Bisnis

Ini dia Resiko dan Tantangan Ekonomi Terbesar di Tahun 2022

Liga Asuransi – Sidang pembaca yang luar biasa? Selamat tahun baru 2022, khusus bagi Anda yang baru kembali berkunjung ke website ini. Semoga di tahun baru ini kita semua mencapai sukses yang lebih besar, aamiin.

Jika pada akhir tahun lalu kami banyak menurunkan tulisan mengenai peluang dan optimisme pertumbuhan ekonomi di tahun 2022, kali ini kami ingin mengajak Anda semua untuk melihat pula dari sisi resiko dan tantangan yang akan kita hadapi di tahun ini.

Dengan tulisan ini diharapkan agar kita tetap waspada dan berhati-hati dalam menjalankan bisnis. Walaupun peluang banyak yang terbuka akan tetapi ada saja resiko yang dapat merubah dan bahkan menggagalkan rencana indah itu.

Kami mengutip tulisan yang dimuat dalam https://www.bloomberg.com beberapa hari yang lalu. Link lengkap dapat dibuka di bagian bawah tulisan ini. 

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini, silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.

Para ekonom dunia telah berusaha untuk untuk melihat ke masa depan di tengah-tengah  kondisi pandemi COVID=19 yang sedang terjadi seperti sekarang ini. Dari satu sisi mereka optimis tentang kondisi ekonomi di tahun depan, tetapi dari sisi lain mereka juga melihat kondisi bisa berubah dalam sekejap. 

Selama 2 tahun yang penuh dengan wabah Covid ini banyak prediksi yang meleset. Jadi bagi siapa pun yang ingin melihat ke depan ke tahun 2022, kondisi tahun lalu  seharusnya cukup untuk memberikan gambaran.

Beberapa kondisi di tahun 2022 yang menghantui ekonomi dunia antara lain adalah Omicron, inflasi, lift-off Fed, kemerosotan Evergrande di China, Taiwan, lari di pasar negara berkembang, Brexit, krisis euro baru, dan kenaikan harga pangan di Timur Tengah dan lain-lain.

Rencana Lima Tahun terbaru China dapat mengkatalisasi investasi yang lebih kuat. Tabungan pandemi dapat mendanai pengeluaran global secara royal.

Pemulihan ekonomi yang berbeda dari krisis yang diciptakan oleh pandemi berisiko memperdalam perpecahan global pada saat masyarakat internasional sangat perlu berkolaborasi untuk penyembuhan dampak COVID-19, menyembuhkan bekas lukanya dan mengatasi risiko global yang majemuk.

Di beberapa kalangan masyarakat, kemajuan pesat dalam vaksinasi, lompatan dalam digitalisasi dan kembali ke tingkat pertumbuhan pra-pandemi menandai prospek yang lebih baik untuk 2022 dan seterusnya. 

Yang lain dapat terbebani selama bertahun-tahun dengan berjuang untuk menerapkan bahkan dosis vaksin awal, memerangi kesenjangan digital dan menemukan sumber pertumbuhan ekonomi baru. Memperluas kesenjangan di dalam dan di antara negara-negara tidak hanya akan membuat lebih sulit untuk mengendalikan COVID-19 dan variannya, tetapi juga akan berisiko mengulur-ulur waktu, jika tidak membalikkan, tindakan terhadap ancaman bersama yang tidak dapat diabaikan oleh dunia.

Berikut ini Risiko dan Tantangan Terbesar bagi Ekonomi Global pada 2022

Penambahan Omicron dan Lockdown

Masih terlalu awal untuk mengambil keputusan yang pasti tentang varian omicron Covid-19. Tampaknya ia lebih menular daripada pendahulunya, dan terbukti kurang mematikan juga. Kondisi ini akan membantu dunia kembali ke kondisi seperti pra-pandemi normal – yang berarti menghabiskan lebih banyak uang untuk layanan. 

Lockdown dan kehati-hatian Covid telah membuat orang tidak datang ke  gym atau restoran, misalnya, dan mendorong mereka untuk membeli lebih banyak barang sebagai gantinya. Penyeimbangan kembali pengeluaran dapat mendorong pertumbuhan global menjadi 5,1% dari perkiraan dasar Bloomberg Economics sebesar 4,7%.

Flu Minus atau Delta Plus?

Varian yang lebih menular dan mematikan akan menyeret ekonomi. Bahkan kembali ke kondisi tiga bulan terberat yang terjadi pada pertengahan tahun 2021 – negara-negara seperti Inggris telah bergerak ke arah itu – dapat menyebabkan pertumbuhan 2022 melambat menjadi 4,2%.

Dengan skenario itu, permintaan akan lebih lemah dan masalah pasokan dunia kemungkinan akan bertahan, dengan pekerja dijauhkan dari pasar tenaga kerja dan logistik lebih lanjut. Sebagai contoh bulan ini, kota Ningbo di China – yang yang menjadi salah satu pelabuhan tersibuk di dunia – telah mengalami lockdown  baru.

Ancaman Inflasi

Pada awal 2021, AS memperkirakan akan mengakhiri tahun lalu dengan inflasi 2%. Tapi sebaliknya, justru mendekati 7%. Pada tahun 2022, sekali lagi, konsensus mengharapkan inflasi untuk mengakhiri tahun mendekati target. 

Omicron sudah Melewati puncak?

Omicron hanyalah salah satu penyebab yang potensial. Upah, yang sudah naik di AS, akan bisa naik lebih tinggi. Ketegangan antara Rusia dan Ukraina dapat membuat harga gas melonjak. Dengan perubahan iklim yang membawa resiko akibat cuaca yang lebih mengganggu, harga makanan dapat terus meningkat.

Gelombang baru virus bisa memukul dan menyeret harga minyak menjadi turun. Meski begitu, dampak gabungan dengan resiko lain bisa menjadi kejutan stagflasi yang membuat The Fed dan bank sentral lainnya kesulitan memberikan solusi. 

Fed Liftoff dan Emerging Markets

Kenaikan suku bunga the Fed (Liftoff Fed) bisa berarti tantangan berat untuk pasar negara berkembang. Suku bunga AS yang lebih tinggi biasanya meningkatkan dolar dan memicu arus keluar modal – dan kadang-kadang krisis mata uang – di negara-negara berkembang.

Beberapa negara lebih rentan dari yang lain. Pada 2013 dan 2018 Argentina, Afrika Selatan dan Turki mereka yang paling menderita. Tambahkan Brasil dan Mesir – sebut saja BEASTs – untuk mendapatkan daftar lima ekonomi berisiko pada tahun 2022, berdasarkan berbagai langkah yang disusun oleh Bloomberg Economics.

Peringkat Risiko

Kebutuhan pendanaan yang tinggi dan tata kelola yang lemah menambah risiko bagi beberapa pasar negara berkembang.

Arab Saudi, Rusia dan Taiwan, dengan sedikit utang dan saldo transaksi berjalan yang kuat, tampaknya paling tidak terkena pelarian modal di dunia yang sedang berkembang.

China Bisa Menabrak Tembok Besar

Pada kuartal ketiga 2021, ekonomi China terhenti. Akumulasi yang besar akibat kemerosotan real estat Evergrande, lockdown Covid yang berulang dan kekurangan energi menyeret pertumbuhan ekonomi tahunan turun menjadi 0,8% – jauh di bawah laju 6% pertumbuhan dunia 

Penjualan rumah, konstruksi, dan harga China cenderung turun

Sementara krisis energi diharapkan harus mereda pada tahun 2022, dua masalah lainnya mungkin tidak. Strategi nol-Covid Beijing bisa berarti lockdown omicron. Dan dengan permintaan yang lemah dan pembiayaan dibatasi, konstruksi properti – yang mendorong sekitar 25% dari ekonomi China – mungkin akan jatuh lebih jauh.

Pengembangan Grup Evergrande China di Nanjing

Bloomberg Economics mengharapkan agar China tumbuh 5,7% pada 2022. Perlambatan turun menjadi 3% akan mengirim riak dan gelombang di seluruh dunia, membuat eksportir komoditas kekurangan pembeli dan berpotensi menggagalkan rencana Fed, seperti yang terjadi pada saham China pada tahun 2015.

Harga Pangan dan Kerusuhan

Kelaparan adalah pendorong terjadinya  kerusuhan sosial. Kombinasi efek Covid dan cuaca buruk telah mendorong harga pangan dunia mendekati rekor tertinggi, dan kondisi bisa membuat harganya tetap tinggi tahun depan. 

Guncangan harga pangan terakhir pada tahun 2011 yang memicu gelombang protes rakyat, terutama di Timur Tengah. Banyak negara di kawasan ini masih terpapar.

Risiko Kelaparan

Dibandingkan dengan tantangan Musim Semi Arab, stres akibat kekurangan makanan lebih buruk di beberapa negara.

Sudan, Yaman, dan Lebanon – sudah di bawah tekanan – semua terlihat rentan hari ini seperti yang mereka lakukan pada tahun 2011, dan beberapa di antaranya lebih. Mesir hanya sedikit lebih baik.

Politik, Geo atau Lokal

Setiap eskalasi antara Daratan China dan Taiwan, dari blokade hingga invasi langsung, dapat menarik kekuatan dunia lainnya – termasuk AS.

Perang negara adidaya adalah tantangan terburuk, tetapi skenario singkatnya termasuk sanksi yang akan membekukan hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia, dan runtuhnya produksi semikonduktor Taiwan yang sangat penting untuk output global dari segala hal mulai dari smartphone hingga mobil.

Di tempat lain, Brasil dijadwalkan untuk mengadakan pemilihan pada bulan Oktober – dengan latar belakang turbulensi pandemi dan ekonomi yang masih tertekan. Banyak yang bisa salah, meskipun kemenangan bagi kandidat yang menjanjikan kontrol yang lebih ketat terhadap dompet publik dapat membawa kelegaan bagi yang sebenarnya.

Di Turki, oposisi mendorong untuk memajukan pemilihan 2023 ke tahun depan di tengah kemerosotan mata uang yang secara luas disalahkan pada kebijakan ekonomi Presiden Recep Tayyip Erdogan yang tidak ortodoks.

Lira Kehilangan Sentimen negatif yang berasal dari kebijakan Erdogan telah memukul lira

Gejolak Politik di Eropa

Solidaritas di antara para pemimpin yang mendukung proyek Eropa, dan aktivisme Bank Sentral Eropa untuk menjaga biaya pinjaman pemerintah tetap terkendali, membantu Eropa mengatasi krisis Covid. Di tahun depan, kedua kebijakan itu bisa memudar.

Pertarungan perebutan kursi kepresidenan Italia pada Bulan Januari dapat mengubah koalisi yang rapuh di Roma. 

Prancis menuju ke tempat pemungutan suara pada bulan April dengan Presiden Emmanuel Macron menghadapi tantangan dari kanan. Jika skeptis euro mendapatkan kekuasaan di ekonomi utama blok itu, itu bisa menghancurkan ketenangan di pasar obligasi Eropa dan mencabut dukungan politik ECB yang diperlukan untuk merespons.

Katakanlah bahwa spread berdaulat melebar 300 basis poin, seperti yang mereka lakukan dalam krisis utang dekade lalu. Model Bloomberg Economics menunjukkan bahwa dapat memotong lebih dari 4 persen dari output ekonomi pada akhir 2022, mengirim kawasan euro ke dalam resesi dan menghidupkan kembali kekhawatiran tentang kelangsungan hidupnya.

Merasakan Dampak Brexit

Negosiasi antara Inggris dan Uni Eropa atas Protokol Irlandia Utara – upaya yang ditakdirkan untuk membentuk lingkaran perbatasan darat terbuka dan serikat pabean tertutup – diatur untuk bergemuruh hingga 2022. Mendapatkan ya akan sulit.

Apa yang akan terjadi jika negosiasi gagal? Berdasarkan gejolak Brexit masa lalu, ketidakpastian akan memukul investasi bisnis dan merusak pound, meningkatkan inflasi dan mengikis pendapatan riil.

Dalam perang dagang penuh, tarif dan logjam transportasi dapat mendorong harga lebih tinggi.

Masa Depan Kebijakan Fiskal

Pemerintah menghabiskan banyak uang untuk mendukung pekerja dan bisnis di masa pandemi. Banyak yang sekarang ingin mengencangkan ikat pinggang mereka. Penarikan kembali pengeluaran publik pada tahun 2022 akan berjumlah sekitar 2,5% dari PDB global, sekitar lima kali lebih besar dari langkah-langkah penghematan yang memperlambat pemulihan setelah krisis 2008, menurut perkiraan UBS.

Apa yang Diharapkan Bisa Berjalan Dengan Baik di 2022?

Tidak semua risiko yang ada sedang  menuju penurunan. Ada beberapa kondisi yang menunjukkan kebangkitan, misalnya kebijakan anggaran AS, misalnya, bisa tetap lebih ekspansif daripada yang terlihat sekarang – menjaga ekonomi menjauh dari jurang tebing fiskal, dan meningkatkan pertumbuhan.

Secara global, rumah tangga mempunyai kelebihan tabungan triliunan dolar, berkat stimulus pandemi dan penghematan yang diberlakukan selama lockdown.  Jika itu dihabiskan bisa lebih cepat dari yang diharapkan, pertumbuhan akan meningkat.

Di China, investasi dalam bentuk energi hijau dan perumahan dengan harga yang terjangkau, yang sudah dijadwalkan dalam Rencana Lima Tahun ke-14 negara itu, dapat meningkatkan investasi. Kesepakatan perdagangan baru di Asia, Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional – yang mencakup 2,3 miliar orang dan 30% dari PDB global – dapat meningkatkan ekspor.

Pada tahun 2020, kondisi ekonomi akibat pandemi lebih buruk daripada yang diperkirakan oleh para ekonom. Tapi itu tidak terjadi pada tahun 2021: di banyak negara, pemulihan sangat cepat. Ini adalah pengingat yang berguna. 

Pemulihan ekonomi yang berbeda dari krisis yang diciptakan oleh pandemi berisiko memperdalam perpecahan global pada saat masyarakat dan masyarakat internasional sangat perlu berkolaborasi untuk memeriksa COVID-19, menyembuhkan bekas lukanya dan mengatasi risiko global yang majemuk.

Dalam beberapa masyarakat, kemajuan pesat dalam vaksinasi, lompatan maju dalam digitalisasi dan kembali ke tingkat pertumbuhan pra-pandemi menandai prospek yang lebih baik untuk 2022 dan seterusnya. Yang lain dapat terbebani selama bertahun-tahun dengan berjuang untuk menerapkan bahkan dosis vaksin awal, memerangi kesenjangan digital dan menemukan sumber pertumbuhan ekonomi baru. Memperluas kesenjangan di dalam dan di antara negara-negara tidak hanya akan membuat lebih sulit untuk mengendalikan COVID-19 dan variannya, tetapi juga akan berisiko mengulur-ulur waktu, jika tidak membalikkan, tindakan bersama terhadap ancaman bersama yang tidak dapat diabaikan oleh dunia.

Gejolak Politik di Eropa

Solidaritas di antara para pemimpin yang mendukung proyek Eropa, dan aktivisme Bank Sentral Eropa untuk menjaga biaya pinjaman pemerintah tetap terkendali, membantu Eropa mengatasi krisis Covid. Di tahun depan, kedua kebijakan itu bisa memudar.

Pertarungan perebutan kursi kepresidenan Italia pada Bulan Januari dapat mengubah koalisi yang rapuh di Roma. 

Prancis menuju ke tempat pemungutan suara pada bulan April dengan Presiden Emmanuel Macron menghadapi tantangan dari kanan. Jika skeptis euro mendapatkan kekuasaan di ekonomi utama blok itu, itu bisa menghancurkan ketenangan di pasar obligasi Eropa dan mencabut dukungan politik ECB yang diperlukan untuk merespons.

Katakanlah bahwa spread melebar 300 basis poin, seperti yang mereka lakukan dalam krisis utang dekade lalu. Model Bloomberg Economics menunjukkan bahwa dapat memotong lebih dari 4 persen dari output ekonomi pada akhir 2022, mengirim kawasan euro ke dalam resesi dan menghidupkan kembali kekhawatiran tentang kelangsungan hidupnya.

Peran Manajemen Resiko dan Asuransi

Resiko tidak bisa dihindari tapi bisa dikendalikan. Begitulah pandangan umum manajemen risiko untuk menghadapi resiko.

Risiko bisnis termasuk risiko fiskal adalah mainannya para pengusaha dan investor. Mereka paham bagaimana berselancar di tengah gelombang ekonomi yang senantiasa berubah. Mereka lihai dalam membaca arah angin, merekalah para pemenang.

Jika risiko akhirnya terjadi juga yang menyebabkan timbulnya kerugian finansial, Sebagian bisa dijamin oleh polis asuransi. Ada beberapa jenis asuransi yang bisa menjamin, antara lain Business Risk Insurance, Financial Risks Insurance, Liability Insurance, Director and Officer Insurance, Cyber insurance.

Untuk menentukan jenis asuransi yang mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda sebaiknya anda berkonsultasi dengan ahli asuransi yaitu broker asuransi. Mereka adalah konsultan yang bekerja untuk kepentingan Anda. Merancang skema asuransi yang sesuai dengan kebutuhan, memilih perusahaan asuransi yang cocok, menegosiasikan premi dan membantu penyelesaian klaim.

Salah satu broker asuransi yang berpengalaman adalah L&G Insurance Broker. Untuk semua kebutuhan asuransi Anda hubungi L&G sekarang juga!

Source:

https://www.bloomberg.com/news/articles/2021-12-13/omicron-inflation-evergrande-10-biggest-risks-to-the-global-economy-in-2022

Mencari Produk Asuransi? Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

Kenapa Broker Asuransi sering juga disebut sebagai Advocate asuransi?

About Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Taufik Arifin memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB).


Silahkan follow Instagram penulis untuk kenal lebih dekat : @taufik.arifin.31

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Contact Us NOW!
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB
Insurance Expert with 40 years of experience
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!