Industri CPO

Ipoc 2023: Seperti Apa Masa Depan Minyak Sawit Di Tengah Ketidakpastian Global?

Liga Asuransi – Sobat pengambil risiko yang terhormat, apa kabar? Saya harap bisnis Anda berjalan dengan baik. 

Pada tanggal 1 dan 2 November 2023, saya berkesempatan menghadiri Indonesian Palm Oil Conference (IPOC) 2023 yang diadakan di The Westin Resort Nusa Dua Bali, Indonesia. Ini adalah pertama kalinya saya memasuki industri Kelapa Sawit. 

Saya sangat terkesan dengan perkembangan industri ini. CPO merupakan sumber pangan nabati yang sangat penting dan selain itu CPO juga merupakan sumber energi (renewable) energi mulai dari biofuel dan bio avtur serta turunannya.

Berikut ini adalah catatan saya yang diambil dari konferensi. Saya harap Anda menikmatinya, silakan bagikan ke teman-teman Anda sehingga mereka dapat memahami sebanyak yang Anda lakukan. 

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) menggelar Indonesian Palm Oil Conference (IPOC) 2023, konferensi industri kelapa sawit terbesar di dunia. Acara berlangsung dari tanggal 1 hingga 3 November 2023 di Bali International Convention Center, The Westin Resort Nusa Dua Bali, dengan tema “Enhancing Resiliency Amid Market Uncertainty.”

Eddy Martono, Ketua Umum GAPKI, menjelaskan alasan pemilihan tema ini saat pembukaan IPOC 2023. Dia mengamati dinamika ekonomi global yang sedang berlangsung, ditandai dengan ketidakpastian seperti perlambatan ekonomi, inflasi tinggi, dan kebijakan bank sentral di seluruh dunia.

Selain itu, dampak perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina telah menjadi perhatian, terutama mengenai pasokan pangan dan energi global. Eddy mengakui bahwa perang ini telah mempengaruhi petani dan pasokan biji-bijian.

Tidak hanya itu, ketahanan industri kelapa sawit Indonesia juga menghadapi tantangan dari peraturan Uni Eropa yang mempromosikan konsumsi produk “bebas deforestasi”. Hal ini berpotensi mempengaruhi biaya produksi dan posisi petani skala kecil dalam rantai pasok.

IPOC 2023 menampilkan beberapa sesi diskusi yang mencakup topik-topik seperti kebijakan dalam negeri, ketahanan industri kelapa sawit, prospek dan tantangan di pasar CPO, riset bioavtur, dan program B35 di bidang biodiesel. Sesi lain membahas perspektif global tentang minyak sawit mentah, peraturan EUDR, dan implikasinya. Selanjutnya, sesi ketiga mencakup wawasan dari pasar regional seperti India, Cina, Pakistan, Eurasia, dan Amerika Serikat.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) juga menekankan pentingnya kolaborasi antar pemangku kepentingan dalam memajukan industri kelapa sawit Indonesia. IPOC 2023 menjadi wadah untuk berdiskusi dan berkolaborasi dalam ketidakpastian global saat ini, dengan harapan industri kelapa sawit Indonesia tetap berkelanjutan dan berdampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan kesejahteraan petani kelapa sawit.

 

KRUSIAL CPO BAGI INDONESIA 

Industri Minyak Sawit Mentah (CPO) berdiri di persimpangan jalan di Indonesia, produsen minyak nabati serbaguna terbesar di dunia. Dengan satu mata pada tantangan saat ini dan satu lagi pada lanskap global yang terus berkembang, industri ini siap untuk perjalanan transformatif. 

Industri CPO Indonesia memiliki sejarah yang kaya sejak awal abad ke-20 ketika Belanda memperkenalkan kelapa sawit ke nusantara. Namun, pada tahun 1970-an dan 1980-an industri ini mulai berkembang, terutama didorong oleh inisiatif pemerintah untuk mempromosikan budidaya kelapa sawit sebagai strategi pembangunan ekonomi. Saat ini, Indonesia berdiri sebagai produsen minyak sawit terbesar di dunia, dengan industri yang telah mengalami ekspansi pesat selama beberapa dekade terakhir.

Kapasitas produksi:

Industri CPO Indonesia telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa dalam hal kapasitas produksi. Pada awal 2022, Indonesia memproduksi lebih dari 50 juta metrik ton minyak sawit mentah setiap tahun, menjadikannya pemimpin global dalam produksi minyak sawit. Sumber daya lahan yang luas dan iklim yang sesuai di negara ini telah memungkinkannya untuk memperluas perkebunan kelapa sawitnya secara signifikan.

Kontribusi Ekonomi:

Industri CPO adalah landasan perekonomian Indonesia, memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian nasional dan lokal. Ini menyediakan mata pencaharian bagi jutaan orang, dari petani kecil hingga pekerja perkebunan dan industri hilir. Sektor ini telah berperan dalam pengentasan kemiskinan dan pembangunan pedesaan, khususnya di daerah-daerah di mana budidaya kelapa sawit lazim.

Kontribusi ekonomi industri meluas ke ekspor, karena CPO merupakan salah satu komoditas ekspor utama Indonesia. Ini menghasilkan pendapatan valuta asing yang besar dan berkontribusi pada neraca perdagangan negara. Sektor kelapa sawit juga memainkan peran penting dalam mendukung tujuan pembangunan ekonomi pemerintah.

Pentingnya bagi Indonesia:

Industri CPO sangat penting bagi Indonesia karena beberapa alasan:

Pekerjaan: Ini memberikan kesempatan kerja bagi sejumlah besar orang, membantu mengurangi pengangguran dan meningkatkan mata pencaharian masyarakat pedesaan.

Pertumbuhan Ekonomi: Industri ini merupakan pendorong pertumbuhan ekonomi yang signifikan, berkontribusi terhadap PDB Indonesia melalui ekspor, pajak, dan investasi.

Pendapatan Devisa: Ekspor CPO merupakan sumber penting pendapatan devisa, mendukung perdagangan internasional Indonesia.

Pengentasan Kemiskinan: Industri ini telah memainkan peran kunci dalam mengurangi kemiskinan di daerah-daerah di mana kelapa sawit merupakan tanaman utama, meningkatkan standar hidup bagi banyak keluarga.

Pengembangan Industri: Sektor CPO telah mendorong pertumbuhan industri hilir, termasuk kilang, oleokimia, dan produksi biodiesel, yang menambah nilai pada rantai pasokan minyak sawit.

Pentingnya Konsumsi Global:

Minyak sawit mentah adalah minyak nabati serbaguna dan banyak digunakan di pasar global. Signifikansinya terletak pada aplikasinya, yang mencakup berbagai industri, termasuk makanan, kosmetik, farmasi, dan biofuel. Inilah mengapa CPO sangat penting untuk konsumsi global:

Keserbagunaan: CPO adalah bahan penting dalam berbagai produk konsumen, mulai dari minyak goreng dan makanan olahan hingga produk perawatan pribadi dan rumah tangga.

Keterjangkauan: Minyak kelapa sawit seringkali lebih terjangkau daripada minyak nabati alternatif, sehingga dapat diakses oleh konsumen di seluruh dunia.

Biodiesel: Sebagai bahan baku untuk produksi biodiesel, CPO berkontribusi terhadap meningkatnya permintaan akan sumber energi terbarukan.

Keberlanjutan: Produksi CPO yang berkelanjutan menjadi perhatian global, karena berdampak pada deforestasi, keanekaragaman hayati, dan perubahan iklim. Praktik berkelanjutan dalam industri CPO Indonesia sangat penting untuk mengatasi tantangan global ini.

 

PENGERTIAN EUROPEAN UNION DELEGATED REGULATION (EUDR)

The European Union (EU) telah secara aktif menangani kekhawatiran terkait deforestasi dan dampaknya terhadap rantai pasokan global, termasuk produksi minyak sawit. Dalam konteks ini, UE telah memperkenalkan peraturan yang bertujuan untuk mempromosikan konsumsi produk “bebas deforestasi”, dan peraturan ini dikenal sebagai European Union Delegated Regulation (EUDR).

Tujuan utama EUDR adalah untuk memastikan bahwa produk yang diimpor dan dikonsumsi di pasar UE tidak terkait dengan deforestasi, terutama di wilayah di mana deforestasi merupakan ancaman signifikan terhadap keanekaragaman hayati dan lingkungan. Peraturan ini menargetkan komoditas seperti minyak sawit, kedelai, daging sapi, dan lainnya, karena ini sering dikaitkan dengan kegiatan deforestasi di negara-negara di luar UE.

Poin-poin penting tentang Peraturan Delegasi Uni Eropa (EUDR) meliputi:

Persyaratan Uji Tuntas: EUDR memberlakukan kewajiban uji tuntas pada perusahaan UE yang terlibat dalam impor dan perdagangan komoditas tertentu. Perusahaan-perusahaan ini diharuskan untuk menunjukkan bahwa produk yang mereka impor tidak berkontribusi terhadap deforestasi atau dampak lingkungan yang merugikan lainnya.

Ketertelusuran dan Transparansi: Perusahaan harus membangun dan memelihara sistem keterlacakan yang dapat melacak asal-usul komoditas yang mereka impor. Mereka juga harus mengungkapkan informasi tentang rantai pasokan mereka, termasuk sumber spesifik produk dan praktik yang ada untuk menghindari deforestasi.

Penilaian Risiko: Perusahaan diharapkan untuk melakukan penilaian risiko untuk mengidentifikasi dan mengurangi risiko lingkungan dan sosial yang terkait dengan rantai pasokan mereka. Jika praktik berisiko tinggi, seperti deforestasi ilegal, diidentifikasi, perusahaan diharuskan mengambil tindakan untuk menghindari sumber dari pemasok tersebut.

Sanksi: EUDR memberdayakan negara-negara anggota UE untuk menjatuhkan sanksi dan hukuman pada perusahaan yang gagal mematuhi peraturan ini. Sanksi dapat berkisar dari denda hingga pembatasan perdagangan, tergantung pada tingkat keparahan ketidakpatuhan.

Kesadaran Konsumen: EUDR juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran konsumen dengan mewajibkan produk diberi label “bebas deforestasi” jika memenuhi kriteria yang diperlukan. Pelabelan ini membantu konsumen membuat pilihan yang lebih tepat dan mendorong perusahaan untuk mencari produk yang berkelanjutan.

Dampak terhadap Minyak Sawit: Minyak kelapa sawit adalah salah satu target utama dari peraturan ini karena hubungannya dengan deforestasi, khususnya di negara-negara Asia Tenggara. Untuk mematuhi EUDR, produsen dan pemasok minyak sawit harus mengadopsi praktik yang berkelanjutan dan bertanggung jawab terhadap lingkungan dalam produksi dan rantai pasokan mereka.

 

RISIKO FISIK INDUSTRI CPO

Risiko fisik dalam industri Minyak Sawit Mentah (CPO) dapat mencakup berbagai faktor yang secara langsung berdampak pada produksi dan pasokan minyak sawit. Risiko-risiko ini sering dikaitkan dengan lokasi geografis industri, iklim, dan kondisi fisik perkebunan kelapa sawit. Beberapa risiko fisik dalam industri CPO meliputi:

Peristiwa Cuaca Ekstrem:

Kekeringan: Periode kekeringan yang berkepanjangan dapat menekan pohon palem dan mengurangi hasil buahnya. Musim kering yang berkepanjangan juga dapat meningkatkan risiko kebakaran hutan, yang dapat merusak perkebunan.

Banjir: Curah hujan dan banjir yang berlebihan dapat menggenangi perkebunan kelapa sawit, menyebabkan akar tergenang air, pohon rusak, dan berkurangnya produksi buah.

Wabah Hama dan Penyakit:

Hama: Serangan hama, seperti kumbang Badak atau cacing kantong, dapat merusak pohon palem, mengurangi hasil buah dan kesehatan perkebunan secara keseluruhan.

Penyakit: Perkebunan kelapa sawit rentan terhadap penyakit seperti layu Fusarium dan Ganoderma, yang dapat menyebabkan kematian pohon dan penurunan produktivitas.

Dampak Perubahan Iklim:

Pola Curah Hujan yang Tidak Menentu: Perubahan iklim dapat mengganggu pola curah hujan tradisional, yang menyebabkan curah hujan tidak teratur dan tidak dapat diprediksi, yang mempengaruhi pertumbuhan dan hasil pohon kelapa sawit.

Suhu Ekstrem: Suhu ekstrem, seperti gelombang panas atau hawa dingin, dapat merusak pohon palem dan mengurangi produksi buah.

Degradasi Lahan:

Erosi Tanah: Praktik pengelolaan lahan yang buruk dapat mengakibatkan erosi tanah, yang menghabiskan nutrisi tanah dan berdampak negatif terhadap produksi minyak sawit.

Salinitas: Intrusi air asin, sering dikaitkan dengan kenaikan permukaan laut, dapat mempengaruhi perkebunan di daerah pesisir, membuat tanah tidak cocok untuk budidaya kelapa sawit.

Risiko kebakaran:

Kebakaran Hutan: Di daerah di mana kawasan hutan dibuka untuk perkebunan kelapa sawit, risiko kebakaran hutan sangat signifikan. Kebakaran yang tidak terkendali dapat merusak perkebunan dan ekosistem di sekitarnya.

Bencana alam:

Gempa Bumi dan Tsunami: Peristiwa ini dapat mengganggu infrastruktur perkebunan dan merusak pohon palem.

Tanah longsor: Perkebunan kelapa sawit berbukit atau pegunungan rentan terhadap tanah longsor saat hujan lebat.

Kerentanan Infrastruktur:

Kerusakan Jalan dan Fasilitas: Risiko fisik dapat mencakup kerusakan jalan, pabrik, dan infrastruktur lainnya akibat bencana alam atau peristiwa cuaca ekstrem. Hal ini dapat mengganggu transportasi dan pengolahan.

Gangguan Rantai Pasokan:

Tantangan Transportasi dan Logistik: Peristiwa cuaca ekstrem dapat menghambat transportasi buah sawit dari perkebunan ke pabrik, yang menyebabkan penundaan dan gangguan rantai pasokan.

Perambahan Satwa Liar:

Kerusakan dari Satwa Liar: Beberapa satwa liar, seperti gajah, dapat menyebabkan kerusakan pada perkebunan kelapa sawit ketika mereka merambah area perkebunan untuk mencari makanan.

Mengatasi risiko fisik ini seringkali membutuhkan strategi manajemen risiko proaktif, seperti praktik pengelolaan lahan dan air yang lebih baik, varietas kelapa sawit yang tahan iklim, dan langkah-langkah untuk mengurangi kerentanan terhadap peristiwa cuaca ekstrem. Inisiatif keberlanjutan dan skema sertifikasi seperti RSPO (Roundtable on Sustainable Palm Oil) bertujuan untuk mengurangi risiko ini dengan mempromosikan praktik produksi minyak sawit yang berkelanjutan dan bertanggung jawab terhadap lingkungan.

 

PENTINGNYA PERLINDUNGAN ASURANSI BAGI INDUSTRI KELAPA SAWIT 

Perlindungan asuransi memainkan peran penting dalam industri kelapa sawit, menawarkan perlindungan finansial dan solusi manajemen risiko kepada berbagai pemangku kepentingan di sektor ini. Berikut adalah penjabaran pentingnya perlindungan asuransi untuk industri kelapa sawit:

Perlindungan Terhadap Bencana Alam:

Perkebunan kelapa sawit rentan terhadap berbagai bencana alam, termasuk banjir, kekeringan, kebakaran, dan tanah longsor. Perlindungan asuransi dapat memberikan perlindungan finansial jika terjadi bencana seperti itu, membantu produsen minyak sawit pulih dari kerugian yang diakibatkannya.

Asuransi Tanaman dan Hasil Panen:

Polis asuransi tanaman sangat penting bagi petani kelapa sawit. Kebijakan ini melindungi terhadap kehilangan hasil karena faktor-faktor seperti peristiwa cuaca ekstrem, hama, penyakit, dan keadaan tak terduga lainnya. Mereka memastikan bahwa petani memiliki jaring pengaman, membantu mereka mengelola dampak finansial dari hasil panen yang berkurang.

Cakupan Properti dan Infrastruktur:

Perkebunan kelapa sawit seringkali memiliki infrastruktur yang berharga, termasuk pabrik dan fasilitas pengolahan. Asuransi properti dapat menanggung biaya perbaikan atau penggantian jika terjadi kerusakan akibat kebakaran, bencana alam, atau kejadian tak terduga lainnya.

Asuransi Kewajiban:

Asuransi pertanggungjawaban melindungi produsen minyak sawit dari tuntutan hukum, termasuk yang terkait dengan kecelakaan, polusi, atau kerusakan yang disebabkan oleh properti atau komunitas tetangga. Ini adalah komponen penting untuk menjaga reputasi dan stabilitas keuangan pemilik perkebunan.

Asuransi Transportasi dan Kargo:

Rantai pasokan minyak sawit melibatkan pengangkutan tandan buah segar (TBS) dan minyak olahan. Asuransi untuk kargo dan transportasi memastikan bahwa kerugian akibat kecelakaan, pencurian, atau kerusakan selama transit ditanggung.

Transportasi Minyak Sawit Mentah (CPO) melibatkan berbagai risiko dan tantangan, baik di darat maupun di laut, karena sifat produk dan rantai pasokan yang kompleks. Berikut adalah beberapa risiko utama yang terkait dengan pengangkutan CPO:

Risiko Kualitas dan Kontaminasi:

CPO sangat sensitif terhadap perubahan suhu dan dapat memadat atau menjadi keruh pada suhu yang lebih rendah. Selama transit, paparan suhu ekstrem dapat memengaruhi kualitas dan konsistensi oli, sehingga kurang diinginkan pembeli.

Risiko Penyimpanan dan Penanganan:

Penyimpanan dan penanganan CPO yang tidak tepat dapat menyebabkan kontaminasi, pembusukan, dan bahkan bahaya keamanan. Pembersihan tangki yang tidak memadai, penyegelan yang tidak tepat, atau kontak dengan kontaminan dapat mengganggu kualitas produk.

Kebocoran dan Tumpahan:

Kebocoran atau tumpahan CPO yang tidak disengaja selama transportasi dapat menyebabkan pencemaran lingkungan, kontaminasi tanah, dan kerugian finansial. Perawatan dan inspeksi kontainer dan kapal pengangkut yang tepat sangat penting untuk mencegah insiden tersebut.

Risiko Kesehatan dan Keselamatan:

Personel transportasi dan pekerja yang terlibat dalam bongkar muat CPO terpapar pada potensi risiko kesehatan dan keselamatan. CPO bisa licin, dan kecelakaan dapat terjadi selama penanganan jika tindakan pencegahan keselamatan tidak diperhatikan.

Risiko Infrastruktur Transportasi:

Risiko infrastruktur meliputi kondisi jalan dan pelabuhan, yang dapat mempengaruhi efisiensi dan keselamatan transportasi CPO. Jalan yang tidak terawat dengan baik atau pelabuhan yang padat dapat menyebabkan penundaan dan peningkatan risiko.

Pencurian dan Pencurian:

CPO adalah komoditas berharga, dan ada risiko pencurian atau pencurian selama transportasi. Memastikan keamanan rantai pasokan dan menerapkan langkah-langkah anti-pencurian sangat penting.

Risiko Terkait Cuaca:

Kondisi cuaca di laut dapat berdampak pada transportasi CPO di kapal curah curah . Badai, laut yang ganas, dan cuaca buruk dapat menyebabkan penundaan, kerusakan kapal, dan pergeseran kargo.

Risiko Kontainer dan Pengemasan:

Kualitas wadah dan kemasan yang digunakan untuk transportasi CPO sangat penting. Wadah atau kemasan di bawah standar dapat menyebabkan kebocoran, kontaminasi, dan kerusakan selama transit.

Risiko Hukum dan Regulasi:

Mematuhi peraturan internasional dan lokal yang mengatur pengangkutan barang berbahaya sangat penting. Kegagalan untuk memenuhi persyaratan ini dapat mengakibatkan konsekuensi hukum dan hukuman finansial.

Gangguan Rantai Pasokan:

Gangguan di sepanjang rantai pasokan, seperti pemogokan buruh, pemogokan transportasi, atau tantangan logistik, dapat menyebabkan keterlambatan transportasi CPO, yang memengaruhi jadwal pengiriman dan harga pasar.

Risiko Lingkungan:

Kecelakaan atau tumpahan selama transportasi dapat memiliki konsekuensi lingkungan yang parah, yang menyebabkan polusi tanah dan air, membahayakan satwa liar, dan potensi kewajiban hukum.

 

MENGAPA INDUSTRI CPO MEMBUTUHKAN LAYANAN BROKER ASURANSI LOKAL

Broker asuransi lokal memainkan peran penting dalam industri kelapa sawit Indonesia dengan bertindak sebagai perantara antara pemangku kepentingan kelapa sawit dan penyedia asuransi. Pentingnya mereka dapat disorot dengan berbagai cara:

Memahami Dinamika Lokal:

Broker asuransi lokal sangat akrab dengan risiko dan tantangan spesifik yang dihadapi oleh industri kelapa sawit Indonesia. Mereka memahami iklim lokal, peraturan, dan kondisi unik, memungkinkan mereka untuk memberikan solusi asuransi yang disesuaikan yang memenuhi kebutuhan khusus industri.

Menavigasi Kerangka Peraturan:

Pasar asuransi Indonesia memiliki seperangkat peraturan dan persyaratan kepatuhannya sendiri. Broker lokal berpengalaman dalam peraturan ini dan dapat memastikan bahwa cakupan asuransi yang mereka rekomendasikan mematuhi hukum setempat, membantu perusahaan kelapa sawit menghindari masalah hukum.

Akses ke Penyedia Asuransi Lokal:

Broker lokal telah menjalin hubungan dengan penyedia asuransi di Indonesia. Hal ini memungkinkan mereka untuk menghubungkan perusahaan kelapa sawit dengan perusahaan asuransi yang menawarkan kebijakan yang dirancang khusus untuk sektor kelapa sawit.

Penilaian Risiko yang Disesuaikan:

Broker lokal dapat melakukan penilaian risiko komprehensif yang disesuaikan dengan keadaan spesifik dari setiap operasi minyak sawit. Ini memastikan bahwa pertanggungan asuransi yang direkomendasikan sesuai dengan risiko yang dihadapi oleh masing-masing perkebunan atau fasilitas pengolahan.

Menegosiasikan Persyaratan yang Menguntungkan:

Broker lokal dapat bernegosiasi dengan perusahaan asuransi atas nama perusahaan kelapa sawit untuk mengamankan persyaratan yang paling menguntungkan, termasuk batas cakupan, deductible, dan premi. Mereka menggunakan pengetahuan pasar mereka untuk memastikan perusahaan mendapatkan nilai terbaik untuk investasi asuransi mereka.

Bantuan Klaim:

Jika terjadi klaim, broker lokal dapat memberikan bantuan yang tak ternilai bagi perusahaan kelapa sawit. Mereka dapat membantu mempercepat proses klaim dan memastikan bahwa perusahaan menerima kompensasi yang adil dan tepat waktu atas kerugian mereka.

Strategi Mitigasi Risiko:

Broker lokal sering menawarkan layanan manajemen risiko yang melampaui asuransi. Mereka dapat memberi saran kepada perusahaan kelapa sawit tentang strategi mitigasi risiko untuk mengurangi kemungkinan insiden yang dapat memicu klaim asuransi.

Kontinuitas dan Dukungan:

Broker lokal memberikan dukungan dan bantuan berkelanjutan selama periode pertanggungan asuransi. Mereka dapat membantu perusahaan kelapa sawit melakukan penyesuaian terhadap kebijakan mereka ketika keadaan berubah atau risiko baru muncul.

Keakraban Budaya dan Bahasa:

Broker lokal dapat menjembatani kesenjangan budaya dan bahasa, membuat komunikasi dengan perusahaan asuransi dan pemangku kepentingan lokal lainnya lebih efektif. Ini bisa sangat berharga ketika berhadapan dengan masalah asuransi yang kompleks.

Efisiensi Biaya:

Broker lokal sering memiliki pemahaman mendalam tentang pasar asuransi lokal dan dapat mengidentifikasi solusi asuransi yang hemat biaya. Ini dapat membantu perusahaan kelapa sawit mengelola biaya asuransi mereka sambil mempertahankan cakupan yang memadai.

Respon Cepat untuk Acara Lokal:

Broker lokal dapat merespons dengan cepat peristiwa atau krisis lokal, membantu perusahaan kelapa sawit menangani kebutuhan asuransi langsung secara tepat waktu.

Singkatnya, pialang asuransi lokal berperan penting dalam membantu industri kelapa sawit Indonesia mengelola risiko, mendapatkan perlindungan asuransi yang sesuai, dan memastikan kelangsungan bisnis. Pengetahuan lokal mereka, hubungan dengan perusahaan asuransi, dan kemampuan untuk menavigasi lingkungan peraturan menjadikan mereka mitra berharga bagi pemangku kepentingan kelapa sawit yang ingin melindungi investasi dan operasi mereka.

Salah satu broker asuransi lokal di Indonesia yang berfokus pada industri Crude Palm Oil adalah L&G Insurance Brokers.

Untuk semua kebutuhan asuransi Anda, hubungi L&G sekarang!

Artikel ini disajikan oleh L&G Insurance Broker. Broker asuransi lokal terkemuka di Indonesia. 

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Hubungi L&G Insurance Broker
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, &
klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Anda Butuh perlindungan asuransi maksimal, proses mudah, premi terjangkau, & klaim pasti dibayar! 
Sekarang!
Hubungi L&G Insurance Broker
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012