Ulas Berita

Dampak Perang Rusia – Ukraina terhadap Industri Asuransi

Liga Asuransi – Sidang pembaca yang luar biasa, apa kabar? Perang,salah satu resiko yang kita khawatirkan akhirnya terjadi lagi. Sejak tanggal 24 Februari 2022 lalu Rusia secara resmi menyatakan perang kepada tetangganya Ukraina dan langsung menyerang dengan berbagai senjata, darat, laut dan udara.

Dampak dari serangan Rusia, berbagai kerusakan sudah terjadi. Fasilitas umum seperti pembangkit listrik, saluran gas, bandara, pemukiman mengalami kerusakan. Ratusan jiwa melayang, ribuan cedera dan ratusan ribu orang mengungsi. 

Dampak perang ini juga akan terjadi pada ekonomi di kawasan Eropah dan juga bagi ekonomi dunia.

Di dalam industri asuransi, resiko perang termasuk resiko yang tidak dijamin dan dikecualikan. Karena resikonya yang besar dan tidak bisa perhitungan seberapa besar kerusakan yang dapat terjadi.

Untuk mengetahui seperti apa reaksi industri asuransi dunia terhadap perang Rusia – Ukraina ini, berikut kami turunkan 3 tulisan yang kami dapatkan dari beberapa sumber terpercaya di media online.

Jika Anda tertarik dengan tulisan ini, silahkan dibagikan kepada rekan-rekan Anda agar mereka juga paham seperti Anda.       

  • Industri asuransi Sedang menghitung biaya invasi Rusia ke Ukraina.

Menurut beberapa analis, pasar asuransi terekspos di sejumlah bidang, termasuk asuransi risiko politik – Political Risks Insurance (PRI), resiko perang penerbangan, kredit perdagangan, dan kargo / resiko perang laut. Dapat dipahami bahwa pasar asuransi kredit dan energi juga akan berada di bawah tekanan.

Analis di Peel Hunt menulis tentang PRI: “Ini termasuk klaim yang berkaitan dengan pengambilalihan, perang, embargo, dan penutupan perbatasan karena intervensi pemerintah. 

Secara umum diketahui bahwa total tertanggung untuk asuransi PRI di Ukraina dan Rusia adalah $ 2 miliar. Oleh karena itu, sepertinya potensi bahaya tampaknya dapat dikelola, bahkan dengan pangsa satu digit akan menjadi kerugian yang cukup besar bagi pasar.

Mengingat peristiwa yang terjadi dalam minggu ini dan gambaran potensi dampak konflik, para analis yang sama juga menulis: “Mengingat bahwa sebelumnya pasar telah asuransi mempunyai beberapa peringatan yang mengarah ke dalam konflik ini, perusahaan asuransi mempunyai waktu untuk menghadapi eksposur dan memberi pemberitahuan atau menetapkan memicu pengecualian perang. “

Mereka menambahkan: “Dalam asuransi kredit, kontrak dapat dibatalkan dalam semalam. Dengan demikian, perusahaan asuransi akan dapat mengambil langkah-langkah untuk membatasi eksposur resiko yang mungkin mereka miliki di buku mereka.

Salah satu faktor yang meringankan, kata Peel Hunt, adalah bahwa Lloyd mempunyai eksposur yang relatif rendah, sekitar 15%, ke Eropa. Paparan ke Eropa timur, kata perusahaan itu, kemungkinan besar tapi tidak akan terlalu besar. 

“Dengan demikian,” mereka menambahkan, “itu akan menjadi kontrak individu yang ditulis di wilayah tersebut oleh sindikat asuransi yang cenderung menentukan paparan spesifik.”

Sementara itu, Peel Hunt mengatakan pasar energi relatif besar dan, sekitar 4%, salah satu kelas underwriting inti di Lloyd’s.

Para analis menambahkan: “Pasar Energi kemungkinan akan terganggu jika konflik ini berlarut-larut selama beberapa bulan. Harga minyak sudah naik menjelang konflik ini dan Brent sekarang di atas $ 100 / bbl. Tim Minyak & gas kami melaporkan bahwa kapasitas produksi rendah karena kurangnya investasi dalam infrastruktur selama beberapa tahun.”

Analis lain telah menunjuk ke bidang-bidang tertentu dari industri. Perusahaan solusi risiko Russell Group telah menunjukkan dampak invasi terhadap maskapai penerbangan.

Analisis dari perusahaan itu mengatakan bahwa maskapai berbiaya rendah akan lebih berpengaruh daripada operator yang lebih besar. “Sementara itu,” kata perusahaan itu, “beberapa operator asuransi, seperti pasar modal, rentan terhadap apa yang digambarkan oleh kementerian infrastruktur pemerintah Ukraina sebagai “bidang informasi.”

Mereka menambahkan: “Diferensiasi dalam paparan krisis Ukraina ini dapat meredakan kekhawatiran perusahaan asuransi penerbangan yang berebut untuk mengetahui tingkat resiko paparan mereka ke Ukraina. Jaminan  asuransi telah mulai dikurangi dan ditarik dari Ukraina dan dengan maskapai penerbangan sekarang secara aktif menghindari negara itu.”

Mereka melanjutkan: “Operator Ukraina menghadapi gangguan operasional atas hilangnya jaminan  asuransi karena potensi risiko konflik bersenjata di wilayah tersebut. Operator anggaran SkyUp berhenti menjual tiket untuk penerbangan dari 14-16 Februari karena lessor pesawat ‘menuntut  pesawat dipindahkan ke Uni Eropa.

Sebagai tanggapan, kementerian infrastruktur Ukraina dilaporkan juga mengumumkan dana $ 590 juta untuk memastikan pesawat terbang melalui wilayah udara negara itu, di tengah laporan bahwa perusahaan asuransi global menangguhkan jaminan  karena ancaman serangan rusia skala besar.

“KLM bereaksi pertama dan membatalkan penerbangannya ke Ukraina pada Sabtu pagi. SkyUp menyelesaikan penerbangan internasional hari Minggu Funchal-Kyiv di Kishinev dan mengangkut penumpang ke Kyiv dengan bus. Sejak 14 Februari 2022, maskapai Ukraina harus berhenti beroperasinya pesawat sewaan yang diasuransikan di luar negeri.

Untuk ini, tulisnya, bahwa Kementerian Infrastruktur Ukraina mengumumkan dananya untuk mengasuransikan pesawat, meskipun dia mengutip angka yang sedikit berbeda dari di atas.

Cyber akan menjadi salah satu bidang industri asuransi yang akan berada di bawah pengawasan, karena perang cyber diperkirakan akan terjadi bersamaan dengan invasi darat. Perusahaan asuransi Australia Honan mengatakan bahwa banyak kebijakan cyber mengandung pengecualian yang sama seputar tindakan perang yang ada dalam polis asuransi lainnya, bahkan jika perusahaan asuransi tidak menerapkannya pada serangan dari ‘aktor ancaman’ luar negeri.

Source:

https://www.reinsurancene.ws/insurers-face-exposure-to-ukraine-invasion-in-multiple-areas-analysts/

  • Industri Perkapalan berebut untuk bereaksi terhadap ‘skenario mimpi buruk’

Industri perkapalan berebut untuk mencari tahu bagaimana menanggapi invasi Rusia ke Ukraina, dengan Laut Azov diblokade dan pelabuhan Ukraina ditutup.

Yevgen Lisuchenko, wakil tetap Organisasi Maritim Internasional Ukraina, mengatakan Rusia telah mengerahkan 46 kapal perang di laut Hitam dan Azov dan 17 kapal perang di Mediterania, termasuk dua kapal penjelajah rudal dan tujuh kapal rudal lagi, termasuk dua kapal selam.

“Saat ini, situasinya telah memburuk secara signifikan dengan dimulainya intervensi militer skala penuh Rusia. yang merupakan tindakan agresi terhadap Ukraina,” katanya kepada Lloyd’s List.

Lisuchenko mengatakan Rusia telah menutup daerah-daerah untuk pengiriman dengan kedok “operasi kontra teroris” yang disiarkan oleh peringatan dari stasiun Novorossiysk dan Taganrog.

“Ini menimbulkan ancaman langsung terhadap keselamatan dan keamanan maritim dan mengganggu pengiriman komersial internasional di Laut Hitam – Laut Azov,” katanya. “Selain itu, mesin propaganda Federasi Rusia mencoba untuk membubarkan disinformasi tentang korban laut di daerah-daerah ini.

Data Lloyd’s List Intelligence menunjukkan 116 kapal mengantri di saluran masuk selatan ke Selat Kerch dan 52 kapal lainnya menunggu di selatan. Di pintu masuk utara ke selatan itu ada 45 kapal berbendera Rusia yang menunggu.

George Pitaoulis, personel kelautan dan direktur pengembangan di ABC Maritime, seorang penjaga kapal yang berbasis di Swiss, mengatakan kepada Lloyd’s List bahwa Odessa telah dibombardir dan perusahaannya telah memindahkan operasi ke kantor yunaninya.

Lisuchenko mengkonfirmasi Odessa sedang di bombardir “tanpa pandang bulu” tetapi tidak bisa mengatakan apakah atau berapa banyak orang yang terbunuh. Rusia juga telah menembaki Mariupol pagi ini, katanya. “Mereka melanjutkan serangan mereka.”

Pitaoulis mengatakan harga taksi dari pusat Odessa ke pinggiran kota telah meningkat dari sekitar $ 8 menjadi sekitar $ 500 ketika warga sipil melarikan diri dari kota.

Tidak ada penerbangan ke Ukraina, Moldova atau Belarus, dengan satu-satunya jalan ke negara itu melalui Rumania, katanya.

Dia mengatakan ada kemungkinan Rusia akan meluncurkan serangan lain dari barat melalui daerah kantongnya di Moldova.

Direktur pelaksana Danica Crewing Henrik Jensen mengatakan kru transit telah ditempatkan di Polandia dan Istanbul.

Source:

https://lloydslist.maritimeintelligence.informa.com/LL1139969/Shipping-scrambles-to-react-to-nightmare-scenario

  • Invasi Ukraina Rusia: Implikasi asuransi

Ketika invasi Rusia ke Ukraina berlanjut, jumlah korban sipil meningkat dan dampak ekonomi bergema di seluruh dunia. Menurut Honan Insurance Group, konflik tersebut dapat memiliki implikasi yang luas bagi bisnis internasional dan Australia, terutama di ruang asuransi cyber.

“Serangan terhadap penyedia TI Ukraina dapat mengakibatkan pelanggaran data atau kegagalan layanan penting untuk bisnis Australia, memicu pemberitahuan potensial kepada regulator dan dampaknya kepada konsumen,” kata Poppy Foxton, kepala nasional asuransi perusahaan dan solusi risiko Honan.

 

Foxton mengatakan lebih dari 100 perusahaan internasional dari daftar Fortune 500 adalah klien perusahaan IT Ukraina, termasuk Google, IBM, Amazon, Boeing dan Visa.

“Dari perspektif asuransi, sebagian besar kebijakan cyber mengandung pengecualian bentuk luas dari kerugian akibat Acts of War, tetapi perusahaan asuransi umumnya tidak menerapkannya pada serangan cyber yang berasal dari aktor ancaman luar negeri,” katanya.

Foxton mengatakan, terlepas dari apakah bisnis memiliki asuransi cyber, semua bisnis harus mengambil tindakan untuk membatasi paparan risiko cyber.

“Itu termasuk meninjau protokol keamanan TI dan jaringan pertahanan, memastikan kelangsungan bisnis dan rencana pemulihan bencana ada dan membangun kerangka cyber dengan jalur yang jelas untuk memberi tahu semua pemangku kepentingan yang diperlukan tentang pelanggaran,” katanya.

Pakar risiko Honan mengatakan penting juga untuk meninjau semua kontrak untuk setiap persyaratan pemberitahuan pelanggaran yang dicurigai untuk memastikan “kesiapan untuk memberi tahu seperlunya.”

Lebih dari seminggu yang lalu, hanya ancaman perang antara Rusia dan Ukraina menyebabkan saham di beberapa perusahaan Australia anjlok. QBE mengalami penurunan hampir 11% setelah laba setahun penuh meleset dari perkiraan. Itu meskipun kinerja keuangan yang solid selama 12 bulan hingga 31 Desember 2021.

Rusia dilaporkan telah menggunakan serangan cyber menjelang invasi skala penuh.

Menurut pihak berwenang Ukraina, serangkaian serangan cyber merobohkan situs-situs tentara Ukraina, kementerian pertahanan dan bank-bank besar. Situs web mengalami banjir paket data sampah yang membuat mereka tidak terjangkau.

Dalam sebuah rilis berita, Honan mengatakan serangan digital ini disebut serangan “wiper” dan menghancurkan semua data pada mesin yang terinfeksi. Serangan itu dirancang untuk mengetuk situs web secara offline dengan membanjirinya dengan permintaan sampai macet.

Rilis Honan yang sama merinci “hubungan perdagangan yang kuat Australia dengan Ukraina” sebagai mitra ekonomi terkemuka untuk Ukraina di kawasan Oceania.

“Di Australia, kami mengimpor lebih dari $ 40 juta, terutama dalam minyak nabati, metalurgi, pupuk, mesin, dan kapal dari Ukraina dan mengekspor sekitar $ 110 juta, termasuk obat-obatan, mesin, optik, perhiasan, karton, dan kertas,” kata rilis tersebut.

Baik perusahaan Australia dan Ukraina juga terhubung dengan operasi logistik dan telekomunikasi, kata rilis itu.

“Selain itu, Australia memiliki investasi signifikan di Ukraina, dengan total hampir $ 700.000 pada tahun 2021. Bagian terbesar dari pendanaan diinvestasikan ke dalam perdagangan ritel, teknologi informasi, dan telekomunikasi, sehingga gangguan pada daerah-daerah ini dapat menyebabkan dampak besar pada bisnis Australia, “tambah rilis tersebut. 

Menurut Reuters, awal bulan ini, pasar asuransi laut London menambahkan perairan Ukraina dan Rusia di sekitar Laut Hitam dan Laut Azov ke daftar daerah berisiko tinggi.

Source:

https://www.insurancebusinessmag.com/au/news/cyber/russias-ukraine-invasion-the-insurance-implications-326795.aspx

Tulisan ini dipersembahkan oleh L&G Insurance Broker


Mencari Produk Asuransi? Jangan Buang Waktu Anda dan Hubungi Kami Sekarang Juga

HOTLINE L&G 24 JAM: 0811-8507-773 (Call – Whatsapp – SMS)

website: lngrisk.co.id

E-mail: customer.support@lngrisk.co.id

About Mhd. Taufik Arifin ANZIIF (Snr. Assoc) CIIB

Taufik Arifin memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman di industri pialang asuransi. Dia memegang sertifikat Lembaga Asuransi dan Keuangan Selandia Baru Australia (ANZIIF snr.assoc) CIP dan Broker Asuransi Indonesia Bersertifikat (CIIB).


Silahkan follow Instagram penulis untuk kenal lebih dekat : @taufik.arifin.31

Klik Untuk Menuliskan Komentar Anda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Contact Us NOW!
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Hi...
Or
OJK Registered KEP-667/KM.10/2012
Welcome to the Indonesia's leading insurance broker
Looking for HIGH QUALITY insurance
at a LOW COST ?
Contact Us NOW!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!
Thank You
You are Now Subscribed to our Mailing List!