Asuransi Cyber

Apa saja kebutuhan Asuransi untuk Data Center?

Liga Asuransi – Pembaca yang budiman, apa kabar? Semoga bisnis Anda berjalan lancar tahun ini.

Mari kita lanjutkan pembahasan manajemen risiko dan asuransi, kali ini mengenai DATA CENTRE.

Sejalan dengan perubahan dunia yang begitu cepat, kita membutuhkan teknologi informasi untuk membangun komunikasi yang lebih cepat, menjaga penyimpanan elektronik, dan melindungi catatan. Sederhananya, IT membuat sistem penyimpanan elektronik untuk melindungi catatan perusahaan.

Jika sebelumnya Data disimpan di komputer pribadi, kini Data dapat disimpan di  penyimpanan dengan kapasitas yang cukup besar. Fasilitas ini tidak hanya dapat menyimpan Data tetapi juga dapat mengolahnya menjadi informasi yang berkualitas.

Sebagai broker dan konsultan asuransi, kali ini kami ingin membahas manajemen risiko dan asuransi terkait dengan Data center. Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan kolega Anda sehingga mereka mengerti seperti Anda.

Apa Saja Komponen Data Centre?

Data Centre memiliki tiga komponen utama: komputasi, penyimpanan, dan jaringan.  Namun, komponen-komponen ini hanyalah puncak gunung es di DC modern.  Di bawah permukaan, infrastruktur pendukung sangat penting untuk memenuhi perjanjian tingkat layanan  Data Centre perusahaan.

  1. Komputasi  Data Centre

Server adalah mesin  Data Centre. Di server, pemrosesan dan memori yang digunakan untuk menjalankan aplikasi mungkin bersifat fisik, tervirtualisasi, didistribusikan di seluruh kontainer, atau didistribusikan di antara node jarak jauh dalam model komputasi tepi.

Data Centre harus menggunakan prosesor yang paling cocok untuk tugas tersebut, misalnya, mungkin ada pilihan yang lebih baik daripada CPU tujuan umum untuk memecahkan masalah kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML).

  1. Penyimpanan  Data Centre

Data Centre menampung sejumlah besar informasi sensitif, baik untuk tujuan mereka maupun kebutuhan pelanggan mereka. Mengurangi biaya media penyimpanan meningkatkan jumlah penyimpanan yang tersedia untuk mencadangkan Data Centre secara lokal, jarak jauh, atau keduanya—kemajuan dalam media penyimpanan non-volatil menurunkan waktu akses Data Centre. Selain itu, seperti dalam teknologi penyimpanan yang ditentukan perangkat lunak lainnya meningkatkan efisiensi staf untuk mengelola sistem penyimpanan.

  1. Jaringan  Data Centre

Peralatan jaringan  Data Centre mencakup kabel, sakelar, router, dan firewall yang menghubungkan server ke dunia luar.

Dikonfigurasi dan terstruktur dengan benar, mereka dapat mengelola volume lalu lintas yang tinggi tanpa mengorbankan kinerja.

Topologi jaringan tiga tingkat yang khas terdiri dari sakelar inti di tepi yang menghubungkan  Data Centre ke Internet dan lapisan agregat tengah yang menghubungkan lapisan inti ke lapisan akses tempat server berada. Kemajuan, seperti keamanan jaringan skala hiper dan jaringan yang ditentukan perangkat lunak, menghadirkan ketangkasan dan skalabilitas tingkat cloud ke jaringan lokal.

Mengapa Indonesia membutuhkan lebih banyak Data Centre?

Sebagai negara industri baru, Indonesia selalu dibandingkan dengan negara tetangganya yang sudah lebih maju tekonloginya seperti Singapura, Malaysia, dan Thailand. Namun, ada lima faktor sosial ekonomi yang membuat Indonesia menarik meski statusnya sebagai negara berkembang.

Pertumbuhan Ekonomi Stabil

Ekonomi Indonesia adalah yang terbesar di Asia Tenggara dan merupakan salah satu ekonomi pasar berkembang dunia. Dengan PDB sebesar USD 3,2 triliun pada tahun 2020, pertumbuhan PDB tahunan Indonesia relatif stabil di sekitar 5%.

Meskipun negara itu masuk ke dalam resesi pada tahun 2020, negara ini telah pulih dan berhasil keluar dari krisis pada kuartal kedua tahun 2021.

Pembangunan pesat di bidang Infrastruktur Digital

Seperti yang disebutkan oleh Bank Dunia, perencanaan ekonomi Indonesia mengikuti rencana pembangunan 20 tahun, yang disegmentasi menjadi rencana jangka menengah 5 tahun.

Rencana pembangunan jangka menengah saat ini adalah fase terakhir dari proyek jangka panjang. Hal ini bertujuan untuk lebih memperkuat perekonomian Indonesia dengan meningkatkan daya saingnya di pasar global.

Salah satu prioritas pemerintah adalah mengembangkan infrastruktur digital di Indonesia dan mempercepat transformasi digital. Misalnya, Jakarta berada di jalur sistem kabel INDIGO yang baru dipasang, kabel serat optik bawah laut yang menghubungkan Singapura ke Sydney melalui Jakarta dan Perth.

Menggunakan teknologi optik koheren saat ini, sistem kabel menjanjikan latensi yang lebih rendah dan keandalan yang ditingkatkan.

Basis Pengguna Besar

Karena kedekatan dengan pengguna akhir adalah kriteria lokasi  Data Centre yang penting, sebagian besar  Data Centre dibangun di area tempat orang berada.

Dengan lebih dari 270 juta orang, Indonesia adalah negara terpadat keempat di dunia dan terbesar di Asia Tenggara, menawarkan bisnis dari berbagai industri basis pengguna potensial yang besar.

Selain itu, pada tahun 2020, 54% dari populasinya adalah Gen Z dan Milenial, paham teknologi dan sepenuhnya nyaman dengan dunia yang berkembang dan ber pada digital.

Tingkat Penetrasi Internet Yang Tinggi

Menurut Statista, dengan lebih dari 171 juta pengguna internet, Indonesia adalah salah satu pasar online terbesar di dunia. Pada Juli 2021, penetrasi online di negara ini mencapai sekitar 70%.

Aktivitas online populer termasuk perpesanan seluler dan media sosial, dan jejaring sosial paling populer di Indonesia adalah YouTube, dengan sekitar 94% populasi online menggunakan platform ini. Pada tahun 2020, rata-rata, orang menghabiskan 8 jam 52 menit setiap hari menggunakan internet, menempatkan negara itu di peringkat kedelapan secara global.

Munculnya Peluang Industri Digital

Indonesia telah menunjukkan pertumbuhan pesat berbagai platform digital: platform konten buatan pengguna, platform media sosial, penyedia konten OTT, platform e-commerce, sistem pembayaran digital, dll.

Misalnya, meskipun e-commerce dianggap sebagai langkah bisnis opsional, pengecer saat ini telah menyadari bahwa belanja online adalah pilihan yang semakin populer bagi banyak pelanggan di Indonesia.

Itulah sebabnya Indonesia muncul sebagai pemimpin global belanja online. Jumlah pengguna di negara ini telah tumbuh secara signifikan sejak tahun 2020 dan diperkirakan akan terus tumbuh sebesar 60% pada tahun 2025.

Apa saja risiko dari Data Center? 

Mungkin Anda pernah mendengar beberapa tahun yang lalu bahwa ada kebakaran yang membakar pusat Data OVH di Strasbourg, Prancis, pada bulan Maret baru-baru ini terbukti menjadi peringatan besar bagi manajer fasilitas di seluruh dunia.

Dampak finansial dari kebakaran bukan untuk orang yang lemah hati; menurut Reuters, diperkirakan telah merugikan perusahaan 130 juta euro setelah memperhitungkan kehilangan pendapatan, ketentuan litigasi, biaya penurunan nilai, dan biaya penggantian pelanggan (terbuka di tab baru) dan penggantian peralatan.

Berikut adalah lima langkah yang harus dipertimbangkan oleh setiap pusat data atau manajer fasilitas untuk diterapkan guna memastikan catu daya yang memadai:

  1. Kumpulkan informasi yang tepat

Langkah pertama adalah mengukur dan menganalisis catu daya dan total listrik ke pusat Pusat Data.

TI dan AC harus diukur secara terpisah. Melalui pengukuran ini, efisiensi pendinginan di pusat Data dapat diukur. Tokoh kunci ini disebut PUE.

Kualitas juga harus dicatat menggunakan alat pengukur yang sesuai. UPS aktif harus menyediakan catu daya untuk keamanan kegagalan, dan redundansi N +1 juga harus tersedia.

  1. Utamakan keamanan

Catu daya yang terpelihara dengan baik memastikan perlindungan Pusat Data yang aman. Untuk menyediakan sistem operasi yang efektif, pengukuran dan pemantauan permanen arus sisa pusat data harus dilakukan sesuai dengan standar internasional.

Jika kegagalan daya harus lebih lama, ini dapat diserap dengan sistem cadangan listrik (terbuka di tab baru). Sistem daya cadangan harus dipantau secara permanen dengan solusi pemantauan jaringan yang harus terus beroperasi dan tersedia dalam beberapa menit.

Dianjurkan juga untuk mengatur peringatan sehingga manajer fasilitas dapat diberitahu tentang masalah apa pun dengan catu daya bahkan ketika mereka tidak berada di tempat.

  1. Periksa distribusi daya

Pastikan daya tersedia untuk komponen TI. Penyaluran ini dilakukan melalui unit distribusi daya (PDU). Selama proses ini, informasi penting dapat dikumpulkan dari PDU, seperti:

  • Berapa beban daya / panas untuk rak?
  • Berapa banyak daya yang dibutuhkan untuk server (terbuka di tab baru)?
  • Apakah pengukuran arus diferensial terintegrasi dimungkinkan?
  1. Terapkan strategi pemantauan

Karena kompleksitas poin-poin yang disebutkan di atas, pemantauan catu daya dan lingkungan pusat data secara keseluruhan sangat penting. Penting untuk memahami kondisi dan status server dan mesin di pusat Data bahwa semua unit AC berfungsi dengan benar, dan suhu udara di fasilitas, untuk menyebutkan beberapa metrik saja.

Selain itu, mereka perlu mengukur KPI yang ditentukan pada langkah pertama. Untuk ini, mereka memerlukan alat pemantauan yang cukup kompleks yang dapat membawa Pusat Data dari sensor, sistem OT, dan komponen TI tradisional menggunakan beberapa protokol standar dan menampilkan semuanya di satu tempat.

  1. Cegah serangan siber

Saat ini, sebagian besar peralatan listrik dapat dikontrol dan dikonfigurasi dari jarak jauh. Hal ini membuat Pusat Data terbuka lebar terhadap potensi peretasan, waktu henti, atau kehilangan Pusat Data yang menghancurkan (terbuka di tab baru).

Peretas juga dapat menyebabkan lonjakan daya, merusak peralatan, atau wabah kebakaran. Pada tahun 2017, British Airways menderita lonjakan listrik yang disengaja yang berlangsung beberapa menit tetapi sangat merugikan mereka karena insiden itu mempengaruhi sekitar 75.000 pelancong. Diperkirakan bahwa ini merugikan perusahaan sebesar £ 80 juta yang mengejutkan.

Jenis asuransi yang terkait dengan Pusat Data

Untuk melindungi pemilik bisnis dari kerugian finansial yang disebabkan oleh kecelakaan yang terjadi pada Pusat Data, berikut ini adalah jenis asuransi yang direkomendasikan untuk diambil oleh pemilik:

Asuransi Siber

Ketika perusahaan menjadi semakin saling berhubungan, asuransi siber untuk pusat Data menjadi prioritas dan praktik terbaik.

Beberapa bahkan percaya asuransi siber untuk pusat Data akan menjadi wajib di masa depan, tetapi asuransi dunia maya semakin mahal.

Operator pusat data harus memiliki asuransi siber dan mengikuti praktik keamanan terbaik, tetapi mereka harus berhati-hati untuk memilih kebijakan yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Asuransi siber harus menjadi prioritas pusat data sebagai asuransi kebakaran. Namun, banyak perusahaan perlu tahu apa yang mereka butuhkan atau apakah kebijakan mereka yang ada mencakupnya.

Polis asuransi siber membantu pusat data meminimalkan dampak finansial dari pelanggaran, serangan, atau pemadaman.

Tetapi operator pusat data harus tahu bahwa tidak semua polis asuransi siber dibuat sama dan memilih yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Property All Risks Insurance

Property All Risks insurance covers loss arising from any fortuitous cause except those expressly excluded.

This policy covers all risks of physical loss, destruction, or damage to the insured Data Centre Centre property which occurred during the policy’s period and is subject to specific terms, conditions, and exclusions.

  • The following extensions are available under the Property All Risks Insurance Policy:
  • Fire, lightning, explosion, and falling aircraft.
  • Natural perils such as floods, typhoons, tempests, water-damaged, earthquakes, volcanic eruptions, tsunami
  • Riot, strike malicious damage.
  • Impact and accidental damage

Electronic Equipment Insurance (EEI)

Asuransi Peralatan Elektronik (EEI) adalah polis yang dirancang untuk menyediakan komputer dan peralatan elektronik, termasuk pusat Pusat Data. Ini berlaku apakah barang-barang yang diasuransikan sedang bekerja atau beristirahat atau dibongkar untuk dibersihkan, dirombak, atau dipindahkan di dalam tempat selama operasi di atas sendiri,

Risiko selama ereksi ulang berikutnya, tetapi dalam hal apa pun, hanya setelah commissioning berhasil. Kebijakan ini juga dapat mencakup media Pusat Data eksternal seperti kaset dan disk.

Pertanggungan adalah polis asuransi “Kecelakaan” yang mencakup kerugian pada barang-barang yang diasuransikan karena penyebab yang tiba-tiba dan tidak terduga. Kebijakan ini mencakup kerusakan mekanis dan listrik peralatan kecuali kerusakan tersebut diganti rugi berdasarkan garansi pabrikan atau kontrak pemeliharaan.

Business Interruption Insurance

Business interruption insurance adalah pertanggungan asuransi yang menggantikan pendapatan bisnis yang hilang dalam suatu bencana. Peristiwa itu bisa berupa, misalnya, kebakaran atau bencana alam. Asuransi gangguan bisnis tidak dijual sebagai polis terpisah. Namun, itu ditambahkan ke kebijakan properti / korban atau kebijakan paket komprehensif sebagai add-on atau pengendara.

Public Liability Insurance

Public Liability insurance dirancang untuk melindungi Anda dan bisnis Anda jika pelanggan, pemasok, atau anggota publik mengajukan klaim terhadap Anda karena mereka terluka atau mengalami kerusakan properti karena aktivitas bisnis Anda yang lalai.

How to arrange insurance for DATA CENTRE In Indonesia?

Seperti yang telah kami jelaskan di atas, kita dapat melihat bahwa risiko Data Center tinggi, sehingga secara khusus membutuhkan upaya untuk mendapatkan perlindungan asuransi terbaik dengan jaminan yang luas, premi yang kompetitif, dan jaminan oleh perusahaan asuransi yang sehat.

Jadi, yang terbaik adalah menggunakan layanan dari perusahaan Broker  asuransi. Broker  asuransi adalah ahli asuransi yang ada di pihak Anda.

Broker  asuransi merancang program asuransi sesuai dengan kebutuhan Anda, bernegosiasi dengan beberapa perusahaan asuransi terbaik di Indonesia dan luar negeri untuk mendapatkan jaminan yang luas dan tingkat premi yang kompetitif.

Tugas broker asuransi paling penting ketika terjadi kecelakaan dan mengurus klaim. Broker  asuransi akan membantu Anda dari hari kejadian hingga realisasi pembayaran.

Broker  asuransi juga bertindak sebagai advokat Anda untuk mengurus klaim. Broker  asuransi ahli dalam memahami isi polis asuransi untuk menghindari persyaratan dan informasi yang dapat mempengaruhi hasil klaim.

Salah satu broker asuransi di Indonesia dengan pengalaman yang luas adalah L&G Insurance Broker.

Untuk semua kebutuhan pertanggungan asuransi Anda, hubungi L&G sekarang!

Sources:

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG JUGA

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

To Top
L&G Insurance Broker Registered by Otoritas Jasa Keuangan KEP-667/KM.10/2012
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
Chat kami sekarang di WhatsApp untuk info lengkap!
Proses hanya 24jam
(Marine Open Policy)
L&G Insurance Broker Registered by OJK KEP-667/KM.10/2012
Proses hanya 24jam
Asuransi Marine Cargo Lebih Untung Dengan MOP
(Marine Open Policy)
Chat kami di WhatsApp untuk info lengkap!