Industri Pertambangan

Memahami risiko unik yang terkait dengan penambangan dan pemrosesan nikel.

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap bisnis Anda terus berjalan dengan baik.

Untuk pembaca baru kami, saya ingin memberikan sambutan hangat, selamat datang. Sekadar informasi bahwa website ini berfokus untuk mengulas dan membahas aspek manajemen risiko di berbagai industri. Kali ini kita akan membahas manajemen risiko di pertambangan nikel dan industrinya.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan teman-teman Anda, sehingga mereka tahu sebanyak yang Anda lakukan.

Kebutuhan Manajemen Risiko dan Asuransi 

Strategi manajemen risiko yang efektif untuk penambangan dan pemrosesan nikel harus bisa mengatasi risiko ini dan menggabungkan langkah-langkah untuk mengurangi atau meminimalkannya. 

Ini mencakup mengadopsi praktik pertambangan berkelanjutan, menerapkan protokol keselamatan, terlibat dengan masyarakat lokal, dan memastikan kepatuhan terhadap standar dan peraturan lingkungan dan sosial.

Memahami Industri Pertambangan Nikel 

Industri pertambangan nikel melibatkan ekstraksi dan pengolahan bijih yang mengandung nikel untuk menghasilkan produk nikel yang digunakan di berbagai industri. 

Nikel adalah logam putih keperakan yang sangat tahan terhadap korosi dan memiliki konduktivitas panas dan listrik yang sangat baik, menjadikannya bahan yang berharga untuk banyak aplikasi.

Nikel ditemukan dalam berbagai endapan, termasuk endapan laterit dan endapan sulfida. Proses ekstraksi nikel dari endapan ini biasanya melibatkan penambangan, penghancuran, dan penggilingan bijih menjadi bubuk halus, yang kemudian diproses menggunakan berbagai metode, seperti pengapungan, peleburan, dan pemurnian. 

Produk akhir dari proses ini dapat mencakup nikel matte, nikel oksida, nikel sulfida, dan berbagai paduan dan senyawa nikel lainnya.

Industri pertambangan nikel global didominasi oleh beberapa pemain besar, termasuk Vale, Norilsk Nickel, dan BHP Billiton, yang mengoperasikan tambang di berbagai negara di seluruh dunia. 

Industri ini menghadapi berbagai risiko, termasuk fluktuasi harga komoditas, dampak lingkungan dan sosial, dan perubahan peraturan. Strategi manajemen risiko dan asuransi yang efektif dapat membantu perusahaan pertambangan mengurangi risiko ini dan melindungi operasi dan aset mereka.

Sekarang Cina adalah salah satu konsumen nikel terbesar di dunia, dengan meningkatnya permintaan logam karena penggunaannya dalam memproduksi stainless steel, baterai, dan aplikasi industri lainnya. Namun, Cina bukanlah produsen nikel utama, dan sebagian besar permintaannya dipenuhi melalui impor.

China telah berinvestasi dalam proyek pertambangan nikel di seluruh dunia untuk mengamankan pasokan nikelnya. Perusahaan pertambangan China, seperti Jinchuan Group dan Tsingshan Holding Group, telah mengakuisisi saham di tambang nikel di negara-negara seperti Indonesia, Papua Nugini, dan Filipina.

Keterlibatan China dalam industri pertambangan nikel memiliki implikasi signifikan bagi pasar global dan negara-negara tempat proyek pertambangan ini berada. 

Sejarah dan masa depan industri nikel Indonesia

Industri nikel Indonesia memiliki sejarah yang panjang dan kompleks. Masa depannya terkait erat dengan permintaan global akan nikel dan kemampuan negara untuk menarik investasi dan mengembangkan sektor pertambangannya secara berkelanjutan.

Indonesia merupakan produsen bijih nikel terbesar di dunia, dengan cadangan bijih nikel laterit yang sangat besar, yang diolah untuk menghasilkan nikel pig iron (NPI) dan nikel matte. Industri ini telah mengalami perubahan signifikan dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh kebijakan pemerintah dan kekuatan pasar.

Pada 2014, Indonesia melarang ekspor bijih nikel mentah untuk mendorong industri pengolahan dan bernilai tambah lokal. Hal ini menyebabkan penurunan ekspor bijih nikel dan munculnya fasilitas pengolahan baru, termasuk yang dioperasikan oleh perusahaan China, untuk memproduksi NPI dan nikel matte di Indonesia. Namun, larangan itu sebagian dicabut pada 2017, memungkinkan beberapa ekspor bijih nikel dengan kondisi tertentu.

Pada tahun 2019, Indonesia mengumumkan peraturan baru yang mewajibkan perusahaan pertambangan untuk mengembangkan fasilitas pemrosesan hilir dan smelter dalam waktu lima tahun setelah menerima izin pertambangan. Kebijakan ini bertujuan untuk mendorong pengolahan lokal dan meningkatkan nilai ekspor nikel sekaligus menciptakan lapangan kerja dan mendorong pembangunan ekonomi.

Melihat ke masa depan, industri nikel Indonesia menghadapi beberapa tantangan dan peluang. Di satu sisi, meningkatnya permintaan nikel dalam baterai kendaraan listrik dan aplikasi lainnya diperkirakan akan mendorong permintaan global akan nikel. Indonesia berada pada posisi yang tepat untuk memenuhi permintaan ini. 

Di sisi lain, ada kekhawatiran tentang dampak lingkungan dan sosial dari penambangan nikel dan perlunya praktik penambangan yang berkelanjutan dan investasi yang bertanggung jawab.

Menanggapi tantangan ini, pemerintah Indonesia telah menetapkan target ambisius untuk mengembangkan sektor pertambangan negara, menarik investasi, dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan. Ini termasuk rencana untuk mengembangkan industri kendaraan listrik dalam negeri, membangun fasilitas pemrosesan hilir, dan membangun zona ekonomi khusus untuk industri pertambangan. 

Keberhasilan inisiatif ini akan bergantung pada berbagai faktor, termasuk permintaan global akan nikel, ketersediaan investasi, dan kemampuan untuk menyeimbangkan pembangunan ekonomi dengan kelestarian lingkungan dan sosial.

Risiko unik yang terkait dengan penambangan dan pemrosesan nikel.

Beberapa risiko unik terkait dengan penambangan dan pemrosesan nikel, tergantung pada lokasi, jenis deposit, dan metode penambangan. Berikut adalah beberapa risiko utama:

  • Safety hazards

Operasi penambangan melibatkan alat berat, bahan peledak, dan peralatan lain yang dapat menimbulkan risiko keselamatan bagi pekerja, terutama operasi penambangan bawah tanah.

  • Environmental impact

Penambangan dan pengolahan nikel dapat memiliki dampak lingkungan yang signifikan, termasuk deforestasi, erosi tanah, polusi air, dan emisi gas rumah kaca.

  • Supply chain disruptions

Pasar nikel global tunduk pada fluktuasi harga komoditas, ketidakseimbangan penawaran dan permintaan, serta risiko geopolitik yang dapat mengganggu rantai pasokan dan mempengaruhi profitabilitas operasi pertambangan.

  • Political and regulatory risks

Operasi pertambangan nikel tunduk pada berbagai risiko politik dan peraturan, termasuk perubahan undang-undang dan peraturan pertambangan, perpajakan, dan kebijakan pemerintah yang dapat mempengaruhi kelayakan dan profitabilitas proyek pertambangan.

  • Social risks 

Penambangan nikel dapat memiliki dampak sosial yang signifikan, termasuk perpindahan masyarakat, konflik dengan masyarakat lokal atas penggunaan lahan, dan perselisihan perburuhan.

  • Risiko kesehatan

Penambangan dan pemrosesan nikel dapat mengekspos pekerja dan masyarakat sekitar terhadap risiko kesehatan, termasuk debu nikel dan zat berbahaya lainnya yang dapat menyebabkan masalah pernapasan, iritasi kulit, dan masalah kesehatan lainnya.

 Kecelakaan, kerugian, dan kerusakan pertambangan dan pabrik nikel di seluruh dunia dan di Indonesia 

Beberapa kecelakaan, kerugian, dan kerusakan telah terjadi pada fasilitas pertambangan dan pengolahan nikel di seluruh dunia dan di Indonesia. 

Risiko signifikan dan potensi konsekuensi dari penambangan dan pengolahan nikel di Indonesia meliputi kerusakan lingkungan, bahaya keselamatan, perselisihan perburuhan, dan konflik sosial. 

Strategi manajemen risiko yang efektif harus mengatasi risiko ini dan menggabungkan langkah-langkah untuk mencegah atau meminimalkannya, termasuk terlibat dengan masyarakat setempat, menerapkan protokol keselamatan, dan memastikan kepatuhan terhadap standar dan peraturan lingkungan dan sosial.

Berikut adalah beberapa contoh penting:

  • Vale’s Brumadinho Dam disaster (Brazil, 2019)

Sebuah bendungan tailing milik Vale, sebuah perusahaan pertambangan besar Brasil, runtuh, menyebabkan banjir dahsyat yang menewaskan lebih dari 250 orang dan menyebabkan kerusakan lingkungan yang luas. Bendungan ini menampung limbah dari tambang bijih besi Córrego do Feijão milik Vale, yang juga menghasilkan nikel.

  • Ambatovy Nickel Plant spill (Madagascar, 2019)

Tumpahan bubur asam dari Pabrik Nikel Ambatovy, yang dimiliki oleh konsorsium termasuk Sherritt International, menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan di sungai dan desa terdekat.

  • Nickel Asia’s Hinatuan mine landslide (Philippines, 2020)

Tanah longsor di tambang Hinatuan Nickel Asia di Filipina selatan menewaskan satu pekerja dan menyebabkan kerusakan luas pada peralatan pertambangan.

  • Acid spill at PT Vale’s Sorowako nickel plant (Sulawesi, 2009) 

Tumpahan asam di pabrik nikel Sorowako PT Vale menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan, termasuk kematian ikan dan kehidupan air lainnya di sungai terdekat.

  • Fire at PT Aneka Tambang’s Pomalaa nickel plant (Sulawesi, 2015)

Kebakaran di pabrik nikel Pomalaa milik PT Aneka Tambang menyebabkan kerusakan signifikan dan mengganggu produksi selama beberapa bulan.

  • Fatalities at PT Vale’s Sorowako nickel mine (Sulawesi, 2016-2018): 

Beberapa korban jiwa terjadi di tambang nikel Sorowako milik PT Vale, antara lain tanah longsor yang menewaskan tiga pekerja pada 2016 dan kecelakaan pada 2018 yang menewaskan satu pekerja.

  • Landslides at PT Antam’s Pomalaa nickel mine (Sulawesi, 2020)

Dua tanah longsor di tambang nikel Pomalaa milik PT Antam menewaskan empat pekerja dan mengganggu produksi selama beberapa pekan.

  • Nickel mining protests (Sulawesi and Halmahera, ongoing)

Protes dan konflik dengan masyarakat lokal telah terjadi di beberapa lokasi pertambangan nikel di Indonesia, termasuk di Sulawesi dan Halmahera, atas hak atas tanah, dampak lingkungan, dan praktik ketenagakerjaan.

Jenis asuransi apa yang dibutuhkan untuk pertambangan dan pabrik nikel? 

Perusahaan pertambangan dan pengolahan nikel biasanya memerlukan berbagai perlindungan asuransi untuk melindungi dari berbagai risiko dan potensi kerugian. Berikut adalah beberapa jenis asuransi yang mungkin diperlukan:

Property Insurance

Jenis asuransi ini mencakup aset fisik, seperti bangunan, mesin, dan peralatan, terhadap kerusakan atau kerugian yang disebabkan oleh bahaya seperti kebakaran, pencurian, dan bencana alam.

Business Interruption Insurance: 

Jenis asuransi ini mencakup kehilangan pendapatan dan pengeluaran yang diakibatkan oleh peristiwa yang ditanggung yang mengganggu operasi bisnis, seperti kebakaran, banjir, atau kerusakan peralatan.

Asuransi Kewajiban: Jenis asuransi ini memberikan pertanggungan untuk klaim pihak ketiga atas cedera tubuh atau kerusakan properti yang disebabkan oleh operasi atau produk perusahaan, seperti tanggung jawab polusi, tanggung jawab umum, dan tanggung jawab produk.

Workers’ Compensation Insurance

Jenis asuransi ini mencakup karyawan yang terluka atau sakit karena pekerjaan mereka, termasuk biaya pengobatan, kehilangan upah, dan biaya rehabilitasi.

Directors and Officers Liability Insurance 

Jenis asuransi ini mencakup biaya pembelaan hukum dan kerusakan yang diakibatkan oleh klaim terhadap direktur dan pejabat perusahaan atas dugaan tindakan yang salah, seperti pelanggaran kewajiban fidusia, kelalaian, atau kesalahan dan kelalaian.

Environmental Liability Insurance

Jenis asuransi ini mencakup biaya yang terkait dengan pembersihan dan pemulihan kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh operasi perusahaan, seperti kontaminasi tanah atau air.

Kebutuhan asuransi khusus dari perusahaan pertambangan dan pengolahan nikel akan tergantung pada sifat operasinya, lingkungan peraturan dan hukum, dan potensi risiko dan eksposur yang dihadapinya. Perusahaan harus bekerja dengan pialang asuransi berpengalaman dan profesional manajemen risiko untuk mengidentifikasi kebutuhan asuransi spesifik mereka dan memastikan mereka dilindungi secara memadai.

Mengapa perusahaan pertambangan dan pabrik nikel membutuhkan layanan broker asuransi untuk pengaturan asuransi mereka? 

Perusahaan pertambangan dan pengolahan nikel seringkali membutuhkan berbagai perlindungan asuransi untuk melindungi dari berbagai risiko dan potensi kerugian. Pialang asuransi yang berspesialisasi dalam asuransi dan manajemen risiko dapat membantu perusahaan-perusahaan ini mendapatkan pertanggungan asuransi yang diperlukan.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa perusahaan pertambangan dan pabrik nikel mungkin membutuhkan layanan dari broker asuransi:

  • Expertise and Knowledge

 Pialang asuransi adalah profesional yang terlatih dan berpengalaman dengan pengetahuan luas tentang polis dan pertanggungan asuransi. 

Mereka dapat membantu perusahaan pertambangan dan pabrik nikel menavigasi pasar asuransi yang kompleks dan mengidentifikasi produk dan kebijakan yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

  • Customization and Tailoring 

Pialang asuransi dapat bekerja dengan perusahaan pertambangan dan pabrik nikel untuk menyesuaikan dan menyesuaikan polis asuransi dengan kebutuhan spesifik mereka. 

Mereka dapat bernegosiasi dengan penyedia asuransi atas nama perusahaan untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan pertanggungan terbaik dengan harga paling kompetitif.

  • Risk Management and Mitigation

 Pialang asuransi dapat memberi saran kepada perusahaan pertambangan dan pabrik nikel tentang saran manajemen risiko dan mitigasi. 

Mereka dapat membantu mengidentifikasi potensi risiko dan eksposur dan memberikan rekomendasi untuk meminimalkan atau menghindarinya, yang pada akhirnya mengarah pada biaya asuransi yang lebih rendah dan lingkungan operasi yang lebih aman.

  • Claims Management 

Jika terjadi kerugian, broker asuransi dapat mendukung dan membantu manajemen klaim, membantu perusahaan pertambangan dan pabrik nikel menavigasi proses klaim dan memastikan mereka menerima kompensasi yang adil dan tepat waktu atas kerugian mereka.

  • Compliance and Regulation

Pialang asuransi dapat membantu perusahaan pertambangan dan pabrik nikel memastikan mereka mematuhi persyaratan peraturan dan memenuhi kewajiban hukum mereka. 

Mereka dapat memandu undang-undang dan peraturan terkait asuransi dan membantu perusahaan menghindari potensi denda dan hukuman atas ketidakpatuhan.

Secara keseluruhan, keahlian dan dukungan dari broker asuransi dapat sangat berharga bagi perusahaan pertambangan dan pabrik nikel dalam mengelola risiko mereka dan melindungi aset, karyawan, dan reputasi mereka.

Salah satu broker asuransi terkemuka Indonesia di industri pertambangan adalah L&G Insurance Broke.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, hubungi L&G sekarang!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
Yes...
You are WITH the right expert to get the best insurance in Indonesia
Contact Us NOW!
or
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB Insurance Expert with 40 years of experience
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Contact Us NOW!
You are WITH the right expert to get the best insurance in Indonesia
Yes...