Re Asuransi

Hal-hal yang Perlu Anda Ketahui Seputar Reasuransi

Liga Asuransi – Hal-hal yang Perlu Anda Ketahui Seputar Reasuransi Sidang pembaca yang luar biasa, di hari ini, kami tertarik untuk membagikan  sajikan artikel Hal-hal yang Perlu Anda Ketahui Seputar hal-hal penting mengenai reasuransi yang perlu anda ketahui. 

Sejarahnya, Asosiasi Reasuransi Amerika menyatakan bahwa akar reasuransi dapat ditelusuri kembali ke abad ke-14 ketika digunakan untuk asuransi kelautan dan kebakaran. Sejak itu, ia telah berkembang untuk mencakup setiap aspek pasar asuransi modern. Ada perusahaan yang mengkhususkan diri dalam menjual reasuransi di Amerika Serikat, ada departemen reasuransi di perusahaan asuransi utama A.S., dan ada reasuransi di luar Amerika Serikat yang tidak memiliki lisensi di Amerika Serikat. A ceding membeli reasuransi langsung dari reasuransi atau melalui broker atau perantara reasuransi.

Reasuransi bekerja ketika beberapa perusahaan asuransi berbagi risiko dengan membeli polis asuransi dari perusahaan asuransi lain untuk membatasi total kerugian mereka sendiri jika terjadi bencana. 

Ada beberapa alasan utama perusahaan asuransi ingin membeli reasuransi antara lain untuk: 

  • Meningkatkan kapasitas perusahaan: Perusahaan asuransi hanya dapat menulis polis jika mereka mampu menutupi kerugian yang dapat ditimbulkan. Dengan membeli reasuransi, perusahaan asuransi dapat meningkatkan kemampuannya untuk menulis polis baru. 
  • Memberikan stabilitas: Sama seperti perusahaan lain, mereka yang berada di industri asuransi berjuang untuk tingkat pertumbuhan dan laba atas investasi (ROI) yang stabil. Tetapi karena sifat bisnisnya, perusahaan dapat mengambil kerugian minimal dalam satu kuartal dan kerugian besar di kuartal berikutnya. Reasuransi membantu menciptakan stabilitas. 
  • Memberikan perlindungan bencana: Sama seperti bencana yang dapat mengakibatkan kehancuran finansial bagi Anda jika Anda tidak memiliki asuransi, hal yang sama berlaku untuk perusahaan asuransi yang membeli reasuransi. Jika rumah Anda terbakar dan Anda tidak memiliki asuransi pemilik rumah, Anda akan kesulitan menutupi kerugian finansial tersebut. Dan jika perusahaan asuransi harus membayar klaim dalam jumlah besar sekaligus, terutama dalam kasus bencana alam, hal itu bisa melumpuhkan finansial tanpa reasuransi. 

 

Menyebarkan risiko: Reasuransi membantu menyebarkan risiko kerugian di antara banyak perusahaan yang berbeda. Misalkan perusahaan reasuransi memberikan perlindungan kepada penyedia asuransi pemilik rumah di banyak negara bagian. Jika bencana alam melanda salah satu negara bagian tersebut, perusahaan di sana kemungkinan besar akan mengalami kerugian besar. Tetapi karena perusahaan reasuransi mencakup perusahaan di seluruh negeri, sebagian besar pelanggannya tidak mengajukan klaim yang besar. Seolah-olah perusahaan asuransi dari seluruh negeri membantu menutupi kerugian perusahaan asuransi di negara bagian tempat bencana alam terjadi.

 

Baca Juga :   Efek Tanggung Beban Asuransi Kredit. Klaim Reasuransi Kredit Meroket Hingga Rp 5,9 Triliun.

Bagaimana Cara Kerja Perusahaan Re-asuransi? 

Dengan menyebarkan risiko, perusahaan asuransi individu dapat menerima klien yang pertanggungannya akan menjadi beban yang terlalu berat untuk ditangani sendiri oleh perusahaan asuransi tunggal. Ketika reasuransi terjadi, premi yang dibayarkan oleh tertanggung biasanya dibagi oleh semua perusahaan asuransi yang terlibat. Jika satu perusahaan menanggung risiko sendiri, biaya tersebut dapat bangkrut atau secara finansial menghancurkan perusahaan asuransi dan kemungkinan tidak dapat menutupi kerugian perusahaan asal yang membayar premi asuransi. 

Misalnya, pertimbangkan jika suatu saat terjadi gempa bumi besar yang melanda suatu wilayah menyebabkan kerusakan sebanyak triliunan rupiah. Jika satu perusahaan menjual semua asuransi pemilik rumah, kemungkinannya untuk dapat menutupi kerugian tidak akan mungkin terjadi. Sebaliknya, perusahaan asuransi ritel menyebarkan sebagian pertanggungannya kepada perusahaan asuransi lain (reasuransi), sehingga menyebarkan biaya risiko di antara banyak perusahaan asuransi. 

Penanggung membeli reasuransi karena empat alasan yang diantaranya: Untuk membatasi tanggung jawab pada risiko tertentu, untuk menstabilkan pengalaman kerugian, untuk melindungi diri mereka sendiri dan tertanggung dari bencana, dan untuk meningkatkan kapasitas mereka.

Reasuransi juga dapat membantu perusahaan dengan menyediakan hal-hal seperti: 

Risk Transfer: Perusahaan dapat berbagi atau mentransfer risiko tertentu dengan perusahaan lain.

Arbitrage: Keuntungan tambahan dapat dikumpulkan dengan membeli asuransi di tempat lain dengan harga kurang dari premi yang dikumpulkan perusahaan dari pemegang polis. 

Capital Management: Perusahaan dapat menghindari keharusan untuk menyerap kerugian besar dengan melewatkan risiko; ini membebaskan modal tambahan. 

Solvability Margin: Pembelian asuransi keringanan surplus memungkinkan perusahaan menerima klien baru dan menghindari kebutuhan untuk meningkatkan modal tambahan. 

Expertise: Expertise atau Keahlian dari perusahaan asuransi lain dapat membantu perusahaan mendapatkan peringkat dan premi yang lebih tinggi.

Artikel ini dipersembahkan oleh L&G a Smart Insurance Broker Company

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top