Oil and Gas

Apa risiko dan Jaminan asuransi untuk Rig Pengeboran Minyak dan Gas?

Liga AsuransiPembaca yang budiman, apa kabar? Saya harap bisnis Anda terus berkembang seperti yang diharapkan.

Kita semua sepakat bahwa salah satu manfaat Manajemen Risiko dan Asuransi adalah Perlindungan aset. Manajemen risiko dapat membantu melindungi aset perusahaan, seperti infrastruktur fisik, kekayaan intelektual, dan datanya, dari kerusakan atau kerugian.

Sebagai broker asuransi senior, saya ingin membahas manajemen risiko dan asuransi minyak dan gas, terutama untuk rig pengeboran darat dan lepas pantai.

Untuk semua pembaca baru buletin ini, saya ingin memberi Anda sambutan terhangat, selamat bergabung. Anda juga dapat menikmati membaca ratusan artikel dengan mengklik judul di sisi atas, kiri, dan kanan situs web.

Jika Anda tertarik dengan artikel ini, silakan bagikan dengan teman-teman Anda sehingga mereka dapat memahaminya.

 

Memahami Rig Pengeboran 

Rig pengeboran adalah mesin terintegrasi untuk mengebor sumur minyak, gas, atau air di bawah permukaan bumi. Rig ini dilengkapi dengan komponen seperti derricks, mata bor, tali bor, pompa lumpur, tangki lumpur, dan peralatan pembangkit listrik – semua yang diperlukan untuk membuat lubang percontohan ke kerak bumi.

Rig pengeboran minyak dan gas adalah mesin kompleks yang mengebor jauh ke dalam kerak bumi untuk mengekstraksi minyak dan gas alam. Proses pengeboran sumur bisa memakan waktu beberapa minggu atau bulan, tergantung pada kedalaman sumur dan geologi daerah yang dibor.

Berikut adalah gambaran umum tentang cara kerja rig pengeboran minyak dan gas:

  • Preparing the drilling site 

Lokasi pengeboran harus disiapkan sebelum rig pengeboran dibawa masuk. Ini melibatkan pembukaan lahan, membangun jalan akses, dan meratakan tanah untuk menyediakan basis yang stabil untuk rig pengeboran.

  • Setting up the rig

Setelah situs disiapkan, rig pengeboran dibawa masuk dan dirakit. Ini melibatkan menghubungkan berbagai komponen rig, seperti pipa bor, derrick, dan sistem sirkulasi cairan pengeboran.

  • Drilling the well

Dengan rig disiapkan, pengeboran dapat dimulai. Mata bor yang terpasang di ujung pipa bor diturunkan ke lubang sumur, dan rig pengeboran memutar pipa bor untuk memotong batu.

  • Circulating drilling fluid

Saat mata bor memotong batu, cairan pengeboran (juga dikenal sebagai “lumpur”) dipompa ke bawah pipa bor dan melalui bit. Lumpur membantu mendinginkan dan melumasi bit, membawa stek batu ke permukaan, dan menjaga tekanan di lubang sumur untuk mencegah cairan memasuki lubang sumur.

  • Casing the well

Saat pengeboran berlanjut, pipa baja (dikenal sebagai casing) dimasukkan ke dalam lubang sumur untuk mendukung dan mencegah sumur runtuh. Semen dipompa ke ruang annular antara casing dan lubang sumur untuk membuat segel dan mencegah cairan bermigrasi di antara formasi geologis yang berbeda.

  • Completing the well 

Setelah sumur dibor dan dibor, itu harus diselesaikan untuk memungkinkan minyak atau gas mengalir ke permukaan. Ini melibatkan perforasi casing untuk memungkinkan minyak atau gas mengalir ke lubang sumur, memasang tabung produksi, dan menghubungkan sumur ke fasilitas produksi di permukaan.

Pengeboran sumur minyak atau gas membutuhkan perencanaan dan pelaksanaan yang matang untuk memastikan bahwa sumur tersebut dibor dengan aman dan efisien.

 

Apa jenis, ukuran, dan kapasitas rig darat dan rig lepas pantai?

Rig darat dan lepas pantai datang dalam berbagai jenis, ukuran, dan kapasitas, tergantung pada persyaratan spesifik dari operasi pengeboran. Berikut adalah beberapa contohnya:

Land Rigs:

  • Mechanical rigs: biasanya digunakan untuk operasi pengeboran dangkal, dengan kedalaman pengeboran hingga 5,000 kaki.
  • Electric rigs: lebih efisien daripada rig mekanis dan dapat mengebor lebih dalam, hingga 15,000 kaki.
  • Hydraulic rigs: mirip dengan rig mekanis tetapi menggunakan tenaga hidrolik untuk operasi pengeboran.
  • Double rigs: Dua rig dipasang pada satu platform, memungkinkan efisiensi pengeboran yang lebih besar.
  • Triple rigs: Tiga rig dipasang pada satu platform, memungkinkan efisiensi pengeboran yang lebih besar.
  • Walking rigs: dirancang untuk bergerak di antara beberapa lokasi sumur tanpa dibongkar, memungkinkan operasi pengeboran yang lebih efisien.

Offshore Rigs:

  • Jack-up rigs: dirancang untuk bergerak di antara beberapa lokasi sumur tanpa dibongkar, memungkinkan operasi pengeboran yang lebih efisien.
  • Semi-submersible rigs: Platform terapung yang sebagian terendam air, biasanya digunakan untuk operasi pengeboran laut dalam.
  • Drillships: Kapal self-propelled dilengkapi dengan peralatan pengeboran yang digunakan untuk operasi pengeboran laut dalam.
  • Tender rigs: Platform yang lebih kecil dan dapat dipindahkan yang mendukung operasi pengeboran rig yang lebih besar, biasanya digunakan untuk operasi pengeboran air dangkal.

Dalam hal ukuran dan kapasitas, rig darat dan rig lepas pantai dapat sangat bervariasi tergantung pada persyaratan spesifik dari operasi pengeboran.

Misalnya, rig jack-up mungkin memiliki kapasitas kedalaman pengeboran hingga 400 kaki, sedangkan rig semi-submersible dan drillship mungkin memiliki kapasitas kedalaman pengeboran hingga 10.000 kaki atau lebih. Demikian pula, ukuran rig darat dapat berkisar dari rig kecil dan portabel yang dapat diangkut dengan truk hingga platform pengeboran multi-sumur besar yang membutuhkan infrastruktur dan peralatan pendukung yang signifikan.

 

Berapa Perkiraan nilai dalam USD dari setiap jenis rig? 

Nilai setiap jenis rig dapat sangat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti ukuran, usia, kemampuan, dan lokasinya. Namun, berikut adalah beberapa nilai perkiraan untuk berbagai jenis rig:

  • Land drilling rigs: 

Biaya rig pengeboran darat dapat berkisar dari beberapa juta dolar untuk rig dasar hingga lebih dari $ 20 juta untuk rig yang lebih maju dengan kemampuan yang lebih besar.

  • Offshore drilling rigs:

Biaya rig pengeboran lepas pantai dapat berkisar dari sekitar $ 100 juta untuk rig air dangkal yang lebih kecil hingga lebih dari $ 1 miliar untuk rig laut dalam yang lebih besar dengan kemampuan canggih.

  • Jack-up drilling rigs: 

Rig ini biasanya lebih kecil dan lebih murah daripada rig lepas pantai lainnya, dengan biaya mulai dari sekitar $ 50 juta hingga $ 250 juta.

  • Semi-submersible drilling rigs: 

Bergantung pada kemampuan dan spesifikasinya, rig lepas pantai yang lebih besar ini dapat menelan biaya mulai dari $500 juta hingga lebih dari $1 miliar.

  • Drillships: 

Kapal-kapal khusus ini dapat menelan biaya lebih dari $ 1 miliar dan dilengkapi dengan sistem pengeboran canggih yang memungkinkan mereka beroperasi di perairan dalam.

Penting untuk dicatat bahwa nilai-nilai ini adalah perkiraan dan dapat sangat bervariasi berdasarkan beberapa faktor, termasuk kondisi pasar saat ini, peralatan dan kemampuan spesifik rig, dan faktor lainnya.

 

Daftar Kecelakaan Rig Pengeboran di Indonesia

  • Montara Oil Spill in August 2009, 

Sebuah anjungan minyak milik PTTEP Australasia di ladang minyak Montara di lepas pantai Indonesia mengalami ledakan, yang mengakibatkan tumpahan minyak besar. Tumpahan berlanjut selama lebih dari 70 hari, dan diperkirakan lebih dari 10.000 barel minyak dilepaskan ke laut.

  • PHE WMO Fatal Accident: In May 2018, 

Seorang pekerja di anjungan minyak dan gas PHE WMO di Laut Natuna meninggal karena jatuh saat melakukan pemeliharaan di rig pengeboran.

  • West Atlas Rig Fire: In November 2010, 

Kebakaran terjadi di anjungan pengeboran Atlas Barat, yang beroperasi di Laut Timor di lepas pantai Indonesia. Rig itu akhirnya ditinggalkan, dan terus membocorkan minyak dan gas selama beberapa minggu.

  • Banyu Urip Incident: In July 2018, 

Seorang pekerja tewas, dan beberapa lainnya terluka dalam insiden di ladang minyak Banyu Urip, Jawa Timur. Kerusakan pada rig pengeboran menyebabkan insiden tersebut.

Insiden ini menyoroti risiko yang terkait dengan operasi pengeboran dan produksi di industri minyak dan gas dan pentingnya mematuhi peraturan keselamatan dan praktik terbaik untuk mencegah kecelakaan dan meminimalkan dampaknya.

Apa saja pertanggungan Asuransi Rig Pengeboran?

Asuransi Rig adalah jenis asuransi yang memberikan pertanggungan untuk rig pengeboran minyak dan gas dan peralatan terkait.

Asuransi ini biasanya dibeli oleh perusahaan minyak dan gas yang memiliki atau mengoperasikan rig pengeboran atau oleh kontraktor pengeboran yang menyediakan layanan pengeboran untuk perusahaan minyak dan gas.

Asuransi rig biasanya memberikan pertanggungan untuk berbagai risiko dan bahaya yang terkait dengan operasi pengeboran, termasuk:

  1. Kerusakan fisik pada rig dan peralatan terkait karena kecelakaan, kebakaran, ledakan, atau bencana alam.
  2. Liability untuk kerusakan properti atau cedera tubuh pada pihak ketiga yang dapat mengakibatkan operasi froing.
  3. Pollution liability Mencakup biaya yang terkait dengan tumpahan atau pelepasan polutan dari operasi pengeboran.
  4. Pertanggungan kecelakaan diri kru menguntungkan cedera atau kematian anggota kru yang tidak disengaja saat bekerja di rig.

Asuransi rig biasanya disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan spesifik setiap operasi pengeboran, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti lokasi lokasi pengeboran, jenis peralatan pengeboran yang digunakan, dan sifat operasi pengeboran.

Perusahaan minyak dan gas dan kontraktor pengeboran harus bekerja sama dengan pialang asuransi untuk mengidentifikasi risiko dan kebutuhan asuransi dan mendapatkan pertanggungan yang sesuai untuk melindungi dan mengelola aset mereka.

What are the potential risks and accidents of oil and gas rigs? 

Rig minyak dan gas adalah operasi yang kompleks dan berbahaya yang melibatkan banyak potensi risiko dan kecelakaan. Berikut adalah beberapa risiko dan kecelakaan paling umum yang terkait dengan rig minyak dan gas:

  • Fire and explosions 

Minyak dan gas sangat mudah terbakar dan dapat menyala dengan cepat, yang menyebabkan kebakaran dan ledakan yang dapat menyebabkan kerusakan dan cedera yang signifikan.

  • Blowouts

Ledakan terjadi ketika tekanan di lubang sumur melebihi kekuatan selubung sumur, menyebabkan minyak, gas, dan lumpur pengeboran meletus tak terkendali. Ledakan dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada peralatan dan lingkungan dan bahkan dapat menyebabkan hilangnya nyawa.

  • Equipment failure

Banyak komponen rig, termasuk peralatan pengeboran, pompa, dan katup, dapat gagal dan menyebabkan kecelakaan, kerusakan peralatan, dan cedera.

Cedera dan kematian pekerja: Bekerja di rig minyak dan gas adalah pekerjaan yang berbahaya, dengan pekerja berisiko jatuh, sengatan listrik, paparan bahan kimia, dan bahaya lainnya.

  • Environmental damage

Kecelakaan pada rig migas dapat menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan, termasuk tumpahan minyak, kebocoran gas, dan polusi lainnya.

  • Natural disasters

Oil and gas rigs can also be vulnerable to natural disasters such as hurricanes, storms, and earthquakes, which can cause damage and disruption to operations.

  • Cybersecurity threats

Rig minyak dan gas semakin terhubung ke jaringan komputer, membuatnya rentan terhadap serangan dunia maya yang dapat mengganggu operasi, mencuri data sensitif, dan menyebabkan kerusakan lainnya.

Sangat penting untuk mengelola risiko ini dan mencegah kecelakaan, termasuk pelatihan keselamatan rutin, pemeliharaan peralatan, dan protokol keselamatan yang kuat.

 Daftar kecelakaan, kerugian, dan kerusakan minyak dan gas Drilling Rigs di Indonesia

Beberapa kecelakaan, kerugian, dan kerusakan telah terjadi pada rig minyak dan gas di Indonesia selama bertahun-tahun. Berikut adalah beberapa contoh penting:

  • Tangguh LNG plant explosion: In 2007

Ledakan terjadi di pabrik gas alam cair (LNG) Tangguh di Papua Barat, Indonesia. Kecelakaan itu menyebabkan beberapa korban jiwa, luka-luka, dan kerusakan pada fasilitas tersebut.

  • Abadi gas field accident: In 2018 

Sebuah rig pengeboran yang beroperasi di ladang gas Abadi di Laut Arafura terbakar, menyebabkan kerusakan pada rig dan menyebabkan penghentian sementara operasi.

  • FPSO Cepu incident: In 2014

Kapal FPSO Cepu yang digunakan untuk menyimpan dan mentransfer minyak dari ladang minyak Cepu di lepas pantai Jawa, Indonesia, mengalami kebakaran di salah satu ruang mesinnya. Kecelakaan itu menyebabkan kerusakan pada kapal, tetapi tidak ada korban jiwa atau cedera yang dilaporkan.

  • Gajah Baru oil field accident: In 201,

Sebuah kepala sumur di ladang minyak Gajah Baru di Jawa Timur meledak, menyebabkan beberapa korban jiwa dan luka-luka.

  • Natuna gas platform explosion: In 2003, 

Sebuah ledakan terjadi di platform gas di Laut Natuna, menewaskan beberapa pekerja dan menyebabkan kerusakan luas pada platform tersebut.

Kecelakaan dan kerugian ini menyoroti pentingnya penerapan protokol keselamatan yang kuat, pemeliharaan rutin, dan perlindungan asuransi yang komprehensif untuk melindungi dari biaya keuangan dan manusia dari kecelakaan di rig minyak dan gas di Indonesia.

Mengapa pemilik rig membutuhkan broker asuransi untuk mengatur asuransi tanah? 

Pemilik rig biasanya bekerja dengan pialang asuransi untuk mengatur pertanggungan asuransi tanah untuk aset mereka, karena pialang memiliki pengetahuan, keahlian, dan koneksi industri untuk membantu mereka mengamankan solusi asuransi yang paling komprehensif dan hemat biaya untuk kebutuhan spesifik mereka.

Berikut adalah beberapa alasan penting mengapa pemilik rig dapat memilih untuk bekerja dengan broker asuransi:

  1. Expertise

Pialang asuransi mengkhususkan diri dalam membantu klien menavigasi pasar asuransi yang kompleks dan selalu berubah. Mereka memiliki pengetahuan mendalam tentang berbagai jenis polis asuransi yang tersedia, syarat dan ketentuan polis tersebut, dan opsi pertanggungan yang paling sesuai dengan kebutuhan klien mereka.

  1. Access to markets

Pialang asuransi telah menjalin hubungan dengan berbagai penyedia asuransi, yang memungkinkan mereka untuk mengakses berbagai produk dan layanan asuransi. Ini memungkinkan mereka untuk menemukan cakupan dan persyaratan terbaik untuk persyaratan khusus klien mereka.

  1. Risk management

Pialang asuransi dapat membantu pemilik rig mengidentifikasi dan mengurangi potensi risiko, yang dapat membantu mengurangi kemungkinan kecelakaan atau kerugian yang terjadi sejak awal. Ini dapat membantu klien mendapatkan tingkat asuransi yang lebih menguntungkan, karena perusahaan asuransi sering kali bersedia menawarkan premi yang lebih rendah kepada perusahaan dengan praktik manajemen risiko yang kuat.

  1. Claims support.

Jika terjadi kecelakaan atau kerugian, pialang asuransi dapat memberikan dukungan berharga kepada pemilik rig selama proses klaim. Mereka dapat membantu memastikan bahwa klaim diproses dengan cepat dan akurat dan bahwa klien menerima jumlah kompensasi maksimum yang menjadi hak mereka berdasarkan polis mereka.

Secara keseluruhan, bekerja dengan broker asuransi dapat membantu pemilik rig untuk meminimalkan biaya asuransi mereka, mengurangi eksposur risiko mereka, dan melindungi aset mereka jika terjadi kecelakaan atau kehilangan.

Salah satu broker asuransi terkemuka di Indonesia yang berfokus pada risiko dan asuransi minyak dan gas adalah L&G Insurance Broker.

Hubungi L&G sekarang untuk semua kebutuhan asuransi Anda!

MENCARI PRODUK ASURANSI? JANGAN BUANG WAKTU ANDA DAN HUBUNGI KAMI SEKARANG

24 JAM L&G HOTLINE: 0811-8507-773 (CALL – WHATSAPP – SMS)

website: lngrisk.co.id

Email: customer.support@lngrisk.co.id

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
Yes...
You are WITH the right expert to get the best insurance in Indonesia
Contact Us NOW!
or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Contact Us NOW!
You are WITH the right expert to get the best insurance in Indonesia
Yes...