ke makanan melalui air atau permukaan yang terkontaminasi.
  • Alergen : Alergen, seperti kacang atau kerang, juga dapat menyebabkan keracunan makanan pada tamu dengan alergi makanan. Hal ini dapat terjadi jika alergen perlu diidentifikasi dan dihindari dengan benar selama persiapan makanan.
  • Reaksi alergi: Properti dapat dimintai pertanggungjawaban jika tamu sangat alergi terhadap makanan atau zat lain di hotel atau restoran.

3. Luka bakar.

Jika tamu terbakar oleh makanan panas, minuman, atau peralatan yang rusak, hotel atau restoran bisa jadi Beberapa faktor dapat menyebabkan luka bakar pada tamu hotel dan restoran, termasuk:

  • Cairan panas: Tamu dapat dibakar oleh cairan panas, seperti kopi, teh, atau sup, tumpah atau disajikan pada suhu yang terlalu tinggi.
  • Permukaan panas: Tamu dapat dibakar oleh permukaan panas, seperti piring atau nampan berpemanas, pemanggang, atau pipa air panas.
  • Peralatan listrik: Jika peralatan seperti pembuat kopi, pemanggang roti, atau microwave tidak dirawat atau digunakan dengan benar, mereka dapat mengalami kegagalan fungsi dan menyebabkan luka bakar.
  • Bahan kimia: Tamu dapat dibakar dengan bahan kimia yang digunakan untuk membersihkan atau mendisinfeksi, seperti pemutih atau zat korosif lainnya.
  • Kebakaran: Kebakaran dapat dimulai di hotel dan restoran karena berbagai alasan, seperti kecelakaan memasak, kabel yang rusak, atau merokok. Kebakaran ini dapat menyebabkan luka bakar pada tamu.
  • Uap: Uap yang digunakan untuk memasak atau membersihkan dapat menyebabkan luka bakar jika tidak ditangani dengan benar atau jika prosedur keselamatan tidak diikuti.
  • Sunburn: Para tamu juga bisa terbakar matahari jika mereka menghabiskan lebih sedikit waktu di bawah sinar matahari tanpa perlindungan yang memadai, terutama di area luar ruangan seperti kolam renang atau teras.

 

4. Kerusakan properti

Untuk mencegah kerusakan properti pada tamu, hotel dan restoran harus memastikan bahwa fasilitas mereka terpelihara dengan baik, dengan furnitur yang kokoh, peralatan fungsional, dan peralatan keselamatan yang tepat. 

Hotel juga harus memiliki langkah-langkah keamanan, seperti brankas atau kamera keamanan, untuk mencegah pencurian dan vandalisme. Inspeksi dan pemeliharaan rutin dapat membantu mengidentifikasi potensi bahaya atau masalah pemeliharaan sebelum menjadi masalah yang signifikan. 

Akhirnya, hotel dan restoran harus memiliki rencana untuk menanggapi keadaan darurat seperti kebakaran, banjir, atau bencana alam, dengan prosedur yang ada untuk memastikan keselamatan tamu dan meminimalkan kerusakan properti.

Tamu mungkin secara tidak sengaja merusak properti hotel atau restoran dengan memecahkan jendela atau menumpahkan anggur di atas karpet.

Beberapa faktor dapat menyebabkan kerusakan properti pada tamu hotel dan restoran, termasuk:

  • Kecelakaan: Tamu dapat secara tidak sengaja merusak properti dengan menumpahkan makanan atau minuman, menjatuhkan barang, atau menjatuhkan furnitur.
  • Pencurian: Barang-barang pribadi tamu mungkin dicuri atau dirusak oleh tamu lain atau staf hotel.
  • Vandalisme: Dalam beberapa kasus, tamu mungkin dengan sengaja merusak properti, seperti memecahkan jendela, merusak dinding atau furnitur, atau merusak permukaan.
  • Kebakaran: Kebakaran dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada properti, termasuk kamar tamu, area umum, dan restoran.
  • Kerusakan air: Kerusakan air dapat terjadi karena kebocoran atau banjir dari pipa yang rusak, peralatan yang tidak berfungsi, atau peristiwa cuaca buruk.
  • Bencana alam: Hotel dan restoran mungkin rusak atau hancur oleh bencana alam seperti angin topan, gempa bumi, atau tornado.

5. Pencurian atau kehilangan properti

Hotel dapat dianggap bertanggung jawab atas pencurian atau kehilangan properti pribadi tamu jika langkah-langkah keamanan yang memadai tidak ada.

Untuk mencegah pencurian atau kehilangan properti, hotel, dan restoran harus menerapkan langkah-langkah keamanan seperti brankas terkunci di kamar tamu, kamera keamanan, dan pelatihan personel untuk mendeteksi dan mencegah pencurian. 

Para tamu juga harus didorong untuk menjaga barang-barang berharga mereka tetap aman dan melaporkan aktivitas mencurigakan apa pun kepada staf hotel atau restoran. 

Hotel dan restoran harus melindungi informasi pribadi dan keuangan tamu, seperti menggunakan sistem komputer yang aman dan jaringan Wi-Fi. Terakhir, tamu harus diberi tahu tentang risiko pencopetan atau penjambretan dompet di ruang publik dan disarankan untuk mengambil tindakan pencegahan yang tepat.

Pencurian atau kehilangan properti adalah masalah umum bagi para tamu di hotel dan restoran. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat menyebabkan pencurian atau kehilangan properti:

  • Barang berharga tanpa jaminan: Para tamu dapat meninggalkan barang-barang berharga seperti uang tunai, perhiasan, atau elektronik tanpa jaminan di kamar hotel atau meja restoran mereka, membuat mereka rentan terhadap pencurian.
  • Akses tidak sah: Personel yang tidak berwenang mungkin memiliki akses ke kamar tamu atau meja restoran, sehingga memudahkan mereka mencuri barang yang ditinggalkan tanpa pengawasan.
  • Kurangnya keamanan: Kurangnya langkah-langkah keamanan seperti kamera atau penjaga dapat memudahkan pencuri untuk beroperasi tanpa terdeteksi.
  • Pencurian karyawan: Dalam beberapa kasus, karyawan hotel atau restoran dapat mencuri dari tamu atau memfasilitasi pencurian oleh orang lain.
  • Kejahatan dunia maya: Informasi pribadi dan keuangan tamu dapat dicuri melalui serangan dunia maya pada sistem komputer hotel atau restoran atau jaringan Wi-Fi.
  • Pencopetan atau penjambretan dompet: Tamu dapat menjadi sasaran pencopet atau penjambret dompet di area seperti lobi hotel, restoran, atau ruang publik lainnya.

6. Cedera karyawan

Jika seorang karyawan terluka dalam pekerjaan, hotel atau restoran dapat dimintai pertanggungjawaban atas biaya pengobatan, kehilangan upah, dan biaya lain yang terkait dengan cedera tersebut.

Hotel dan restoran harus memiliki asuransi kewajiban publik untuk melindungi diri dari risiko ini dan risiko tanggung jawab hukum lainnya.

 

DAPATKAH POLIS ASURANSI MENCAKUP TANGGUNG JAWAB HUKUM RESTORAN DAN HOTEL?

Ya, polis asuransi pertanggungjawaban dapat mencakup restoran dan hotel jika mereka bertanggung jawab atas cedera atau kerusakan yang diderita tamu mereka.

Asuransi General Liability adalah jenis pertanggungan umum yang dapat melindungi bisnis dari berbagai risiko, termasuk klaim cedera tubuh, kerusakan properti, dan cedera pribadi dan iklan. Cakupan ini dapat membantu restoran dan hotel membayar biaya hukum, penyelesaian, dan penilaian yang dihasilkan dari klaim yang ditanggung.

Selain itu, restoran dan hotel juga dapat memilih untuk membeli polis asuransi khusus yang disesuaikan dengan kebutuhan dan risiko spesifik mereka. Misalnya, hotel dapat membeli asuransi kewajiban hotel untuk melindungi dari risiko seperti infestasi kutu kasur, kecelakaan kolam renang, dan insiden lain yang unik untuk industri perhotelan.

Sangat penting bagi restoran dan hotel untuk meninjau polis asuransi mereka dengan cermat dan memahami risiko dan insiden spesifik yang tercakup dalam polis mereka. Mereka juga harus bekerja sama dengan penyedia asuransi mereka untuk memastikan mereka memiliki cakupan dan batasan yang sesuai untuk melindungi bisnis mereka dari potensi kewajiban.

 

MENGAPA HOTEL DAN RESTORAN MEMBUTUHKAN LAYANAN BROKER ASURANSI? 

Mengatur asuransi dengan menghubungi perusahaan asuransi secara langsung atau melalui agen tidak disarankan karena dapat mengakibatkan terbatasnya nilai pertanggungan, biaya premi yang tidak kompetitif, penggunaan perusahaan yang kurang aman, dan tidak adanya bantuan penyelesaian klaim.

Hotel dan restoran harus bekerja dengan broker asuransi untuk membantu mereka mengidentifikasi dan mengelola kebutuhan asuransi mereka. Berikut adalah beberapa alasan mengapa bisnis di industri perhotelan dapat mengambil manfaat dari bekerja dengan broker asuransi:

  • Keahlian

Broker asuransi mengkhususkan diri dalam memahami pasar asuransi yang kompleks dan selalu berubah. Mereka dapat membantu bisnis menavigasi banyak kebijakan dan opsi asuransi dan memilih cakupan yang tepat.

  • Kustomisasi

Pialang asuransi dapat membantu bisnis menyesuaikan polis asuransi mereka untuk memastikan mereka terlindungi secara memadai terhadap risiko dan kewajiban yang unik untuk industri dan operasi spesifik mereka.

  • Akses ke pasar

Broker asuransi biasanya memiliki akses ke berbagai pasar dan penyedia asuransi, yang dapat membantu bisnis menemukan cakupan terbaik dengan harga bersaing.

  • Manajemen risiko

Pialang asuransi juga dapat membantu bisnis menilai dan mengelola risiko mereka, termasuk mengidentifikasi potensi bahaya dan mengembangkan strategi untuk mengurangi kemungkinan kecelakaan atau insiden.

  • Bantuan klaim

Misalkan klaim diajukan terhadap bisnis. Dalam hal ini, broker asuransi dapat memberikan dukungan dan bimbingan selama proses klaim, membantu memastikan bahwa bisnis menerima cakupan dan dukungan yang dibutuhkannya.

Bekerja dengan broker asuransi dapat membantu hotel dan restoran menghemat waktu dan uang sambil memastikan mereka memiliki cakupan yang tepat untuk melindungi bisnis dan aset mereka.

Salah satu broker asuransi terkemuka di Indonesia yang berfokus pada asuransi tanggung gugat adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, hubungi L&G sekarang!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
L&G Insurance Broker Registered by
Otoritas Jasa Keuangan
KEP-667/KM.10/2012
Butuh Asuransi Cargo Yang Bonafid dan Terpercaya?
Chat kami sekarang di WhatsApp untuk info lengkap!
Proses Cepat & Aman (Terjamin OJK)
L&G Insurance Broker Registered by OJK KEP-667/KM.10/2012
Proses Mudah & Aman (Terjamin OJK)
Butuh Asuransi Cargo Yang Bonafid dan Terpercaya?
Chat kami di WhatsApp untuk info lengkap!