Industri Konstruksi

Mengapa Manajemen Risiko Konstruksi dan Asuransi Itu Penting ?

Liga Asuransi – Pembaca yang luar biasa, apa kabar? Mari kita lanjutkan diskusi kita tentang risiko konstruksi.

Sepertinya pandemi COVID-19 di Indonesia benar-benar akan segera berakhir setelah lebih dari dua tahun mengamuk dan mengganggu perekonomian dunia, termasuk di sektor konstruksi.

Sekarang saatnya bagi kita untuk melanjutkan rencana pengembangan proyek yang sudah lama tertunda. Infrastruktur, fasilitas umum, pengembangan kain/pabrik, eksplorasi di sektor energi seperti minyak bumi, pertambangan. Begitu juga di sektor properti dan fasilitas kesehatan, hotel, dan lainnya.

Siapa pun Anda, pemilik, pengembang, konsultan, kontraktor, dan pemasok, sebelum Anda memulai proses konstruksi, ada baiknya meninjau kembali desain, proposal, dan anggaran proyek yang telah selesai untuk memastikan apakah aspek manajemen risiko dan asuransi proyek benar-benar telah dimasukkan sebagai prioritas.

Seperti yang sering kami tulis bahwa risiko proyek konstruksi termasuk berisiko tinggi. Oleh karena itu, diperlukan perencanaan manajemen resiko yang matang dan jika terjadi kecelakaan proyek dapat dilanjutkan kembali agar tidak menimbulkan kerugian dan mengganggu jadwal proyek.

Untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik, Anda juga perlu mengundang pakar manajemen risiko proyek untuk memberikan masukan terbaik. Broker asuransi adalah salah satu ahli manajemen risiko dan asuransi yang tepat untuk Anda tanyakan. 

Pialang asuransi yang berpengalaman dalam risiko konstruksi memiliki banyak pengalaman yang dapat digunakan untuk mengurangi tingkat risiko dan meningkatkan persentase keberhasilan proyek Anda.

Untuk penjelasan lebih lanjut, ikuti perubahan berikut.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda yang terlibat langsung dengan keberhasilan proyek sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.

Perkenalan 

Seperti yang kita semua tahu bahwa terdapat banyak sekali risiko sepanjang masa proyek konstruksi. Untuk itu Anda perlu tahu cara mengidentifikasi risiko saat muncul dan mengatasinya dengan cepat dengan respons risiko yang sesuai. 

Bagian yang utama yang harus diperhatikan adalah proses desain. Kesalahan atau kelalaian desain dapat kembali menggigit Anda selama eksekusi.

Ada juga risiko eksternal, seperti berurusan dengan pemangku kepentingan baru dan permintaan perubahan desain. Hal ttu dapat mendatangkan malapetaka pada rencana manajemen risiko konstruksi Anda. Hukum dan peraturan lokal dapat berubah setelah Anda membuka jalan, dan analisis lingkungan bisa tidak lengkap.

Anda juga perlu mengawasi kru dan pekerja. Pastikan Anda mempekerjakan para profesional yang berpengalaman dan menawarkan mereka pelatihan keselamatan, karena tenaga kerja yang tidak berpengalaman meminta risiko. 

Rencana manajemen risiko

Mengikuti prosedur manajemen risiko, yang paling penting adalah Merencanakan Manajemen Risiko. Ini akan dimulai ketika proyek dirancang, dan akan selesai pada tahap awal perencanaan proyek. 

Ruang lingkup Rencana Manajemen Risiko adalah untuk menggambarkan bagaimana kegiatan manajemen risiko akan terstruktur dan dilakukan.

Identifikasi risiko

Tujuan utama dari Mengidentifikasi risiko adalah untuk mendapatkan daftar risiko yang terorganisir dan terstruktur yang diidentifikasi, menunjukkan karakteristik, penyebab, dan konsekuensinya, sehingga dapat digunakan selama fase berikutnya atau bahkan dalam proyek lain.

Ini adalah proses berulang karena risiko baru dapat terjadi selama siklus proyek atau risiko yang ada menjadi lebih jelas. Bahkan jika perusahaan memiliki pengetahuan tentang risiko yang ada, tingkat kekhawatiran mengenai manajemen risiko tidak tinggi dan banyak perusahaan tidak menggunakan perawatan risiko lengkap secara rutin.

Perusahaan sebagian besar mengidentifikasi risiko dengan menggunakan teknik brainstorming di mana daftar identifikasi risiko dihasilkan dalam kesepakatan bersama antara pemangku kepentingan proyek.

Melakukan analisis risiko

Melakukan Analisis Risiko, setelah mengidentifikasi risiko, adalah tugas analisis risiko kualitatif dan / atau kuantitatif. Tidak selalu bisa untuk memprediksi pentingnya peristiwa dibandingkan dengan yang lain, karena kurangnya hasil yang dapat diukur. 

Untuk alasan ini dan menjadi lebih cepat dan ekonomis, dalam beberapa situasi dalam proyek konstruksi, hanya analisis risiko kualitatif yang dilakukan. 

Analisis risiko kualitatif adalah proses yang memprioritaskan risiko sesuai dengan tingkat kepentingannya. Ini melibatkan evaluasi, kombinasi probabilitas dan dampak, kesenjangan antara penundaan jawaban dan toleransi risiko perusahaan. 

Ini terkait dengan pembatasan proyek yang pembaruan dokumen proyeknya adalah hasil dari analisis risiko kualitatif.1 Tujuan utama dari proses ini adalah untuk memungkinkan manajer proyek mengurangi tingkat ketidakpastian dan fokus pada risiko prioritas tinggi.

Memantau dan mengendalikan risiko

Proses terakhir adalah Pemantauan dan Pengendalian Risiko yang terdiri dari pelaksanaan Rencana Respons Risiko (diikuti dengan identifikasi risiko), memantau risiko, dan mengidentifikasi dan menilai yang baru, serta efisiensi semua evaluasi selama proyek.

Meskipun respons risiko dijalankan selama seluruh siklus hidup proyek, proyek harus terus diawasi sedemikian rupa untuk mendeteksi risiko baru dan kemungkinan perubahan. 

Menurut pekerjaan yang dikembangkan, perusahaan menganalisis risiko terkontrol melalui tinjauan risiko dan untuk 35% perusahaan melalui pengukuran kinerja teknis.

Jenis Risiko dalam Proyek Konstruksi

Secara umum, risiko adalah segala sesuatu yang akan menunda proyek atau menciptakan biaya lebih lanjut. Ada banyak sumber risiko di lokasi konstruksi. Untuk membuat rencana manajemen risiko yang lebih baik, penting untuk mengetahui risiko apa yang ada, dan di mana mereka akan terjadi:

Risiko Keselamatan

Pekerja adalah sumber daya Anda yang paling berharga. Mereka juga tunduk pada bahaya keselamatan, karena banyak tugas yang diberikan kepada mereka bisa berbahaya. Sementara kru Anda terampil dan berpengalaman, kecelakaan bisa terjadi. Ketahui risiko keselamatan bagi kru Anda, bahaya apa yang mungkin mereka mangsa dan buat rencana keselamatan untuk memastikan keselamatan karyawan.

Risiko Keuangan

 Tanpa uang, tidak ada yang dibayar, Anda tidak dapat menyewa peralatan — Anda mendapatkan idenya. Itu sebabnya faktor-faktor apa pun yang dapat mengganggu arus kas Anda perlu diidentifikasi. Ini dapat mencakup kenaikan biaya untuk bahan, persaingan di pasar dan sebagainya. Semakin Anda memahami risiko keuangan, semakin besar kemungkinan Anda akan tetap sesuai anggaran.

Risiko Hukum 

Mengelola proyek konstruksi tidak hanya berkutat dengan kendala waktu, biaya, dan ruang lingkup. Ada kendala hukum, seperti peraturan, pelanggaran kode dan perselisihan persyaratan kontrak dengan klien, vendor, dan subkontraktor Anda. Salah satu dari hal-hal ini dapat mengirim proyek konstruksi Anda keluar jalur.

Risiko Proyek

Risiko proyek adalah risiko manajemen proyek universal yang terkait dengan pengelolaan proyek apa pun. Ini termasuk manajemen sumber daya yang buruk, tenggat waktu yang hilang dan mundur jauh dari jadwal aslinya. Manajer proyek konstruksi harus teliti dan menyadari kesulitan yang dapat membuat proyek keluar jalur.

Risiko Lingkungan 

Bencana alam, seperti banjir, gempa bumi, dan jenis bencana alam lainnya. Apa pun yang alam tak terduga melepaskan yang membuat lokasi konstruksi tidak dapat diakses adalah mahal dan berpotensi merusak untuk proyek konstruksi.

Manajemen risiko konstruksi melibatkan banyak pemantauan dan pelacakan. Untuk mengendalikan risiko dengan benar, Anda memerlukan perangkat lunak manajemen proyek konstruksi yang memberikan wawasan real-time tentang kemajuan Anda.

Mengapa Anda membutuhkan jasa broker asuransi untuk risiko konstruksi?

Seperti yang dapat Anda lihat dalam penjelasan di atas bahwa ada begitu banyak potensi risiko yang dapat terjadi dalam proyek Anda.

Jika salah satu saja dari risiko ini terjadi maka akan dapat mengganggu jalannya proyek, menyebabkan kerugian dan keterlambatan penyelesaian proyek.

Broker asuransi adalah konsultan manajemen risiko dan asuransi. Broker asuransi akan memberikan pandangannya untuk mengurangi dan memindahkan potensi risiko yang terjadi.

Tidak semua perlindungan risiko di atas dapat diberikan oleh broker asuransi. Pialang asuransi dapat membantu dalam hal risiko keuangan yang terkait dengan jaminan seperti Bid Bond, Performance Bond, dan lain-lain.

Pialang asuransi juga dapat menyediakan asuransi proyek seperti Construction/Erection All Risks, Third Party Liability Insurance, Workmen’s Compensation Assurance (WCA) yang menjadi kebutuhan penting dalam setiap proyek.

Broker asuransi merancang jaminan asuransi dengan jaminan paling luas, biaya yang efisien dan bantuan jika terjadi klaim.

Salah satu perusahaan pialang asuransi yang berpengalaman di bidang risiko konstruksi di Indonesia adalah L&G Insurance Brokers.

Untuk asuransi proyek Anda, hubungi L&G Insurance Broker sekarang.

 Silakan bagikan artikel ini dengan kolega Anda sehingga mereka juga mengerti seperti Anda.


Mencari Produk Asuransi? Jangan Buang Waktu Anda dan Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

About Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Taufik Arifin memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB).


Silahkan follow Instagram penulis untuk kenal lebih dekat : @taufik.arifin.31

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top