Asuransi Kapal

10 Hal Penting Yang Harus Dilakukan Saat Terjadi Kecelakaan Kapal

Liga Asuransi – Sidang pembaca yang luar biasa, apa kabar? Mari kita lanjutkan pelajaran kita tentang asuransi rangka kapal atau dalam bahasa asalnya Hull and Machinery Insurance.

Meskipun teknologi perkapalan semakin canggih akan tetapi kecelakaan kapal tetap terjadi bahkan cenderung semakin meningkat. Salah satu penyebabnya adalah perubahan iklim yang semakin buruk akibat dari kerusakan lingkungan.

Sebagai broker asuransi dan konsultan asuransi kami mempunyai perhatian khusus atas keselamatan kapal yang jika tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan terjadinya kerugian yang luar biasa.

Kali ini kami ingin membahas tentang usaha-usaha yang perlu dilakukan saat terjadinya kecelakaan kapal. Jika Anda tertarik dengan tulisan ini silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda.

Untuk melengkapi penjelasan ini pada bagian bawah tulisan kami lampirkan link dari narasumber

Dengan perkembangan terbaru dalam peralatan navigasi dan sistem komunikasi, kecelakaan tabrakan antar kapal terus terjadi di seluruh dunia. Beberapa alasan utama untuk kecelakaan tersebut adalah kelalaian, ketidakmampuan dan miskomunikasi.

Tabrakan Kapal hanya tidak membuat kapal rusak; mereka juga dapat menyebabkan polusi besar dan merenggut beberapa nyawa tak berdosa.

Mempertimbangkan kerentanan situasi seperti yang disebutkan di bawah ini adalah poin penting untuk dipertimbangkan ketika sebuah kapal bertemu dengan keadaan darurat yang tidak menguntungkan tersebut.

Tabrakan Kapal

Perlu dipahami bahwa poin-poin berikut ini hanya untuk tujuan bimbingan, dan dalam situasi nyata, pengetahuan, keahlian berlayar, dan kompetensi pribadi seseorang berperan dalam menangani situasi dan menyelamatkan nyawa.

  1. Menginformasikan Master dan ruang Mesin: Ini jelas, tapi pastikan Anda memberitahu Master, jika dia tidak di jembatan. Beritahu ruang mesin dan matikan mesin. Perwira yang berjaga tidak boleh ragu-ragu untuk memanggil nakhoda meskipun ia memiliki sedikit keraguan tentang situasi tertentu. (Keputusan untuk menghentikan mesin akan tergantung pada tingkat keparahan kecelakaan dan tindakan segera yang harus diambil.

Pengalaman, pengetahuan, dan otoritas utama Guru membantu dalam membuat keputusan yang cepat dan berani untuk menyelamatkan nyawa. Setelah master mengambil alih komando situasi, bertindak atas perintahnya. Tandai posisi tabrakan pada grafik atau dengan menekan tombol massa di GPS untuk referensi di masa mendatang. Tunjukkan sinyal NOT UNDER COMMAND (NUC) jika kapal kehilangan headway sepenuhnya.

  1. Segera Kirim Sinyal Distress: Kirim pesan marabahaya yang ditunjuk atau tidak melalui VHF, MF/HF, SAT C atau cara lain yang tersedia, tergantung pada wilayah laut tempat Anda berada dan batas waktu yang Anda miliki. Jika Anda memiliki cukup waktu, beri tahu perusahaan dan stasiun radio pantai terdekat tentang kejadian tersebut.
  2. Rekam Data Penting: Catat waktu tabrakan kapal, nama dan nomor IMO kapal yang Anda tabrak. Jangan buang waktu berdebat dengan kapal lain. Biarkan saluran VHF 16 kosong, di mana, Anda bisa mendapatkan informasi yang diperlukan mengenai bantuan dan bantuan jika situasinya menuntut. Gunakan saluran VHF lainnya untuk komunikasi antar/intra kapal. Jika memungkinkan, ambil foto tabrakan dari lokasi yang aman.
  3. Bunyikan Alarm: Bunyikan alarm darurat umum; sinyal alarm umum dibunyikan sebagai tindakan pencegahan. Seharusnya tidak disalah artikan sebagai sinyal untuk meninggalkan kapal. Ambil absen, jika ada yang hilang laporkan sama ke master. Beri tahu petugas yang bertanggung jawab di stasiun pengumpulan tentang situasinya. Buat pengaturan, untuk mencari dan menemukan orang hilang. Perwira dan awak yang bertanggung jawab harus menurunkan sekoci penolong ke dek embarkasi dan membuat semua pengaturan untuk meninggalkan kapal dengan segera. 

Perlu dicatat bahwa ruang mesin tidak boleh dibiarkan tanpa pengawasan jika dampak tabrakan minimal, yang tidak memerlukan evakuasi segera dari kompartemen. Juga, ruang mesin yang bertanggung jawab harus memastikan semua petugas dan kru yang bekerja di ruang mesin siap dengan jaket pelampung dan TPA mereka jika evakuasi segera diperlukan pada tahap selanjutnya.

  1. Menilai Kerusakan: Kirim petugas yang bertanggung jawab ke area di mana kapal terkena dampak. Tanyakan tentang persentase kerusakan yang terjadi. Jika area yang rusak adalah ruang tertutup, pastikan untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan, untuk masuk ke ruang tertutup. Lakukan penilaian kerusakan dan laporkan hal yang sama kepada master. Setiap keputusan harus diambil oleh nakhoda atau jika nakhoda tidak mampu mengambil keputusan atau melaksanakan tugasnya, orang yang berada di sebelah komandonya harus melakukannya.
  2. Take the Soundings: Kirim kru untuk melakukan sounding semua tangki ballast, tangki air tawar, dan tangki sayap. Berikan instruksi ke ruang mesin untuk melakukan sounding semua tangki di ruang mesin. Semua suara tangki harus diambil dan dicatat, karena tangki yang jauh dari benturan dapat mengalami kerusakan atau retak akibat goncangan akibat benturan. Rekam suara semua tangki dan bandingkan dengan data suara sebelumnya. Jika ada perubahan suara, mungkin ada retakan atau lubang di tangki. Bunyi tangki atau tangki tertentu harus dipantau dengan hati-hati dan laju kenaikan atau penurunan air harus dihitung.
  3. Mengambil Tindakan Segera Jika Terjadi Kerusakan: Jika ada tangki atau tangki yang tampaknya mengalami kerusakan dan dipastikan masuknya air, buat pengaturan yang diperlukan untuk memompa air keluar. Jika pompa tidak efektif dan tidak dapat menahan masuknya air, seluruh kompartemen dapat disegel untuk mencegah kompartemen lain tergenang air. Jika disediakan pintu kedap air yang dapat menutup sendiri, pintu tersebut harus dioperasikan dari jembatan itu sendiri.
  4. Periksa Tumpahan Minyak: Jika salah satu tangki bahan bakar atau tangki minyak rusak dan jika ada bahaya tumpahan minyak. Prosedur yang disebutkan dalam rencana SOPEP harus diikuti untuk mengatasi tumpahan minyak. Baca : Bagaimana Menghindari Tumpahan Minyak di Kapal?
  5. Mencapai Pelabuhan Terdekat, Jika Mungkin: Jika nakhoda mencoba untuk memperbaiki daftar atau trim yang merugikan, ia harus mempertimbangkan efek gaya geser, gerakan lentur, efek permukaan bebas saat mentransfer cairan dan peledakan dan pelepasan peledakan pada lambung kapal. Jika kapal sendiri akan mengapung tanpa bahaya dan mesin siap untuk bermanuver, atur arah ke pelabuhan terdekat untuk diperbaiki. Semua tugas yang disebutkan di atas harus dilakukan dalam urutan yang sangat cepat dan dengan sangat presisi karena tabrakan dapat menyebabkan keadaan darurat lainnya secara bersamaan.
  6. Tinggalkan Kapal Hanya jika Segalanya Gagal: Jika kapal sendiri tampak tenggelam dan tidak meninggalkan pilihan lain kecuali meninggalkan kapal, itu harus menjadi perintah lisan dari nakhoda. Harus selalu diingat bahwa kapal adalah sekoci terbaik. Nakhoda dan awak kapal harus selalu berusaha dan melakukan segala cara yang diperlukan untuk menjaganya tetap terapung. Tapi begitu keputusan dibuat untuk meninggalkan kapal, tidak ada waktu yang terbuang sia-sia. Semua awak kapal harus melaksanakan tugasnya secara efektif dan melarikan diri dari kapal yang tenggelam secepat dan sejauh mungkin.

Bahkan dengan peraturan yang ketat untuk pelatihan dan kualifikasi awak kapal, seringkali awak kapal menjadi panik dan melupakan tugas selama keadaan darurat tersebut. Meskipun lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, kru harus dilatih dengan baik di kapal dengan latihan reguler. Mereka harus mendapat informasi yang baik tentang penggunaan peralatan penyelamat jiwa dan prosedur pengoperasiannya. Jika orang baru bergabung dengan kapal, ia harus terbiasa dengan kapal, prosedur darurat, rute pelarian, lokasi peralatan penyelamat, dll. sebelum kapal meninggalkan pelabuhan. Setiap keadaan darurat memerlukan tanggapan yang cepat dan tepat dari kru dan ini hanya dapat dicapai dengan pelatihan dan praktik rutin dalam keadaan darurat seperti latihan tiruan.

Yang disebutkan di atas bukanlah daftar lengkap tetapi gambaran umum tentang hal-hal yang perlu dilakukan jika terjadi kecelakaan tabrakan. Poin harus diambil hanya sebagai referensi dan seseorang harus selalu dipandu oleh praktik pelayaran yang baik.

Untuk jaminan asuransi kapal selalu gunakan jasa perusahaan broker asuransi

Baca Juga :   7 Hal yang perlu Anda ketahui tentang asuransi Rangka Kapal (Marine Hull Insurance)

Seperti yang Anda lihat di atas bahwa begitu banyak informasi dan pengetahuan yang diperlukan untuk mendapatkan jaminan asuransi Kapal  Laut yang terbaik. Diperlukan pengetahuan dan pengalaman yang luas sayangnya tidak semua orang mempunyai kemampuan seperti itu.

Cara terbaik adalah dengan menggunakan jasa broker asuransi yang berpengalaman di bidang asuransi Kapal  Laut Marine Hull Insurance. Salah satu perusahaan broker asuransi yang sudah dipercaya oleh banyak perusahaan kapal di Indonesia adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua urusan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga!

Source: https://www.marineinsight.com/guidelines/ship-collision-accident/

Mencari Produk Asuransi? Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Kenapa Broker Asuransi sering juga disebut sebagai Advocate asuransi?

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top